Recent Posts

    Satu Orang yang Bertahan Hidup Bercerita: 'Militan Islam Boko Haram Membantai 81 Orang di Desa Nigeria'


    Militan yang diyakini bersekutu dengan kelompok-kelompok ekstremis Islam Boko Haram atau Negara Islam Provinsi Afrika Barat (Islamic State West Africa Province) menyerang komunitas nomaden di timur laut Nigeria hari Selasa, menewaskan 81 orang.

    Video grafis yang memperlihatkan lusinan mayat tergeletak di tanah ketika orang, tentara Nigeria, dan polisi setempat melakukan survei serangan itu, diposting ke Twitter pada 10 Juni oleh Abubakar Sadiq Kurbe, yang menulis, "Ini bukan Hewan, mereka adalah manusia yang dibunuh oleh Pemberontak Boko Haram di desa pemerintah lokal Gubio di negara bagian Borno. Presiden @MBuhari, Anda terpilih untuk melindungi kehidupan dan properti para pemilih, orang-orang ini membutuhkan perhatian Anda, mereka juga manusia."


    Dalam video itu, seorang pria yang memegang AK-47 sedang mencoba untuk menghitung mayat, yang tersebar di area yang luas.

    Selain 81 orang yang dibantai, 13 lainnya terluka, dan ternak dibunuh dan dicuri. Kepala desa dan setidaknya enam lainnya diculik oleh para militan.

    Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Selasa, pemerintah negara bagian Borno mengatakan Gubernur Babagana Umara Zulum telah meminta militer Nigeria "untuk melakukan serangan terakhir yang seharusnya mengakhiri pemberontakan di pantai Danau Chad."

    Gubernur menggambarkan serangan itu biadab.

    "Tahun lalu, sekitar jumlah orang yang sama terbunuh di Gajiram seperti yang terjadi lagi. Ini biadab. Sangat disayangkan. Satu-satunya solusi untuk mengakhiri pembantaian ini adalah dengan mengusir para pemberontak di tepi Danau Chad. Melakukan hal itu akan membutuhkan upaya regional kolaboratif" kata Zulum.

    Zulum mengunjungi desa Faduma Kolomdi di Gubio pada hari Rabu.

    Satu-satunya yang selamat dari serangan itu memberi tahu Zulum apa yang terjadi.

    Baca juga: Ekstrimis Militan Membunuh Lebih dari 80 Orang di Desa Nigeria


    "Para pemberontak dengan truk-truk senjata dan tank-tank lapis baja, datang sekitar jam 10:00 pagi kemarin (Selasa). Mereka beroperasi sekitar enam jam dan pergi sekitar jam 4:00 sore. Mereka mengumpulkan kami dan mengatakan bahwa mereka ingin menyampaikan khotbah agama kepada kami. Mereka meminta kami untuk menyerahkan kekuatan apa pun yang kami miliki. Beberapa penduduk desa menyerahkan senjata, busur, dan panah mereka. Para pemberontak berpura-pura seolah-olah mereka ada di sana bukan untuk kekerasan," kata korban yang selamat.

    "Tiba-tiba, mereka mulai menembak sesuka hati. Bahkan anak-anak dan perempuan tidak selamat, banyak yang ditembak dari jarak dekat. Banyak yang mulai berlari. Pada akhirnya, banyak orang terbunuh. (Kami) telah mengubur orang-orang mulai pukul 22:00 malam lalu hingga jam 6 pagi ini. Kami telah menguburkan 49 mayat di sini sementara 32 mayat lainnya dibawa pergi oleh keluarga-keluarga dari desa-desa di sekitar kami. Para pemberontak menculik tujuh orang termasuk kepala desa kami. Mereka pergi dengan 400 sapi," katanya.

    Pemerintah mengatakan seorang penduduk desa terdekat juga menguatkan laporan korban yang selamat dari serangan itu.

    Seperti yang dilaporkan CBN News awal tahun ini, Christian Solidarity International (CSI) mengeluarkan peringatan genosida untuk Nigeria, menyerukan Dewan Keamanan PBB untuk mengambil tindakan. CSI mengeluarkan seruan itu sebagai tanggapan atas "gelombang kekerasan yang meningkat yang ditujukan terhadap orang-orang Kristen Nigeria dan lainnya yang diklasifikasikan sebagai 'kafir' oleh militan Islam di wilayah sabuk utara dan tengah negara itu."

    Baca juga: Lebih Dari 620 Orang Kristen Nigeria Terbunuh Sejauh Ini di Tahun 2020 oleh Boko Haram & Fulani – Menurut Laporan


    Sementara itu, media arus utama di AS sebagian besar tetap diam ketika pembunuhan oleh teroris Muslim tanpa ampun terhadap orang-orang Kristen Nigeria berlanjut.

    Serangan terhadap orang Kristen Nigeria terus meningkat selama beberapa tahun terakhir. Humanitarian Aid Relief Trust (HART), dipimpin oleh anggota House of Lords Inggris, Baroness Cox, memperkirakan bahwa 6.000 orang Kristen di Nigeria telah dibunuh sejak tahun 2015.

    Akhir bulan lalu, senator Iowa Joni Ernst dan Chuck Grassley mengirim surat kepada Presiden Trump, meminta presiden untuk mempertimbangkan mengerahkan utusan khusus untuk membantu mengakhiri genosida Kristen di Nigeria.

    Dalam surat mereka, para senator menunjuk 40.000 kematian warga Nigeria terkait dengan kelompok teroris Islam Boko Haram.

    Baca juga: Orang-Orang Kristen di Nigeria Dibantai Secara Hening

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "Satu Orang yang Bertahan Hidup Bercerita: 'Militan Islam Boko Haram Membantai 81 Orang di Desa Nigeria'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel