Recent Posts

    Remaja Kristen Dimutilasi oleh Kaum Radikal di India, 3 Tahun Setelah Pertobatannya


    Seorang remaja Kristen yang pindah agama di negara bagian Odisha di India, Kamis lalu dibunuh oleh sekelompok orang fanatik agama di negara mayoritas Hindu itu. Menurut laporan badan pengawas penganiayaan Persecution Relief,  mereka telah memotong tubuh remaja itu menjadi potongan-potongan.

    Pastor Bijay dari distrik Malkangiri mengatakan kepada organisasi nirlaba yang melayani Gereja-Gereja yang dianiaya di India itu tentang bagaimana sekelompok orang yang dicurigai radikal Hindu (beberapa di antaranya bukan penduduk desa setempat) berkumpul pada hari Kamis lalu untuk menculik orang-orang Kristen di desa Kenduguda yang terpencil.

    Akibatnya, siswa kelas tujuh Samaru Madkami dibunuh oleh para pelaku, yang dikatakan telah memotong lehernya dan menghancurkan kepalanya dengan batu. Para tersangka juga diduga telah memotong tubuh remaja itu menjadi potongan-potongan dan menguburnya di dalam lubang.


    Ayah Madkami, Unga Madkami, adalah anggota gereja rumah Betel di Bijay yang juga melayani sebagai penatua di sidang, menurut Persecution Relief. Dia adalah seorang duda yang kehilangan istrinya beberapa tahun yang lalu dan membesarkan anak-anaknya sendiri.

    Bijay menjelaskan bahwa ia melaporkan ke polisi setempat Jumat lalu bahwa remaja itu hilang setelah ia dibawa dari rumah pada malam sebelumnya. Penculikan Madkami terjadi setelah serangkaian serangan terhadap orang-orang Kristen di daerah tersebut.

    Sang ayah mengklaim dalam laporan kepolisiannya yang diajukan Jumat lalu bahwa sekelompok penduduk desa menjemput Madkami sekitar pukul 11 ​​malam. dan mengatakan kepadanya bahwa mereka membutuhkannya untuk pertemuan di hutan, menurut Persecution Relief.

    Para tersangka diduga telah kembali ke rumah sekitar satu jam kemudian untuk mencoba menculik ayah Madkami. Namun, mereka tidak berhasil karena Unga Madkami dapat melarikan diri ke kantor polisi, tempat dia mengajukan keluhan sebelumnya.

    Menurut laporan polisi yang diajukan oleh ayah korban, ia dan putranya menjadi orang Kristen sekitar tiga tahun yang lalu dan menghadapi penganiayaan.

    Baca juga: 5 Orang Kristen di India Diserang dan Diancam Dibunuh Setelah Menolak Menyangkal Iman Mereka kepada Kristus


    "Samaru adalah seorang Kristen yang bersemangat," kata Bijay kepada Persecution Relief. "Dia selalu berbagi dari Alkitab dengan pemuda dan anak-anak dari desa."

    Bijay menambahkan bahwa Madkami baru-baru ini memberitahunya bahwa ia akan menggantikan pelayanan jika terjadi sesuatu pada Pendeta.

    Inspektur kantor polisi Malkangiri Ramprasad Nag mengatakan kepada Hindustan Times bahwa tubuh Madkami digali tiga hari setelah pembunuhannya.

    Menurut Nag, polisi menangkap empat orang yang diduga terkait dengan pembunuhan Madkami.

    Polisi menuduh Deba Madkami, Budra Muchaki, Aaita Kabasi dan Ram Madi memanggil Madkami dan dua bocah lelaki lainnya untuk meninggalkan rumah mereka pada tanggal 4 Juni dengan dalih pertemuan itu.

    Ketiganya adalah anak laki-laki yang dibawa ke pinggiran desa untuk dibunuh, lapor outlet berita.

    Namun, Nag mengatakan dua orang lainnya dapat melarikan diri sementara Madkami dipukuli hingga mati dengan tuduhan ia melakukan praktik sihir.

    Baca juga: Keluarga-Keluarga Kristen Dibunuh di Rumahnya di Negara Bagian Kaduna, Nigeria


    Pendiri Persecution Relief Shibu Thomas mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kasus Madkami adalah "sejauh ini" kasus penganiayaan Kristen yang paling mengganggu yang telah ia saksikan dari 1.500 lebih kasus yang ia telah terlibat dengan sepanjang kariernya.

    "Kebencian dan agresi di benak para fanatik agama dan sifat brutal dari kejahatan ini membuatku tercengang!" Thomas menulis. "Pikiran saya dicengkeram oleh pikiran seorang anak tak berdosa yang ingin melayani Yesus Kristus, terlepas dari rasa sakit dan tantangan kehilangan ibunya pada usia yang sangat muda. Kekejaman ganas ini menyingkap mentalitas dan sikap para fanatik agama yang tercemar pada zaman sekarang ini."

    Meskipun Persecution Relief menyatakan bahwa Madkami berusia 14 tahun, Hindustan Times melaporkan bahwa Madkami berusia 18 tahun.

    India berada di peringkat 10 negara terburuk di dunia untuk penganiayaan Kristen, menurut Open Doors USA. Sejak Partai Bharatiya Janata yang berkuasa pada tahun 2014, Open Doors melaporkan bahwa insiden penganiayaan terhadap orang Kristen oleh kaum nasionalis Hindu telah meningkat "dengan sedikit atau tanpa konsekuensi."

    Menurut Hindustan Times, pembunuhan atas tuduhan santet bukanlah hal baru di Odisha dan setidaknya ada 17 suku yang terbunuh dalam tiga bulan terakhir. Pada bulan Februari, orang suku lain dari distrik Maklangiri dibunuh oleh seorang tetangga karena curiga bahwa ia mempraktikkan ilmu hitam.

    Bijay mengatakan kepada Persecution Relief bahwa setidaknya ada empat serangan terhadap orang Kristen di desanya tahun ini saja.

    Baca juga: Pendeta di India Dianiaya Secara Keji Karena Laporan Polisi Tentang Serangan Sebelumnya


    Menurut Bijay, ada satu kejadian di mana kaum radikal memasukkan tiga orang Kristen ke dalam tas goni dan mencoba melemparkannya ke sungai. Dalam insiden lain, katanya, kaum radikal berusaha membakar dua orang Kristen.

    "Perang salib intoleransi agama yang menakutkan dan menular ini kini memuncak pada tingkat baru yang tidak manusiawi," Thomas menekankan. "Baik secara nasional maupun internasional, pemerintah India telah dipanggil beberapa kali untuk melakukan introspeksi dan menangkap pertentangan yang semakin meningkat terhadap kaum minoritas agama. Entah bagaimana, kita menjadi terbiasa diabaikan dan dipinggirkan karena nasionalisme agama telah diprioritaskan di atas kehidupan warga."

    Pada bulan April, Komisi Kebebasan Beragama Internasional AS mengimbau Departemen Luar Negeri AS untuk melabeli India sebagai "negara yang sangat memprihatinkan" karena terlibat dalam atau mentolerir pelanggaran kebebasan beragama yang sistemik, berkelanjutan, dan mengerikan.

    Rekomendasi itu ditolak oleh pemerintah India, yang menuduh USCIRF, sebuah komisi pemerintah bipartisan yang independen, sebagai "berat sebelah."

    Baca juga: Pendeta Amerika Ini Akhirnya Kembali ke Rumah Setelah Dipenjara Selama 7 Bulan di India

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Remaja Kristen Dimutilasi oleh Kaum Radikal di India, 3 Tahun Setelah Pertobatannya"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel