Recent Posts

    Peneliti Inggris Temukan Obat Yang Ampuh Sembuhkan Pasien COVID-19 Kritis


    Para peneliti di Inggris mengatakan mereka memiliki bukti pertama bahwa sebuah obat dapat meningkatkan peluang bertahan hidup pasien COVID-19 yang sakit parah. Steroid murah yang tersedia dengan luas yang disebut dexamethasone mengurangi kematian hingga sepertiga pada para pasien kritis yang dirawat di rumah sakit.

    Hasilnya diumumkan pada Selasa dan para peneliti mengatakan mereka akan segera mempublikasikannya. Penelitian ini adalah tes besar dan ketat yang secara acak diberikan pada 2.104 pasien dan membandingkannya dengan 4.321 pasien yang hanya mendapatkan perawatan biasa.


    Obat itu diberikan secara oral atau infus. Setelah 28 hari, obat itu telah mengurangi kematian sebesar 35% pada pasien yang membutuhkan perawatan dengan mesin pernapasan dan 20% pada mereka yang hanya membutuhkan oksigen tambahan. Tampaknya obat tersebut tidak manjur pada pasien yang tidak sakit parah.

    "Ini adalah hasil yang sangat disambut baik," kata salah satu pemimpin studi, Peter Horby dari Universitas Oxford, dalam sebuah pernyataan. "Manfaat bertahan hidup jelas dan besar pada para pasien yang cukup sakit untuk memerlukan perawatan oksigen, sehingga deksametason sekarang seharusnya menjadi standar perawatan pada para pasien ini. Deksametason murah dan dapat digunakan segera untuk menyelamatkan nyawa di seluruh dunia."

    Meskipun obat ini hanya manjur dalam kasus yang parah, "nyawa yang tak terhitung jumlahnya akan diselamatkan secara global," kata Nick Cammack dari Wellcome, sebuah badan amal Inggris yang mendukung penelitian sains.

    "Dexamethasone sekarang harusnya sudah diluncurkan dan diakses oleh ribuan pasien yang sakit kritis di seluruh dunia," kata Cammack, yang tidak memiliki peran dalam penelitian tersebut. "Obat itu sangat terjangkau, mudah dibuat, dapat dibuat dengan cepat dan hanya perlu suatu dosis kecil."

    Baca juga: Pejabat Tinggi Kesehatan Italia: 'Coronavirus Secara Klinis Tidak Ada Lagi di Italia'


    Obat steroid mengurangi peradangan, yang terkadang berkembang pada para pasien COVID-19 ketika sistem kekebalan bereaksi berlebihan untuk melawan infeksi. Reaksi berlebihan ini dapat berakibat fatal, sehingga para dokter telah menguji steroid dan obat anti-inflamasi lainnya pada para pasien tersebut. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyarankan agar tidak menggunakan steroid lebih awal karena mereka dapat memperlambat waktu sampai para pasien tersebut membersihkan virus itu.

    Para peneliti memperkirakan bahwa obat itu akan mencegah satu kematian untuk setiap delapan pasien yang dirawat saat menggunakan mesin pernapasan dan satu untuk setiap 25 pasien dengan oksigen tambahan saja.

    Ini adalah penelitian yang sama bahwa awal bulan ini menunjukkan obat malaria hydroxychloroquine tidak efektif melawan virus corona. Studi ini mendaftarkan lebih dari 11.000 pasien di Inggris, Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara yang diberikan baik perawatan standar atau plus dari beberapa pengobatan: deksametason; obat kombo HIV, lopinavir-ritonavir, antibiotik azitromisin; tocilizumab obat anti-inflamasi; atau plasma dari orang-orang yang telah pulih dari COVID-19 yang mengandung antibodi untuk melawan virus tersebut.

    Baca juga: 'Terobosan Besar': Israel Ungkap Obat Coronavirus Siap Diproduksi


    Penelitian terus dilakukan pada pengobatan lain. Penelitian tersebut didanai oleh lembaga kesehatan pemerintah di Inggris dan para donor swasta termasuk the Bill dan Melinda Gates Foundation.

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "Peneliti Inggris Temukan Obat Yang Ampuh Sembuhkan Pasien COVID-19 Kritis"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel