Recent Posts

    Pendeta Diseret, Dipukul oleh 150 Gerombolan Saat Berdoa Untuk Orang Sakit di India


    Di dalam salah satu serangan dari delapan serangan yang terjadi terhadap orang-orang Kristen sejak karantina COVID-19 sebagian memuncak di India dua minggu lalu, gerombolan sekitar 150 orang di negara bagian selatan Telangana menyeret seorang pendeta ke jalan dan memukulinya ketika dia sedang berdoa untuk orang sakit.

    "Mereka menendang saya seperti mereka akan menendang bola," kata Pastor Suresh Rao, seorang Pendiri Gereja, kepada pengawas penganiayaan Kristen yang berbasis di AS International Christian Concern (ICC) tentang serangan terhadapnya di desa Kolonguda, Minggu lalu.


    "Mereka menyeret saya ke jalan dan mendorong saya ke tanah," tambah Rao. "Di sana, mereka mulai menginjak-injak saya. Mereka merobek pakaian saya, menendang seluruh tubuh saya, dan meninju mata kiri saya. Saya mengalami cedera mata yang serius akibat pembekuan darah."

    Umat ​​Kristen setempat mengatakan kepada ICC bahwa Rao tiba di rumah orang yang sakit itu sekitar jam 9:30 pagi untuk berdoa. Segera setelah itu, rumah itu dikelilingi oleh gerombolan hampir 150 orang yang dipimpin oleh seorang pria yang diidentifikasi sebagai Ashok.

    Para penyerang menuduh Rao secara ilegal mengubah agama Hindu menjadi Kristen. "Mereka mengatakan bahwa India adalah negara Hindu, dan tidak ada tempat bagi orang Kristen," jelas Rao. "Saya siap menghadapi kemungkinan semacam ini. Saya tahu harga dari melayani Yesus di desa-desa terpencil ini, dan saya akan terus melayani orang-orang di wilayah ini."

    ICC mengatakan telah mencatat setidaknya delapan serangan terpisah terhadap umat Kristen dalam dua minggu setelah pencabutan sebagian dari karantina virus corona nasional.

    Baca juga: 5 Orang Kristen di India Diserang dan Diancam Dibunuh Setelah Menolak Menyangkal Iman Mereka kepada Kristus


    Pada tanggal 11 Juni, sekelompok orang tak dikenal membakar gedung sebuah jemaat evangelis independen yang beranggotakan 100 orang Kristen, Real Peace Church, di desa Vaylur di negara bagian selatan Tamil Nadu.

    "Saya merasa sangat tertekan dan sedih di hati saya," kata Pastor Ramesh, Kepala Pendeta Gereja, seperti dikutip. "Itu adalah kerja keras selama 10 tahun untuk membangun Gereja. Semua kerja keras dan donasi pengorbanan dari para jemaat miskin diturunkan ke tanah. Yang tersisa hanyalah abu."

    Pemerintah nasionalis Hindu di negara bagian utara Haryana baru-baru ini berjanji untuk memberlakukan undang-undang untuk mengatur perpindahan agama yang akan mengarah pada penangkapan orang-orang Kristen yang membagikan keyakinan mereka, berbicara tentang Surga atau Neraka, atau melakukan pekerjaan amal untuk umat Hindu yang memiliki kasta lebih rendah.

    Undang-undang "anti-konversi" yang kejam, disebut sebagai Kebebasan Agama Bertindak, menganggap bahwa pekerja Kristen "memaksa" atau memberikan manfaat finansial kepada umat Hindu untuk mengubahnya menjadi Kristen.

    Baca juga: 'Jangan Pernah Lepaskan Imanmu Pada Yesus', Pria Kristen India Memberitahu Istrinya Sebelum Massa Hindu Membunuhnya


    Sementara undang-undang ini telah berlaku selama beberapa dekade di beberapa negara bagian, tidak ada orang Kristen yang terbukti "secara paksa" mengubah seseorang menjadi Kristen. Namun, undang-undang ini memungkinkan kelompok nasionalis Hindu untuk melakukan tuduhan palsu terhadap orang Kristen dan melancarkan serangan terhadap mereka dengan dalih dugaan konversi paksa.

    Serangan terhadap komunitas Kristen minoritas di India terus berlanjut bahkan selama karantina COVID-19.

    Di negara bagian Chhattisgarh timur-tengah, penduduk desa telah melarang orang Kristen menguburkan orang meninggal mereka sampai mereka membayar denda karena tidak ikut serta dalam festival dan ritual Hindu.

    Orang-orang Kristen diminta untuk membuat "penggantian" karena tidak mengambil bagian atau memberikan sumbangan untuk ritual keagamaan di desa-desa selama bertahun-tahun berlalu, dan membayar denda tambahan sebelum kematian mereka akan diizinkan untuk dikuburkan.

    Forum Kristen Bersatu di India, sebuah organisasi Kristen yang mendukung atas nama orang-orang Kristen di India, mendokumentasikan 56 ancaman terhadap orang-orang Kristen serta 78 insiden kekerasan antara Januari hingga Maret 2020.

    Baca juga: Orang-Orang Kristen di India Ditolak Pemakaman untuk Anggota Keluarga


    Dalam kebanyakan kasus, serangan itu dilakukan oleh gerombolan yang keberatan dengan orang Kristen yang mengadakan ibadah.

    India diperingkat oleh Open Doors USA sebagai negara terburuk kesepuluh di dunia dalam hal penganiayaan terhadap umat Kristen. Organisasi itu mengatakan bahwa orang-orang Kristen di negara itu menghadapi tingkat kekerasan yang "mengerikan" dari para ekstremis, dengan ribuan serangan terjadi setiap tahun.

    Insiden yang menargetkan orang Kristen India meningkat tajam sejak 2014, ketika Narendra Modi dari Partai Bharatiya Janata berkuasa, menurut Open Doors, yang mencatat bahwa setidaknya satu orang Kristen diserang setiap hari tahun lalu.

    Baca juga: Remaja Kristen Dimutilasi oleh Kaum Radikal di India, 3 Tahun Setelah Pertobatannya

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Pendeta Diseret, Dipukul oleh 150 Gerombolan Saat Berdoa Untuk Orang Sakit di India"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel