Recent Posts

    Pekan Berdarah di Nigeria: Lebih Dari 260 Orang Kehilangan Nyawa Akibat Serangan Boko Haram & Fulani Dalam 6 Hari


    Dalam apa yang dicatat sebagai perang langsung dan sistematis terhadap Kekristenan di Nigeria, Para Pendeta, Pemimpin Kristen dan Seminari diculik atau dibunuh setiap minggu.

    Nigeria telah sepenuhnya menjadi ladang pembunuhan warga sipil yang tak berdaya, terutama orang-orang Kristen.

    Umat Kristen di Nigeria telah menjadi sasaran banyak serangan oleh teroris Jihadis Boko Haram yang kejam, serangan para gembala Fulani dan banyak penculikan lainnya pada waktu belakangan ini.

    Baca juga: Ekstrimis Militan Membunuh Lebih dari 80 Orang di Desa Nigeria


    Pekan lalu ditandai dengan pertumpahan darah hebat di Nigeria dengan terjadinya pembunuhan lebih dari 260 orang selama beberapa serangan, sebagian besar di wilayah utara. Angka itu adalah angka kematian tertinggi dalam periode seperti itu dalam beberapa waktu terakhir, Humangle melaporkan.

    Dari semua yang terbunuh, 184 adalah warga sipil dan 2 adalah aparat keamanan. 20 adalah anggota kelompok teror Boko Haram, 24 adalah aktor sektarian, tujuh adalah perampok, dan 4 lainnya adalah bagian dari kelompok bersenjata.

    Menurut Nigeria Security Tracker, yang membuat katalog insiden kekerasan yang didorong oleh keluhan politik dan sosial-ekonomi, Negara Bagian Borno, dengan 114 kematian, mencatat jumlah kematian tertinggi. Diikuti oleh Negara Bagian Katsina di mana 75 orang dibunuh.

    Dua puluh empat orang tewas di Adamawa, sembilan orang tewas di Kogi, tujuh orang tewas di Benue, lima orang tewas di Bayelsa, dan satu orang masing-masing tewas di negara-negara Ebonyi, Osun, dan Taraba.

    Believers Portal sebelumnya melaporkan pekan lalu, setidaknya 81 orang tewas dalam serangan terhadap komunitas di Wilayah Pemerintah Daerah Gubio, negara bagian Borno, oleh para tersangka anggota Boko Haram yang dikonfirmasi oleh pemerintah Negara Bagian Borno. Tiga belas warga terluka dan tujuh lainnya, termasuk satu kepala desa, diculik.

    Baca juga: Satu Orang yang Bertahan Hidup Bercerita: 'Militan Islam Boko Haram Membantai 81 Orang di Desa Nigeria'


    Menurut pernyataan pemerintah, seorang saksi pria mengatakan kepada gubernur bahwa pria-pria bersenjata itu datang ke desa sekitar pukul 10 pagi pada hari Selasa.

    "Mereka mengumpulkan kami dan mengatakan mereka ingin menyampaikan khotbah agama kepada kami," kata seorang penduduk yang tidak disebutkan namanya itu seperti dikutip dalam pernyataan itu. "Mereka meminta kami untuk menyerahkan senjata apa pun yang kami miliki. Beberapa penduduk desa menyerahkan senapan dane, busur dan panah mereka."

    Korban selamat mengatakan para militan kemudian mulai menembak "sesuka hati."

    "Bahkan anak-anak dan perempuan tidak selamat, banyak yang ditembak dari jarak dekat," kata pria itu. "Banyak yang mulai berlari."

    Kematian, yang disebabkan oleh peristiwa kekerasan antara Senin, 8 Juni 2020, dan Sabtu, 13 Juni 2020, sangat tinggi. Dalam periode satu minggu sebelumnya, HumAngle telah melaporkan, 183 orang Nigeria kehilangan nyawa mereka karena rasa tidak aman. Dengan kata lain, ini berarti kematian meningkat 31,7 persen.

    Baca juga: Lebih Dari 620 Orang Kristen Nigeria Terbunuh Sejauh Ini di Tahun 2020 oleh Boko Haram & Fulani – Menurut Laporan


    Antara Senin, 25 Mei, dan Minggu, 31 Mei, jumlah kematian lebih kecil yaitu 149.

    Nigeria berada di peringkat ke-12 sebagai negara terburuk di dunia dalam World Watch List 2020 Open Doors USA dari negara-negara di mana orang-orang Kristen paling teraniaya. Nigeria pada bulan Desember, terdaftar dalam daftar pengawasan khusus Departemen Luar Negeri AS tentang negara-negara yang mentolerir atau terlibat dalam pelanggaran berat dari kebebasan beragama karena "kurangnya tanggapan pemerintah yang efektif dan kurangnya kasus peradilan yang diajukan di negara itu".

    Sebuah laporan awal bulan lalu, mengungkapkan bahwa sekitar 620 orang Kristen terbunuh di negara Afrika oleh para militan Islam selama lima bulan pertama tahun 2020 saja.

    Baca juga: Gadis 3 Tahun Meninggal Karena Luka-Luka, 9 Lainnya Diparang Hingga Mati Dalam Serangan oleh Fulani di Desa Kristen

    (Sumber: Believersportal)

    1 Komentar untuk "Pekan Berdarah di Nigeria: Lebih Dari 260 Orang Kehilangan Nyawa Akibat Serangan Boko Haram & Fulani Dalam 6 Hari"

    1. Tuhan Yesus Yg maha baik ..
      Jamalah Boko Haram n fulani .serta seluruh grupnya ..anggota n peminpinnya ..agar mereka mwnjadi
      Orang yg percaya n diselamatkan ..
      Amin ...rm

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel