Recent Posts

    Pejabat Tinggi Kesehatan Italia: 'Coronavirus Secara Klinis Tidak Ada Lagi di Italia'


    Seorang pejabat medis terkemuka di Italia mengatakan virus corona baru sedang kehilangan potensinya dan hampir tidak lagi mematikan seperti dulu.

    "Pada kenyataannya, virus secara klinis tidak ada lagi di Italia," kata Alberto Zangrillo, kepala Rumah Sakit San Raffaele di Milan, menurut Reuters.

    Dia melanjutkan dengan mengatakan swab yang dikumpulkan selama 10 hari terakhir "menunjukkan sebuah viral load secara kuantitatif yang benar-benar sangat kecil dibandingkan dengan yang terjadi sebulan atau dua bulan yang lalu."


    Matteo Bassetti, kepala klinik penyakit menular di rumah sakit San Martino, mengatakan, "Kekuatan virus itu dua bulan lalu bukanlah kekuatan yang sama dengan saat ini."

    Ini adalah berita baik, karena pada awal pandemi ini, Italia dengan cepat menjadi pusat virus mematikan. Hingga saat ini, lebih dari 33.000 orang Italia telah meninggal karena COVID-19 - angka kematian tertinggi ketiga di dunia.

    Namun, ada beberapa dorongan balik terhadap pernyataan Zangrillo.

    Baca juga: 'Aku Sangat Bersyukur': Charles Billingsley Bertahan 24 Hari Bertempur Melawan Coronavirus

    Menurut Sky News, presiden kelompok ilmiah yang memberi saran kepada pemerintah Italia mengatakan dia "heran" dengan klaim tersebut.

    Zangrillo, bagaimanapun, percaya bahwa pihak berwenang bereaksi berlebihan terhadap virus. Dia juga percaya beberapa koleganya terlalu khawatir dengan keyakinan mereka bahwa virus itu bisa datang kembali dalam gelombang kedua di musim gugur.

    "Kita harus kembali menjadi negara normal," katanya. "Seseorang harus bertanggung jawab karena meneror negara. ... Saya mengatakan ini dengan sangat sadar akan tragedi bagi pasien-pasien yang tidak berhasil, tetapi kita tidak dapat terus memberikan semua perhatian kepada para profesor yang memproklamirkan diri daripada para ahli virologi dan pekerja rumah sakit yang sebenarnya."

    Baca juga: Jaringan Gereja Kristen Membantu Menyediakan 750.000 Makanan Bagi Keluarga yang Terkena Dampak COVID-19


    Dia melanjutkan dengan mengatakan dia "siap untuk menaruh nama saya" pada pernyataan bahwa virus corona "secara klinis tidak ada lagi," mencatat epidemi lain —seperti wabah SARS dan MERS— “mereda dengan sendirinya."

    "Kita harus waspada, ya, tapi jangan bunuh diri dengan tidak perlu," pungkasnya.

    Saat ini, ada 435 orang dalam perawatan intensif di Italia, 6.387 orang di rumah sakit, dan 32.253 diisolasi di rumah dengan gejala mirip coronavirus.

    Baca juga: Pastor Ini Meninggal Akibat Coronavirus Setelah Berikan Alat Pernafasannya ke Pasien Lain

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "Pejabat Tinggi Kesehatan Italia: 'Coronavirus Secara Klinis Tidak Ada Lagi di Italia'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel