Recent Posts

    Orang-Orang Kristen di India Ditolak Pemakaman untuk Anggota Keluarga


    Apa yang Anda rasakan jika dianiaya di komunitas Anda sendiri sehingga bahkan ketika anggota keluarga Anda meninggal, Anda dicegah untuk menguburkan mereka? Itulah tepatnya yang dialami oleh beberapa keluarga Kristen di negara bagian Chhattisgarh, India.

    ADF India melaporkan bahwa meskipun ada penutupan nasional karena pandemi COVID-19, enam insiden kekerasan yang ditargetkan terhadap Kristen terjadi selama bulan April. Dalam sebagian besar insiden ini, orang-orang Kristen diminta untuk menghadiri pertemuan desa mereka di mana mereka menolak untuk berpartisipasi dalam ritual keagamaan yang melanggar hati nurani mereka. Ketika orang-orang Kristen menolak untuk berpartisipasi dalam ritual-ritual ini, mereka diserang oleh segerombolan besar.

    Aparat penegak hukum setempat tidak melakukan apapun dalam menanggapi serangan-serangan ini.


    Kemudian bulan lalu dalam tiga insiden terpisah, keluarga Kristen diberi tahu bahwa karena mereka belum berpartisipasi dalam ritual keagamaan desa, mereka harus membayar ganti rugi, bersama dengan denda, sebelum orang yang mereka cintai dapat dimakamkan di pemakaman desa.

    Ada 15 insiden Kristen yang dikonfirmasi tidak diizinkan untuk menguburkan jenazah keluarga mereka, menurut ADF India.

    Sebagai tanggapan, Pusat Bantuan Hukum Chhattisgarh ADF India membawa masalah ini pada kantor polisi terdekat dan petugas polisi yang bertanggung jawab atas distrik tempat insiden itu terjadi. Setelah intervensi mereka, orang-orang Kristen diberikan perlindungan polisi, dan dalam beberapa kasus bahkan diberikan tanah oleh pemerintah, sehingga mereka dapat menguburkan orang yang mereka cintai.

    Para pemimpin Kristen di Chhattisgarh berencana mengajukan memorandum kepada pemerintah untuk mencegah pengulangan aksi pengucilan sosial dan kekerasan fisik seperti itu. Mereka juga dapat mengajukan petisi kepada pengadilan tinggi negara bagian di Bilaspur untuk mendapatkan arahan yang tepat.

    Orang-orang Kristen di India telah melihat peningkatan penganiayaan sejak tahun 2014 ketika partai yang berkuasa saat ini mengambil alih kekuasaan, dan radikal Hindu telah menyerang orang-orang percaya dengan sedikit atau tanpa konsekuensi. Namun serangan itu datang dari sekte lain juga.

    Baca juga: 5 Orang Kristen di India Diserang dan Diancam Dibunuh Setelah Menolak Menyangkal Iman Mereka kepada Kristus


    Seperti yang dilaporkan CBN News bulan lalu, gerombolan penganut animisme di India tengah menyerang anggota lima keluarga Kristen setelah mereka menolak untuk meninggalkan iman mereka kepada Yesus Kristus.

    Orang-orang Kristen telah melarang seorang pemimpin animisme suku, Dulla Poyami, untuk melakukan pemujaan suku di tanah mereka.

    India berada di peringkat #10 di Daftar Pantau Dunia Open Doors USA dari negara-negara di mana orang-orang Kristen cenderung dianiaya karena iman mereka.

    Baca juga: Remaja Kristen Dimutilasi oleh Kaum Radikal di India, 3 Tahun Setelah Pertobatannya

    (Sumber: CBN News)

    1 Komentar untuk "Orang-Orang Kristen di India Ditolak Pemakaman untuk Anggota Keluarga"

    1. Tuhan Yesus Yg maha baik ..
      Kuat dan teguhkan lah iman saudara saudariku yg ada diindia ..apapun
      masalah mereka saat ini ,hanya tangan
      Tuhan Yesus Yang sanggup menolong mereka ..Amin ..rm

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel