Recent Posts

    Masuk Kristen, Rumah Mantan Syekh di Uganda Dibakar Penduduk Desa, Istrinya Dipukul

    syekh masuk kristen, rumah dibakar

    Seorang syekh (guru Muslim) di Uganda timur yang diam-diam menjadi seorang Kristen pada Hari Natal memutuskan untuk memberi tahu kedua istrinya tentang imannya yang baru pada bulan lalu.

    Marijan Olupot mengundang pendetanya ke rumahnya di desa Obokora, Kabupaten Obokorasub, Distrik Kibuku pada malam hari tanggal 14 Mei. Dia kemudian mengungkapkan iman Kristennya kepada istri-istrinya dan memanggil pendeta tersebut untuk menjelaskan Injil sehingga pendeta itu dapat memimpin keluarganya untuk beriman kepada Kristus, kata Olupot kepada Morning Star News melalui telepon.


    Salah satu istrinya menaruh imannya kepada Kristus sebagai Tuhan dan Juru Selamat, dan yang lainnya menolak, katanya.

    Tiga minggu kemudian, istri yang menolak meninggalkan rumah tangga tersebut dan mengatakan kepada seorang pemimpin Muslim tentang perubahan agama keluarga ke Kristen, termasuk tiga anak di keluarganya. Pemimpin Muslim itu kemudian memberi tahu Muslim lainnya bahwa syekh mereka telah meninggalkan Islam, kata Olupot.

    Para penduduk desa Muslim pada 8 Juni mengepung rumah Olupot sekitar pukul 11:30 malam. dan membakarnya, katanya. Olupot, istri dan tiga anaknya yang berusia 10, 12 dan 14 melarikan diri melalui pintu belakang.

    "Sayangnya ketika kami melarikan diri di malam hari, para penyerang berhasil menahan istri saya dan memukulinya dengan tongkat, melukai tangan kiri dan punggung serta kaki kanannya, tetapi syukurlah tetangga-tetangga Kristen saya menyelamatkannya," kata Olupot kepada Morning Star News. "Ketika kami sedang melarikan diri, saya mendengar salah satu Muslim, bernama Hamuza, berseru bahwa rumah itu harus benar-benar dihancurkan."

    Istrinya dalam kondisi stabil setelah tetangga membawanya ke Rumah Sakit Rujukan Regional Mbale, katanya. Dia dan keluarganya telah berlindung di rumah pendeta lain sementara dia terus menjalani perawatan.

    Baca juga: Gadis Muslim Bertemu Yesus dan Mengakui Yesus Sebagai Juru Selamat - Kesaksian Angel Asma


    "Kami membutuhkan doa pada saat ujian ini, karena kaum Muslim keluar untuk membunuh saya," kata Olupot kepada Morning Star News. "Istri saya yang lain sedang merencanakan kematian saya."

    Olupot, yang memeluk agama Kristen setelah seorang rekan bisnis memberitakan kepada dia Injil Kristus, mengatakan api menghancurkan barang-barang berharga dan barang-barang lainnya di rumahnya yang bernilai sekitar 10 juta shilling (US$ 2.670).

    Kejadian serupa juga terjadi di Distrik Kibuku, warga Muslim garis keras di Kasasira pada 25 Mei memukul seorang yang mengubah agamanya ke Kristen dengan tongkat dan membakar rumahnya karena menolak untuk meninggalkan Kristus, katanya.

    Mbulakyaalo Badawuyi, 27 tahun, dari Kasasira West Cell, Kasasira West Ward mengatakan para Muslim setempat yang dia kenal mengetuk pintunya sekitar jam 7 malam, dan dia menolak untuk membukanya.

    "Mereka menghancurkan pintu dan masuk, tetapi saya melarikan diri melalui pintu belakang," kata Badawuyi kepada Morning Star News melalui telepon. "Mereka mengikuti saya dan menangkap saya dan mulai memukuli saya. Para tetangga datang ketika saya berteriak minta tolong."

    Baca juga: Gegara Terima Yesus, Satu Keluarga Terdiri 11 Orang Kehilangan Rumah di Uganda Timur


    Seorang tetangga membawanya ke klinik medis terdekat, katanya. Ketika ia sedang dirawat, katanya, para umat Muslim yang sama – diidentifikasi sebagai Nabutono Saida, Kulemuzamiru, Kapesa Musitafa, Ganda Amisi dan Mugooda Abudallah – kembali ke rumahnya dan membakarnya, katanya.

    Badawuyi mengatakan bahwa ia menjadi Kristen pada 4 Agustus 2019 setelah bermimpi tentang Kristus ketika ia tertidur pada waktu shalat malam bersama para syekh dan Muslim lainnya di sebuah masjid.

    "Saya tertidur dan bermimpi bahwa Yesus memberi tahu saya bahwa saya berada di tempat yang salah, dan karena itu saya harus pergi dan mencari para gembala-Nya yang akan mengajari saya semua firman suci-Nya, kemudian setelah belajar, [saya] pergi dan mengkhotbahkan firman-firman itu kepada orang lain," katanya.

    Selama mimpi dia mendengar orang-orang berteriak "Haleluya!" katanya.

    "Dalam mimpi itu saya juga mengulangi hal yang sama, dan ini membuat saya berteriak di masjid, 'Haleluya!'" Badawuyi mengatakan kepada Morning Star News." para Syekh dan Muslim lain yang mendengar saya berteriak sangat heran, dan seorang datang dan bertanya kepada saya mengapa Anda meneriakkan haleluya itu? Saya menjawabnya bahwa saya telah melihat Yesus. Ketika dia memanggil orang lain untuk datang dan mendengar, saya melompat keluar dan pergi, dan karena sudah malam mereka tidak bisa menangkap saya."

    Baca juga: 'Aku Menemukan Kebenaran': Mantan Muslim Berbagi Imannya kepada Yesus Dalam Seri Video Terbaru


    Dia pergi ke seorang pendeta yang berdoa untuknya, dan dia menaruh iman di dalam Kristus, katanya.

    Serangan-serangan di Distrik Kibuku adalah yang terbaru dari banyak contoh penganiayaan terhadap orang Kristen di Uganda yang didokumentasikan oleh Morning Star News.

    Konstitusi Uganda dan undang-undang lainnya memberikan kebebasan beragama, termasuk hak untuk menyebarkan keyakinan seseorang dan berpindah dari satu agama ke agama lain. Para Muslim tidak lebih dari 12 persen dari populasi Uganda, dengan konsentrasi tinggi di wilayah timur negara itu.

    Baca juga: Ibu Janda dari 7 Anak Kehilangan Rumah dan Properti Setelah Mertua Muslim Mengetahui Dia Kristen

    (Sumber: Christianheadlines)

    2 Komentar untuk "Masuk Kristen, Rumah Mantan Syekh di Uganda Dibakar Penduduk Desa, Istrinya Dipukul"

    1. Semoga saudara yg teraniaya dpt kuat dlm memanggul salib dan yg belum percaya Kristus diberi terang roh Kudus.

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel