Recent Posts

    Kisah Farah: Mendengar Panggilan Yesus, Menjadi Penginjil yang Berani


    Kisah Farah adalah kisah luar biasa tentang iman, ketekunan, dan keberanian. Dari Somalia dan putra seorang pemimpin agama Islam, dia baru berusia 8 tahun, ketika dia mendengar suara Tuhan. Dia seharusnya tidak pernah mendengar tentang Yesus, namun ...

    "Ketika saya berusia delapan tahun, saya mendengar suara yang saya tidak kenal mengatakan kepada saya untuk mengikuti-Nya. Setelah itu saya memiliki kerinduan untuk mengetahui lebih banyak tentang Yesus."


    "Pada waktu itu kami memiliki tetangga Kristen asing. Saya biasa mengunjungi mereka. Ketika orang tua saya tahu, mereka memperingatkan orang-orang Kristen itu untuk tidak mengizinkan saya mengunjungi rumah mereka lagi, tetapi saya mulai (diam-diam) memanjat pagar untuk bersama mereka."

    Farah berasal dari komunitas Somalia di Tanduk Afrika (Horn of Africa). Kebanyakan orang Kristen Somalia sangat merahasiakan iman mereka. Islam adalah bagian penting dari identitas Somalia, dan bagi seorang Somalia yang memutuskan untuk meninggalkan Islam dan mengikuti Yesus dipandang sebagai pengkhianatan besar – dan yang dapat menyebabkan eksekusi segera oleh para ekstremis Islam.

    Ketika Farah pertama kali memutuskan untuk menjawab panggilan Yesus, dia mungkin tidak tahu tentang risiko yang dia ambil atau penganiayaan yang ada di depannya. Tetapi dia telah berdiri teguh dalam imannya melalui semua itu – dan dukungan serta doa-doa dari keluarga gereja globalnya telah membantunya untuk terus melanjutkan.

    Diusir karena membagikan Injil Yesus 

    Selain belajar dari tetangga-tetangga Kristennya, Farah juga tumbuh dalam imannya ketika masih kecil dengan mendengarkan radio.

    Dia berkata, "Saya mendengarkan program radio Kristen di Somalia dan surat-menyurat dengan mereka."

    Baca juga: Pria Muslim Menganiaya Orang Kristen Hingga Yesus Mengunjunginya Tiga Kali Dalam Mimpi


    Para mitra Open Doors telah menyiarkan lagu-lagu, puisi, dan khotbah Somalia di Tanduk Afrika selama 19 tahun terakhir – ini merupakan sumber dorongan besar bagi orang-orang percaya yang terisolasi atau mengikuti Yesus secara rahasia.

    Farah segera mulai membagikan imannya kepada orang lain. Ia berkata, "Pada usia sekitar 13 tahun, saya mulai berkhotbah kepada teman-temanku di sekolah. Ada 40 anak di kelas saya dan saya membawa tiga dari mereka kepada Kristus."

    Imannya yang berani mulai menghadapi pertentangan. Dia berkata, "Sekolah mengeluarkan saya. Setelah itu, beberapa rekan siswa saya memberi tahu orang tua saya bahwa saya telah menjadi seorang Kristen, dan saat itulah penganiayaan dimulai dari pihak mereka."

    Tetapi itu tidak menghentikannya – dia terus membagikan Injil kepada orang lain. Farah mengatakan, "Ketika saya berusia 17 tahun, saya dipenjara karena saya memberitakan Injil. Pada saat itu, ayah saya mengumumkan bahwa saya harus dibunuh, tetapi ibu dan saudara-saudara saya menentang keputusannya. Sebaliknya, saya dipenjara selama enam bulan."

    Bahkan setelah ayahnya mengancam akan membunuhnya, ia terus berkhotbah kepada para tahanan lainnya. "Tidak ada yang bisa menghentikan saya dari memberitakan Injil, jadi para petugas mengatakan saya harus ditahan sendirian."

    Baca juga: 'Aku Tak Bisa Hidup Tanpa Yesus': Pendeta Iran Ini Mengatakan Ada Kuasa Tuhan di Penjara


    Tetapi dia merasakan kehadiran Tuhan bersamanya, bahkan di penjara, sendirian dan ditolak oleh keluarganya. "Tuhan berbicara kepada hati saya. Dia menguatkan saya sepanjang waktu."

    Saudara-saudara di dalam Kristus Menolong Saya

    Farah sekarang berusia 43 tahun, tetapi penganiayaan terhadapnya belum berakhir. Dia baru-baru ini harus meninggalkan rumahnya untuk melarikan diri dari dipenjara lagi – dan ini adalah bagaimana dia pertama kali berhubungan dengan Open Doors. Dia berkata, "Saya pergi bersembunyi di daerah terpencil. Saat di sana, saya sakit. Sementara saya merindukan semua yang saya miliki, saya bertemu Open Doors. Mereka membantu saya dengan pengobatan dan sering berhubungan dengan saya. Mereka menghibur saya melalui kesulitan saya dan menenangkan pikiran saya."

    "Orang-orang yang saya tidak kenal memanggil dan menghina saya; Saya tidak dapat menemukan satu pekerjaan pun karena semua orang mengenal saya. Seluruh suku saya mengabaikan saya. Keluarga saya meminta saya untuk memilih, tetapi saya mengatakan kepada mereka bahwa saya membutuhkan kebenaran, bukan harta mereka."

    Open Doors telah membantu Farah untuk memulai sebuah bisnis kecil, dan para pekerja Open Doors mengunjungi dia untuk mendorongnya dan menunjukkan kepadanya bahwa dia tidak sendirian dan dilupakan. "Mereka menunjukkan saya cinta persaudaraan. Saudara-saudara kandung saya menganiaya saya dan meninggalkan saya, tetapi saudara-saudara saya di dalam Kristus membantu saya. Dalam penderitaan saya, saya menyadari ada saudara-saudara yang berdoa untuk saya, menunjukkan kepedulian kepada saya dan membantu saya. Ini meningkatkan iman saya."

    Hari ini Farah menghadiri sebuah gereja rahasia. Ia menasihati orang-orang percaya baru lainnya, "Selalu membaca Alkitab dan memusatkan perhatianmu pada Yesus. Berdoalah dengan sungguh-sungguh, dan berikan semua kecemasanmu kepada Tuhan. Kita harus mengerti bahwa nasib kita adalah Tuhan sendiri. Ketika penderitaan datang ke hidup Anda, gigihlah."

    Baca juga: Gereja di Yaman Sedang Bertumbuh: "Tuhan Melindungi Kami"


    Pokok Doa

    • Agar Farah terus bersemangat berbagi kasih Yesus dengan yang lainnya. 
    • Agar bisnisnya akan berhasil dan dia akan mendapatkan pengaruh dan rasa hormat di komunitasnya. 
    • Hubungan dengan keluarganya akan berkembang, dan kerabatnya akan mengenal Yesus. 
    • Agar gereja rahasianya mengetahui cinta dan perlindungan Tuhan.
    Baca juga: Puluhan Ribu Muslim Iran Beralih Ke Yesus Setelah Menonton TV Satelit Kristen: 'Yesus Sedang Membangun Gereja-Nya'

    (Sumber: Open Doors)

    Belum ada Komentar untuk "Kisah Farah: Mendengar Panggilan Yesus, Menjadi Penginjil yang Berani"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel