Recent Posts

    'Ketika Mereka Memukul Pipi Kananku, Aku Menawarkan Mereka Pipi Kiriku': Seorang Kristen Berbagi Bagaimana Rasanya Dipenjara Bersama ISIS


    Sebagai seorang anak, Petr Jasek menyaksikan tank-tank Soviet berkeliling-keliling di jalan-jalan desanya di Cekoslowakia, membawa negara itu dengan paksa dan menjadikannya penindasan Komunis selama beberapa dekade. Petr dibesarkan di gereja bawah tanah dan mendapat manfaat dari bantuan keuangan dan Alkitab diselundupkan ke keluarganya.

    Sebagai orang dewasa yang tinggal di Republik Ceko yang bebas, Petr memilih untuk mulai melayani orang-orang Kristen yang dianiaya — terutama di hotspot Islam di Afrika dan Timur Tengah. Pada 2015, ia ditangkap di Sudan, dihukum sebagai musuh negara, dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, di mana ia dipaksa untuk berbagi sel kelompok dengan para teroris ISIS. Kisah nyata tentang apa yang Tuhan lakukan di dalam dan melalui Petr telah mengilhami puluhan ribu di seluruh dunia.

    Sekarang, untuk pertama kalinya, Petr menceritakan seluruh kisahnya.


    Takbir "Allahu Akbar" menjadi suara yang hampir konstan di sel penjara. Itu adalah bagian dari panggilan Muslim untuk berdoa, dan setiap orang mengulanginya tanpa henti selama hari itu, seratus kali setiap kali mereka berdoa. Terkurung di kamar kecil itu, saya melihat teman satu selku membungkuk dan mendengarkan kata-kata dari Alquran. Di tengah-tengah semua suara bergumam dan doa berulang-ulang, saya mulai mengkhawatirkan kesehatan mental saya dan merasakan kebutuhan yang kuat akan sesuatu selain suara mereka untuk memenuhi pikiran saya.

    Pada hari-hari terakhir bulan Januari, ketika teman-teman satu sel Muslim saya sedang berdoa, Tuhan mulai memberi saya lagu. Menyaksikan orang-orang Muslim menundukkan wajah mereka ke tanah memicu ingatan akan nyanyian rohani yang diajarkan ayah saya ketika saya masih kecil: "Setiap Lutut Akan Bertelut."

    Selama pertemuan pemuridan gereja bawah tanah kami di Cekoslowakia, kami menyanyikan nyanyian pujian itu secara spontan dan sering, dan di sel penjara saya, kata-kata yang sama itu mulai mengalir ke pikiran saya. Ketika para Muslim berdoa, saya menyanyikan lagu itu dalam pikiran saya, berulang kali, dan itu membantu saya untuk meninggikan nama Tuhanku. Lima kali setiap hari, ketika saya berdiri di dekat kamar mandi sel untuk menghadap ke toilet, saya ingat refrainnya: "Setiap lutut akan bertelut, setiap lidah mengakui bahwa Engkau adalah Tuhan."

    Dengan mengingatkan diri sendiri bahwa suatu hari, setiap lutut orang akan bertelut di hadapan Tuhanku, aku mulai menginternalisasi realitas kekal dari kemenanganku dalam Kristus, dan kewarasanku tetap utuh. Pada saat-saat ketika saya sangat khawatir dengan kesehatan mental saya, Roh Kudus mengingatkan saya pada Filipi 4:7: "Damai sejahtera Allah, yang melampaui segala akal, akan memelihara hati dan pikiranmu dalam Kristus Yesus." Dia tidak hanya menjaga hatiku tetapi juga pikiranku.

    Baca juga: Berdoa Bagi Militan ISIS, Robby Dawkins: "Kasih Kristus menguasaiku"


    Selama setiap seruan untuk berdoa, ketika teman-teman satu sel saya membasuh diri mereka dengan air dari ibrig, saya secara sistematis memuji Tuhan dengan kata-kata yang diambil dari Wahyu 4:8: Dan keempat makhluk itu masing-masing bersayap enam, sekelilingnya dan di sebelah dalamnya penuh dengan mata, dan dengan tidak berhenti-hentinya mereka berseru siang dan malam: "Kudus, kudus, kuduslah Tuhan Allah, Yang Mahakuasa, yang sudah ada dan yang ada dan yang akan datang." Jika keempat makhluk hidup itu bisa mengucapkan kata-kata "kudus, kudus, kudus" sepanjang kekekalan, maka saya tahu saya bisa mengatur untuk mengatakannya selama 1 menit, selama lima menit, atau selama satu jam. Saya mulai mengulangi ayat itu berulang-ulang dalam pikiran saya: "Kudus, kudus, kuduslah Tuhan Allah Yang Mahakuasa!"

    Kata-kata itu membuat saya berpikir tentang sifat-sifat khusus Allah — kekudusan-Nya, kemurnian-Nya, kemampuan-Nya untuk menyembuhkan. "Kudus, kudus, kuduslah Tuhan Sang penyembuh." Saya mulai berdoa untuk kesembuhan orang-orang Kristen yang dianiaya di Nigeria yang baru-baru ini terluka dalam serangkaian serangan. "Kudus, kudus, kuduslah Tuhan yang membebaskan para tawanan." Saya berdoa bagi orang-orang Kristen di Eritrea, beberapa di antaranya telah dipenjara selama lebih dari satu dekade. "Kudus, kudus, kuduslah Tuhan," saya mengulanginya lagi dan lagi. Saya tahu saya tidak bisa menyanyikan lagu-lagu rohani saya dengan lantang atau mengucapkan firman dalam Alkitab dengan suara saya, tetapi saya pasti bisa menyanyi dan mengucapkannya di hati saya.

    Ketika saya mulai lebih fokus pada kekudusan dan kuasa Tuhan dan kurang pada kengerian situasi saya sendiri, dinamika di sel penjara saya mulai berubah menjadi lebih buruk. Teman-teman satu sel ISIS saya tidak tahu bahwa saya mulai diam-diam mengulangi kata-kata penyembahan ini, tetapi selama minggu pertama bulan Februari, semakin saya bernyanyi untuk Tuhan dan meninggikan nama-Nya, semakin keras mereka memperlakukan saya. Karena saya adalah satu-satunya orang kulit putih di penjara, kulit saya telah menjadi sumber cemoohan yang sangat bermanfaat dan terus menerus. "Lihat betapa kotornya kakimu," cibir mereka, menunjuk ke telapak kakiku yang pucat, "dan lihat seberapa bersih kaki kami."

    Teman satu sel saya menjadi sangat agresif sehingga membatasi gerakan saya di ruangan tidak lagi membuat mereka senang. Setiap kali saya berjalan, mereka membuat saya berhenti untuk menunggu sampai mereka lewat. Teman-teman satu selku memaksaku duduk bersila di lantai berjam-jam — posisi yang menyakitkan karena saya tidak terbiasa dengan praktik Muslim.

    Baca juga: Misionaris yang Disiksa oleh ISIS di Penjara, Membawa 40 Jiwa Kepada Kristus | Petr Jasek


    Mereka juga memaksa saya untuk mencuci pakaian dalam dan menggosok toilet dengan tangan kosong, membuat saya merasa dipermalukan dan direndahkan. Mereka juga tidak membiarkan saya makan bersama dengan mereka. "Kamu orang kafir," mereka mengingatkanku. Mereka memaksa saya untuk makan dari piring terpisah yang mereka simpan di dekat toilet. Setiap kali salah satu teman satu sel saya buang air kecil, piring saya dipenuhi dengan tetesan urin.

    Mereka memanggil saya dengan segala macam nama yang merendahkan, ketika saya gagal untuk segera menjawab panggilan mereka kepada saya "babi kotor" atau "tikus kotor," mereka membuka pegangan kayu dari sapu lantai dan memukuli kepala saya dengan itu. Setiap pagi, saya bangun dengan memar segar di tubuh saya dan sakit kepala yang berdenyut-denyut.

    Sejauh ini, Tuhan telah memberi saya kekuatan untuk tidak membalas ketika mereka memukuli saya. Ketika mereka memukul pipi kanan saya, saya menawarkan mereka pipi kiri saya. Tentu saja, bahkan jika saya memilih untuk melawan dan mencoba membela diri terhadap serangan mereka, usaha saya tidak akan membuahkan hasil terhadap enam pria tersebut.

    Tidak mungkin saya bisa menangkis mereka, jadi saya belajar bahwa jika saya ingin tetap hidup, saya perlu menjawab nama apa pun yang mereka berikan kepada saya. Tuhan memberi saya rahmat khusus tidak hanya untuk membagikan Injil kepada mereka tetapi juga untuk menghidupi Injil di antara mereka. Saya tahu itu bukan diri saya yang dulu tetapi bahwa itu adalah Kristus di dalam saya yang memampukan saya untuk melakukan itu.

    Baca juga: Pembelot Korea Utara: "Kekristenan Bertumbuh di Tengah Penganiayaan dan Kekejaman yang Ekstrim"


    Ketika teman satu sel saya melihat bahwa saya secara konsisten menolak untuk membalas serangan mereka, kebencian dan agresi mereka semakin kuat. Tetapi saya tahu bahwa kita, sebagai orang Kristen, seharusnya mengasihi musuh kita, berbuat baik kepada orang-orang yang membenci kita, untuk memberkati orang-orang yang mengutuk kita, dan untuk berdoa bagi mereka yang melecehkan kita (Lukas 6:27). Faktanya, agama Kristen adalah satu-satunya agama yang mengajarkan para pengikutnya untuk mencintai musuh-musuh mereka.

    Kisah lengkap Petr Jasek ini tertuang dalam bukunya yang berjudul Imprisoned with ISIS: Faith in the Face of Evil (Salem Books).



    (Sumber: Christianheadlines)

    2 Komentar untuk "'Ketika Mereka Memukul Pipi Kananku, Aku Menawarkan Mereka Pipi Kiriku': Seorang Kristen Berbagi Bagaimana Rasanya Dipenjara Bersama ISIS"

    1. Kesaksiaan luar biasa oleh Bpk Petr Jasek ...sabar 👍👍❤...
      Tuhan Yesus Memberkati...rm

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel