Recent Posts

    Israel Bangun Permukiman Baru di Golan, Dinamai Presiden Trump Sebagai Tanda Terimakasih


    Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengumumkan pada pertemuan kabinet akhir pekan lalu bahwa Israel sedang bersiap untuk memulai pembangunan pemukiman perumahan baru di Dataran Tinggi Golan yang dinamai Presiden Donald Trump.

    Menurut CBN News, Menteri Pemukiman Tzipi Hotovely juga mengkonfirmasi langkah tersebut di Facebook, dengan mengatakan komunitas tersebut akan diberi nama "Ramat Trump," yang merupakan bahasa Ibrani dari "Trump Heights" (Dataran Tinggi Trump).


    Sebelumnya Dataran Tinggi Golan merupakan wilayah Suriah, tetapi Israel merebut wilayah tersebut dari tangan Suriah pada tahun 1967 dalam Perang Enam Hari. Pada awal Perang Yom Kippur 1973, Suriah berhasil merebutnya kembali, tetapi serangan balik Israel berhasil mengusir Suriah dari sebagian besar Dataran Tinggi Golan. Kini wilayah ini dikuasai oleh Israel.

    Menurut Time Magazine, sebagian besar "komunitas internasional" percaya bahwa pencaplokan oleh Israel itu ilegal "berdasarkan hukum internasional." Namun, Trump menandatangani perintah eksekutif pada bulan Maret 2019 yang menyatakan bahwa Amerika Serikat mengakui Dataran Tinggi Golan sebagai wilayah Israel.

    Selama pertemuan kabinet, Netanyahu mengatakan bangsanya akan "memulai langkah-langkah praktis dalam membangun komunitas Ramat Trump di Dataran Tinggi Golan, seluruh kedaulatan Israel diakui oleh Presiden Trump.

    Trump membuat pengumuman selama kunjungan Netanyahu ke Amerika Serikat menjelang pemilihan tahun lalu di Israel. Netanyahu mengumumkan keputusan untuk menyebutkan penyelesaian baru setelah Trump menjabat Presiden di ulang tahun ke-74. Netanyahu men-tweet, "Selamat Ulang Tahun Presiden @realDonaldTrump! Anda telah menjadi teman yang luar biasa untuk Israel dan Anda telah melakukan hal-hal luar biasa untuk negara Yahudi yang kami syukuri selamanya."

    Baca juga: 'Trump Diutus Tuhan Untuk Melindungi Israel Dari Iran' – Sekretaris Negara AS


    Netanyahu memandang penamaan pemukiman itu sebagai tanda terima kasih atas apa yang telah dilakukan Trump untuk Israel. Presiden Trump sebelumnya membalikkan dekade kebijakan luar negeri Amerika dan mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan memindahkan kedutaan AS di sana.

    Rencananya Israel akan menyisihkan $2,3 juta untuk mengembangkan kota itu, yang akan berlokasi di kota Qela, yang memiliki populasi 300 orang. Pemukiman baru ini berada di lingkungan yang awalnya disebut "Bruchim." Menurut Al Jazeera, 22.000 pemukim Yahudi dan 25.000 penduduk Arab tinggal di Dataran Tinggi Golan. Sebagian besar orang Arab ini adalah Druze, yakni agama yang berasal dari cabang Islam Syiah.

    Baca juga: Donald Trump Bertemu Dengan Pemimpin Kulit Hitam untuk Membahas Reformasi Polisi, Anti-Rasisme

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Israel Bangun Permukiman Baru di Golan, Dinamai Presiden Trump Sebagai Tanda Terimakasih"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel