Recent Posts

    Gereja Sri Lanka Memberikan Bantuan Kepada Para Mantan Penyerang Gereja


    Jika gereja atau rumah Anda diserang, bagaimana Anda memandang para penyerang tersebut? Anda mungkin ingin mereka yang terlibat ditangkap dan dihukum. Namun ada sebuah gereja di Sri Lanka menolak untuk membalas. Sebaliknya, mereka menunjukkan cinta kepada mereka yang mencoba menghentikan mereka dari bertemu dan beribadah ...

    Di sebuah desa di Provinsi Timur Sri Lanka, sebuah gereja kecil yang dipimpin oleh Pastor Shiyanth, selama beberapa tahun, menghadapi pertentangan yang keras dari komunitas lokalnya. Sebagian besar orang di daerah itu adalah pemeluk agama Hindu yang fanatik dan tidak ingin ada gereja di daerah mereka. Suatu kelompok telah berulang kali mencoba menutup gereja tersebut, tetapi polisi mengingatkan mereka bahwa di Sri Lanka, orang-orang Kristen bebas untuk berkumpul dan beribadah.


    Dengan kemarahan, para penduduk desa memutuskan untuk membawa masalah itu ke tangan mereka sendiri.

    Para penduduk desa memilih waktu mereka tepat ketika seorang percaya setempat, bernama Kumar*, sedang dalam perjalanan ke gereja. Pertama, dua dari sepupunya mulai menyerangnya. Segera, para gerombolan lainnya bergabung. Istri Kumar dan tiga wanita lain dari gereja setempat bergegas membantunya, hanya untuk dipukuli. Mereka dipukuli, dirajam, dan dilempari dengan sampah.

    Terisolasi

    Tujuh bulan setelah kejadian ini, Sri Lanka diisolasi di seluruh pulau selama lebih dari sebulan. Dengan sebagian besar penduduk desa dalam komunitas ini berasal dari rumah tangga berpenghasilan rendah, dan jam malam yang memaksa semua orang masuk rumah, orang-orang tidak punya sarana untuk memenuhi kebutuhan keluarga mereka. Gereja, melihat kebutuhan yang sangat besar ini, turun tangan untuk membantu: Pastor Shiyanth meminta dukungan untuk menyediakan pasokan bagi seluruh desa.

    Lebih dari 100 keluarga menerima bantuan. Bahkan orang-orang yang telah menyerang umat Kristen dari gereja tersebut di musim gugur yang lalu juga menerima paket barang-barang kebutuhan. Mereka sangat tersentuh oleh gerakan itu. Mereka kemudian membahas hal ini di antara mereka sendiri dengan mengatakan, 'Gereja bisa saja membantu para umat mereka sendiri. Mereka tidak harus membantu kita, tetapi mereka melakukannya. Mengapa kita melakukan begitu banyak menentang mereka?'

    Pintu yang terbuka

    Tindakan kasih ini telah membuka pintu-pintu baru untuk menjangkau komunitas itu. Pastor Shiyanth berbagi, "Melakukan ini memberi kami lebih banyak kesempatan untuk membagikan Injil dan menunjukkan kasih Kristus kepada orang-orang. Semakin banyak orang yang ingin mengenal Tuhan."

    Baca juga: Gereja di India Bagikan 700 Ton Makanan dan Obat-Obatan untuk Mereka yang Membutuhkan Selama Pandemi (Video)


    "Saya melihat sebuah pembaruan besar di dalam gereja. Bahkan perwakilan pemerintah daerah di desa itu telah mengubah sikapnya terhadap komunitas Kristen. Kami sedang membangun hubungan yang lebih baik dengan orang-orang tersebut sekarang. Terima kasih banyak atas kemitraan Anda."

    Pokok doa

    • Berdoa agar orang-orang akan mengenal Tuhan melalui pengampunan dari orang-orang percaya ini.
    • Berdoa agar Tuhan memenuhi kebutuhan keluarga dan pendeta Kristen di daerah-daerah pedesaan yang tidak mampu menghidupi diri mereka sendiri.
    • Berdoa untuk penyembuhan Tuhan bagi para korban serangan ini; salah satu wanita masih membutuhkan perawatan medis, setelah menderita beberapa pukulan pada tulang punggungnya.

    *Nama disamarkan demi keamanan

    Baca juga: Jaringan Gereja Kristen Membantu Menyediakan 750.000 Makanan Bagi Keluarga yang Terkena Dampak COVID-19

    (Sumber: Open Doors)

    1 Komentar untuk "Gereja Sri Lanka Memberikan Bantuan Kepada Para Mantan Penyerang Gereja"

    1. Luar biasa Kasih Kristus ..sedang melanda Sri Lanka..God Bless Sri Lanka..🤗🤗🥰❤️❤️

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel