Recent Posts

    Gereja Bersejarah St. John Dekat Gedung Putih Dibakar oleh Para Perusuh


    Kantor paroki di Gereja Episkopal St. John yang bersejarah di Lafayette Square dekat Gedung Putih di Washington, D.C., dibakar ketika kerusuhan meningkat pada Minggu malam.

    Koresponden Gedung Putih Fox News, Kevin Corke berada di lokasi untuk melaporkan bahwa gereja telah dirusak dengan coretan dan kamar anak di lantai bawah tanah dibakar.

    "Tampaknya Gereja St. John terbakar, kantor paroki," kata Corke. "Kami turun, dan terbakar."


    "Ini mengerikan. Kami melihat grafiti, begitu pintunya rusak, kami melihat sesuatu yang serupa terjadi sebelumnya, dan seperti yang Anda lihat pasti ada api di sini," katanya setengah jam sebelum  jam malam di kota, pukul 11 malam.



    "Ini adalah pemandangan yang menyedihkan. Ini adalah gereja yang indah. ... Gereja St. John adalah landmark dalam banyak hal, jadi sangat sulit untuk melihat bangunan ini terbakar. Mudah-mudahan, mereka bisa sampai di sini dan memadamkan api."

    Pembawa acara Fox News, Shannon Bream menjelaskan bahwa gereja tersebut adalah tempat para presiden telah pergi untuk bimbingan spiritual dalam momen-momen yang menantang dalam sejarah bangsa.

    "Banyak presiden ... telah duduk di bangku-bangku itu. Mereka telah pergi ke sana pada saat-saat kesulitan nasional, mereka pergi ke sana untuk kebaktian Minggu reguler. Selama beberapa generasi, presiden dan keluarga mereka telah berjalan melintasi Lafayette Park dan pergi dan duduk di bangku St. John's," kata Bream.


    "Pada Hari Peresmian, Anda akan melihat mereka pergi ke sana dan memiliki layanan doa menyambut di pemerintahan baru," lanjutnya.

    Departemen Kepolisian Metropolitan memposting peringatan di Twitter pada tengah malam, memberi tahu publik bahwa polisi dan Departemen Pemadam Kebakaran DC "menanggapi beberapa kebakaran yang sengaja diatur di sekitar kota, termasuk di Gereja Episkopal St. John di 1500 blk H Street, NW , dengan @dcfireems. Gereja ini telah berdiri di kota kami sejak awal 1800-an. Tolong hindari daerah itu."

    Sebelumnya di malam hari itu, perusuh merobek bendera AS yang dikibarkan di luar gereja dimana orang-orang meneriakkan bakar itu.


    Gereja Episkopal mengatakan di situs webnya bahwa itu dikenal sebagai "Gereja Presiden," karena setiap presiden sejak James Madison telah menghadiri sebuah kebaktian di St. John's. Pew 54 dicadangkan untuk presiden saat mereka hadir.

    Ditahbiskan pada 27 Desember 1816, gereja terdaftar sebagai Tempat Bersejarah Nasional.

    Dalam sepucuk surat kepada umat paroki pada hari Minggu, beberapa jam sebelum kantor paroki dibakar, Pdt. Rob Fisher berbicara tentang kerusuhan di negara itu dan kerusakan yang sudah dialami gereja dalam protes malam sebelumnya:


    Kami menulis kepada Anda dengan hati yang berat, tetapi penuh harapan. Komunitas kami dan negara kami dalam kesedihan dan kerusuhan. Namun, kita dapat melihat bahwa ribuan orang mengangkat suara mereka dan organisasi terlibat dalam aksi damai dan bermakna untuk memastikan kehidupan George Floyd dan banyak orang lain tidak hilang sia-sia. Seperti yang ditulis Uskup Curry pagi ini, di hari-hari dan minggu-minggu mendatang, kita akan bersatu sebagai komunitas gereja untuk mengikuti jalan kasih dan menyalurkan penderitaan ini ke dalam tindakan nyata, produktif dan kuat.

    Mengingat liputan media tentang protes tersebut, Anda mungkin khawatir tentang gereja dan rumah paroki kami yang terkasih. Kami beruntung kerusakan bangunan terbatas. Ada beberapa grafiti eksterior, dan kaca pelindung di atas salah satu jendela kaca patri yang lebih modern di sisi utara narthex telah rusak (kaca patri itu sendiri tidak apa-apa). Untungnya, tidak ada kerusakan di dalam salah satu bangunan. Pagi ini kami mengamankan barang-barang kami yang paling berharga.

    Seperti yang Anda tahu, hari ini adalah Pentakosta, salah satu pesta utama gereja. Jika kita berada di gereja, kita pasti akan menyanyikan "Sweet, Sweet Spirit," favorit St. John. Anda tahu kata-kata: "Ada roh yang manis dan manis di tempat ini, dan saya tahu itu adalah roh Tuhan. Roh suci yang manis, merpati surgawi yang manis, tetap di sini bersama kami, memenuhi kami dengan cintamu." Nyanyian 120, "Lift Every Voice and Sing, II." Sulit membayangkan doa yang lebih tepat untuk tempat di mana kita sebagai bangsa menemukan diri kita sendiri.

    Kami bangga menjadi gereja yang menyambut semua dan memperjuangkan jalan cinta.

    Dalam damai,

    Rev. Rob Fisher, Rector

    Paul Barkett, Senior Warden

    Jeff Hanston, Junior Warden

    (Sumber: Christianpost)

    2 Komentar untuk "Gereja Bersejarah St. John Dekat Gedung Putih Dibakar oleh Para Perusuh"

    1. Sangat disayangkan.. Mereka Tidak Sadar ada Penyusup dalam demonstrasi dengan agenda tersendiri dengan Memanfaatkan situasi & kondisi yang ada.

      BalasHapus
    2. siapapun orangnya (kelompok) yg bakar gereja itu ...Tuhan Yesus jamah ..
      sehingga mereka percaya pada Tuhan Yesus Kristus ..Amin ,rm

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel