Recent Posts

    Gereja Bawah Tanah Iran Sediakan Makanan, Bantuan Kemanusiaan Untuk Tetangga Muslim Selama COVID-19


    Selama krisis coronavirus, semua pertemuan tatap muka di antara orang Kristen di Iran dihentikan. Namun, puji Tuhan walaupun ditekan, gereja bawah tanah mampu menunjukkan kemurahan hati Tuhan.

    Karena penganiayaan, orang-orang percaya harus bersembunyi dalam gereja bawah tanah untuk melakukan kebaktian mereka untuk menyembah Tuhan tanpa diganggu atau ditangkap. Namun, gereja yang sama dengan berani muncul di 'atas tanah' melawan segala rintangan untuk memperlihatkan kasih Tuhan.

    Umat ​​Kristen di Iran yang mayoritas Muslim berisiko ditangkap untuk menyediakan makanan dan bantuan kemanusiaan bagi tetangga mereka yang berjuang tanpa pekerjaan selama pandemi coronavirus, menurut pemimpin salah satu pengawas penganiayaan Kristen paling terkemuka di dunia.


    David Curry, CEO Open Doors USA, sebuah organisasi yang memantau penganiayaan di 60 negara, mengatakan kepada The Christian Post bahwa gereja-gereja bawah tanah di Iran telah muncul di tengah krisis COVID-19 untuk menjawab panggilan Yesus untuk mencintai tetangga mereka.

    "Itu baru dimulai dari orang-orang yang menghabiskan waktu mereka sendiri dan uang mereka sendiri untuk memastikan tetangga mereka memiliki perawatan dan dukungan yang mereka butuhkan karena kehilangan pendapatan dan dampak pandemi COVID," kata Curry, menambahkan bahwa upaya-upaya telah menjadi lebih terorganisir dari waktu ke waktu karena jaringan gereja lokal telah terlibat.

    "Gereja [berfungsi] sebagai titik pertemuan [dan] pusat perawatan dan belas kasihan bagi komunitas Muslim di mana mereka tinggal," jelasnya.

    Untuk alasan keamanan, Curry tidak dapat menjelaskan secara terperinci tentang berapa banyak gereja yang terlibat dalam mendistribusikan bantuan dan bagaimana distribusi bantuan bekerja. Dia mengatakan bahwa gereja-gereja, yang sudah berada di bawah tekanan sosial yang luar biasa, mengambil "risiko ekstra" dengan mencoba mengatur bantuan bagi orang-orang yang sedang berjuang.

    "Hal yang luar biasa tentang gereja Iran adalah kemampuan mereka untuk memobilisasi jaringan online ke penjangkauan offline di lingkungan yang sangat ketat dan sarat risiko ini," jelas Curry.

    Iran diperingkat oleh Open Doors USA sebagai negara terburuk kesembilan di dunia dalam hal penganiayaan terhadap umat Kristen.

    Baca juga: Menteri Intelijen Iran Akui Kekristenan Sedang Berkembang di Negaranya


    Masyarakat Iran diatur oleh hukum Islam dan gereja-gereja dilarang mengadakan kebaktian dalam bahasa yang paling umum di negara itu, Farsi. Orang-orang yang tertangkap menghadiri gereja rumah bawah tanah menghadapi penangkapan dan banyak yang ditangkap setiap tahun.

    "Gereja selalu kuat di bawah tanah dalam saling mendukung di antara mereka," kata Curry. "Ini adalah sesuatu yang berbeda karena mereka harus datang ke 'atas tanah', sehingga untuk berbicara. Mereka mulai dari kediaman mereka dan komunitas mereka dan tetangga, orang-orang yang mereka kenal yang lapar dan membutuhkan peralatan kebersihan dan benda-benda seperti itu. Tetapi hal tersebut semakin terorganisir, yang membawa risiko lebih besar. Mereka belum pernah melakukan pertolongan di atas tanah semacam ini sebelumnya. Itu adalah hal yang bersejarah."

    Upaya yang berani muncul ketika ekonomi Iran terdampak dengan sangat buruk selama beberapa tahun terakhir. Situasi semakin memburuk berkat dugaan salah kelola krisis COVID-19 oleh para pemimpin Iran.

    Sejauh ini, Iran memiliki lebih dari 209.000 kasus COVID-19 yang terkonfirmasi dan lebih dari 9.800 orang telah meninggal. Dalam beberapa minggu terakhir, telah terjadi lebih dari 2.000 kasus baru per hari.

    "Tekanan tambahan sanksi dan isolasi pandemi COVID benar-benar menyakitkan," kata Curry. "Para pemimpin akan selalu memastikan mereka memiliki milik mereka. Tetapi orang-orang kelas pekerja, para manula sangat menderita di Iran."

    Menurut Curry, segala jenis kegiatan gereja bawah tanah untuk melayani para tetangga yang membutuhkan dianggap ilegal di Iran karena rezim memiliki undang-undang untuk "menafsirkan hal-hal semacam ini."

    Baca juga: Kekristenan Berkembang Pesat di Iran, di Tengah Hambatan oleh Pemerintah yang Keras


    "Mereka akan melihat itu sebagai upaya untuk memaksa orang," katanya. "Tidak ada penginjilan yang terlibat dalam hal ini. Hanya orang Kristen yang mencintai komunitas mereka. Mereka akan menafsirkannya sebagai alasan untuk menindak orang Kristen, tentunya."

    Curry meyakinkan bahwa distribusi paket makanan dan kebersihan tersebut tidak melibatkan penginjilan.

    "Ini hanya orang-orang yang saling mencintai dalam nama Yesus. Tentu saja, [ada] kisah-kisah tersendiri. Ada orang-orang yang menyadari bahwa ini adalah orang-orang Kristen yang sedang membantu mereka," katanya. "Tetapi ini bukan tentang mencoba mengkhotbah atau menginjili orang-orang, tetapi, lakukan saja hal yang benar karena iman mereka meminta mereka untuk melakukannya."

    Terlepas dari resiko tersebut, Curry mengatakan Open Doors merasa terdorong untuk berbagi tentang upaya bantuan Gereja Iran karena "ada banyak orang saat ini yang membutuhkan kabar baik."

    "Mereka membutuhkan sebuah contoh Gereja yang menjadi Gereja di tengah-tengah situasi yang sangat tidak toleran," katanya. "Saya hanya berpikir itu adalah contoh yang baik bagi kita untuk berdiri, berani. Ada orang-orang dalam situasi yang lebih buruk yang melakukan ini dan itu memiliki dampak yang luar biasa dan itu adalah hal yang benar untuk dilakukan."

    Meskipun mengalami penganiayaan, gerakan gereja bawah tanah di Iran terus tumbuh. Open Doors memperkirakan ada lebih dari 800.000 orang Kristen di Iran, peningkatan yang signifikan dari 450.000 orang Kristen yang diperkirakan kelompok itu pada 2016. Sensus 2011 menemukan 117.704 orang Kristen yang dilaporkan di Iran.

    Baca juga: Puluhan Ribu Muslim Iran Beralih Ke Yesus Setelah Menonton TV Satelit Kristen: 'Yesus Sedang Membangun Gereja-Nya'


    Curry percaya bahwa Gereja di Iran telah dapat bertumbuh karena orang-orang telah dapat membagikan pengalaman mereka tentang apa yang telah Yesus lakukan untuk mereka secara pribadi dengan saudara-saudari Muslim mereka yang membutuhkan harapan.

    "Anda memiliki komunitas terhubung yang sangat cerdas di Iran, yang merupakan negara besar yang telah menjadi korban rezim ini. Ini benar-benar sangat organik," kata Curry.

    Upaya bantuan yang dipimpin gereja serupa juga terjadi di negara-negara lain di mana orang-orang Kristen dianiaya, seperti India, di mana ada laporan bahwa orang-orang Kristen ditolak bantuannya oleh orang-orang Hindu radikal.

    "Kami telah mengorganisir, gerakan besar untuk membantu komunitas-komunitas Kristen dan orang-orang Kristen menjadi garam dan terang bagi orang-orang di sekitar mereka," jelas Curry. "Situasinya berbeda [di India]. Ada kebutuhan utama di sana. Sebagian besar orang Kristen terisolasi di komunitas Hindu radikal dari bantuan. Gereja-gereja harus saling membantu untuk bertahan hidup. Jadi ini adalah manifestasi yang agak berbeda tetapi ada banyak masalah yang menimbulkan penganiayaan di berbagai negara."

    Baca juga: Gereja di India Bagikan 700 Ton Makanan dan Obat-Obatan untuk Mereka yang Membutuhkan Selama Pandemi (Video)

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Gereja Bawah Tanah Iran Sediakan Makanan, Bantuan Kemanusiaan Untuk Tetangga Muslim Selama COVID-19"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel