Recent Posts

    Gadis Muslim Bertemu Yesus dan Mengakui Yesus Sebagai Juru Selamat - Kesaksian Angel Asma


    Hai, nama saya Angel Asma. Saya setengah orang Inggris setengah orang Turki. Saya dibesarkan di sebuah keluarga Muslim dan sepanjang remaja saya. Ketika saya mulai kuliah, saya mulai sedikit lebih mandiri. Ayah saya sangat protektif bagi saya, kadang-kadang cukup mengendalikan dan tetapi hanya dari hatinya untuk melindungi saya, yang berarti bahwa saya tidak bisa melakukan banyak hal yang bisa dilakukan remaja lain.

    Ketika saya mulai kuliah, saya mulai sedikit lebih mandiri. Mulai punya pacar dan saat itulah banyak hal mulai terjadi pada saya di mana hati saya mulai terluka dan saya mulai patah hati. Saya mulai membaca lebih banyak tentang Alquran dan benar-benar berbalik kepada Tuhan dalam keadaan dan di mana saya merasa seperti saya dalam kesakitan.


    Saya mulai meneliti lebih banyak tentang Quran. Dan selama bertahun-tahun saya mulai melarikan diri dari situasi dan ketakutan karena saya pikir itu adalah cara saya dapat disembuhkan atau itulah bagaimana saya tidak dapat merasakan sakit jika saya lari ke suatu tempat lain atau jika saya pergi berlibur atau jika saya pindah ke negara lain dan tinggal di suatu tempat lain tidak akan masalah.

    Tetapi ternyata tidak dan saya menyadari bahwa jika saya tinggal di Australia atau jika saya pergi ke Selandia Baru atau saya di Turki, itu tidak masalah, karena hati saya yang perlu diperbaiki dan hanya bisa diperbaiki melalui Yesus.

    Dan bertahun-tahun telah melakukan perjalanan di Selandia Baru dan bepergian dan akhirnya saya pindah ke Leeds. Dan saat saya berada di Leeds dan saya bertemu dengan seorang teman sekolah lama bernama Jacob Bowas, yang adalah seorang Kristen dan dia menjelaskan mengapa dia percaya kepada Yesus Kristus.

    Saya benar-benar tertarik pada mengapa dia percaya bahwa Yesus adalah putra Allah karena dalam Islam Dia bukan. Dia bukan putra Tuhan. Dia seorang nabi. Dia bukan Putra Tuhan dan saya benar-benar mempertanyakan bagaimana Tuhan dapat memiliki seorang putra. Saya sangat bingung, dan menelitinya.

    Suatu hari saya memutuskan untuk pergi ke toko buku untuk membeli Alkitab dan saya mengambil Alkitab dan saya benar-benar takut di dalam hati dan saya hanya berpikir jika saya benar-benar membeli ini, saya akan menjadi malu. Saya merasa sangat takut. Saya merasakan begitu banyak emosi.

    Baca juga: Kesaksian 3 Mantan Muslim Iran Pecandu Narkoba Dibebaskan Kristus Melalui Program TV Kristen


    Dan pada saat saya mengambilnya. Saya pikir saya perlu mengambil sesuatu tentang Alquran, jadi saya membeli kedua buku tersebut, karena itu hanya melalui rasa takut yang sederhana dan saya ingat berada di Leeds dan saya mulai membaca Injil Yohanes, dan saya membaca bersamaan dengan Alquran. Saya membaca lebih banyak tentang Alquran dan Alkitab dan mencoba memahami perbedaan di dalamnya, tetapi kemudian kesamaannya.

    Dan kemudian saya mulai menyadari bahwa Alquran menyebutkan Yesus begitu banyak kali dan sebenarnya mengatakan bahwa Yesus adalah Roh Tuhan dan kemudian saya mulai benar-benar bingung karena saya pikir, 'jika Alquran mengatakan ini dan orang-orang Kristen mengatakan ini maka mengapa dan saya mengikuti ini?'

    Dan saya mulai menjadi sangat tidak stabil dan menangis. Dan saya merasa sangat kesepian, karena saya masih merasa bahwa saya adalah satu-satunya orang yang sedang mengalami hal ini. Dan pada saat itu temanku Jacob telah tinggal di Budapest, jadi kami akan berkomunikasi melalui pesan, dan telepon, tetapi saya tidak memiliki seseorang di sana bersamaku.

    Dan saya merasa sangat takut. Dan saya ingat jatuh lemas di lantai dan menangis histeris, Anda tahu, menangis kepada Tuhan, dan hanya berkata, "Tuhan tolong bantu saya memperbaiki hati saya dan bantu saya untuk memahami apa yang sedang terjadi."

    Dan saya ingat seseorang berkata, 'Jika Anda bertanya siapa Yesus itu, Yesus akan menyatakan diri-Nya.' Jadi saya berlutut dan saya berdoa dan saya sangat takut tetapi saya tahu itu, hati saya tahu bahwa itu adalah hal yang benar untuk dilakukan. Dan saya berdoa dan berkata kepada Yesus, 'Yesus, jika Engkau adalah terang. Jika Engkau adalah jalan, tolong beri saya tanda. Saya perlu tanda karena saya harus memiliki tanda yang jelas untuk keluar dari Islam,'

    Baca juga: Puluhan Ribu Muslim Iran Beralih Ke Yesus Setelah Menonton TV Satelit Kristen: 'Yesus Sedang Membangun Gereja-Nya'


    Dan selama 14 hari berikutnya saya memiliki begitu banyak mimpi tentang Yesus, tentang orang-orang yang datang kepada saya dari zaman Alkitab, tentang orang-orang yang mengatakan kepada saya siapa Yesus itu, tentang orang-orang yang memegang wajah saya mengatakan kepada saya bahwa Yesus mengasihi saya. Dan begitu banyak mimpi yang begitu kuat dan saya menuliskan semuanya. Dan saya tahu ini adalah pertanda bagi saya.

    Salah satu tanda paling penting bagi saya adalah pada saat itu saya akan selalu mengenakan kalung dengan tulisan Allah swt karena saya merasa itu melindungi saya.

    Dan saya terbangun suatu malam. Saya tahu ini adalah mimpi buruk yang saya alami. Dan itu sebenarnya tentang mimpi buruk itu rasanya seperti Islam, apakah roh sedang mengatakan kepada saya bahwa Yesus bukan Mesias. Tetapi saya tahu itu adalah musuh.

    Dan saya bangun, dan kalungku belum dilepas. Tetapi Kalung itu ada di tangan saya dan saya mencengkeramnya dan saya membukanya dan saya bisa melihat jejak di kalung itu adalah Allah swt. Dan cukup jelas di tangan saya dan saya menyadari ini adalah sesuatu yang sangat spiritual dan ini adalah tanda bahwa saya perlu melepaskannya. Dan saya tidak seharusnya memakainya. Saya tidak seharusnya berada dalam Islam. Saya seharusnya mengikuti Yesus Kristus.

    Dan semua mimpi yang tergabung benar-benar memberi saya tanda itu dan memahami apa yang seharusnya saya lakukan. Dan saya terhubung dengan gereja di Leeds dan memberikan hidup saya kepada Yesus.

    Baca juga: Yesus Muncul Untuk Wanita Muslim Iran yang Depresi, 'Begitu Tebal' Dia Hampir Tidak Bisa Bernafas


    Sekarang, saya butuh beberapa bulan dari sejak Februari hingga Agustus untuk dibaptis. Dan saya merasa bahwa saya benar-benar perlu memutuskan baptisan di hati saya, dan itu bisa datang dari saya. Dan saat itu, bahwa saya berada di sekitar air, saya sedang mandi di minggu terakhir saya dibaptiskan. Saya benar-benar merasa perlu dibaptis. Tuhan memberi tahu saya untuk dibaptis.

    Dan saya benar-benar memiliki perasaan bahwa saya seharusnya berada di sungai. Saya tidak ingin dibaptis di gereja, saya tidak ingin berada di dekat banyak orang. Saya ingin hanya saya dan Tuhan dan seseorang yang membaptis saya. Jika saya dibaptis, saya mulai merasa sangat cemas.

    Pekerjaan yang saya jalani adalah bekerja di firma hukum di Leeds dan saya benar-benar berjuang, karena saya hanya merasa bahwa itu bukan siapa saya dan hati saya tidak melihat peran semacam itu. Saya ingat baru saja masuk ke toilet dan menangis kepada Tuhan dan meminta tolong kepada-Nya Saya tidak tahu harus berbuat apa.

    Dan saya ingat berbicara dengan teman saya Jacob dan saya berkata saya benar-benar tidak merasa sudah waktunya untuk dibaptis. Dan saya merasa ingin berada di sungai. Saya ingin hanya saya dan Tuhan dan jika Anda dapat membaptis saya, maka saya ingin Anda membaptis saya. Saya tidak ingin berada di gereja.

    Jadi ketika saya sedang tidak bekerja dan saya menghubungi Jacob dan kemudian kami mengatur waktu. Dan saya pergi ke sungai dan dia membaptis saya di sana. Dan saya hanya merasakan bahwa setelah pembaptisan itu, saya merasa seperti seorang yang baru. Tetapi saya telah melakukan perjalanan beberapa tahun terakhir di mana saya hanya berusaha untuk menjadi lebih dekat dengan Tuhan dan benar-benar menyangkal siapa saya dan menyingkirkan semua sifat siapa Angel itu dan benar-benar berusaha mencari tahu siapa saya di dalam Tuhan.

    Jadi setelah saya dibaptis dan saya berkata kepada Jacob, tidak ada yang tahu ketika saya berkata kepada Jacob, 'tolong jangan beri tahu siapa pun dan saya benar-benar takut bahwa jika ayah saya tahu atau saudara saya atau orang-orang tertentu, saya akan kehilangan kontak keluarga dan teman-teman.'

    Baca juga: "Yesus Datang ke Sel Penjara Saya dan Berkata: 'Jangan Takut, AKU Bersamamu'"


    Maka saya diam saja dan teman saya Jacob dan satu bulan kemudian ketika kami tinggal di Leeds dan berkata, 'Saya akan mengunjungi teman saya untuk menemuinya, seorang teman di Bradford dan Anda ingin memanggil mereka untuk pergi ke pembaptisan. . ' Dan saya berkata, 'siapa yang dibaptis?' dan dia berkata, 'Ahafergail.' dan aku seperti, 'Apa? Shafergail ... seperti nama yang sepenuhnya Muslim.' Bagaimana dia dibaptis tetapi ini memberi saya begitu banyak dorongan bahwa keputusan saya satu bulan sebelumnya dan itu adalah keputusan yang tepat dan hal itu membuatku sangat takut bahwa saya telah melakukan hal yang benar.

    Dan saya benar-benar merasa Tuhan menempatkan orang ini dalam hidup saya juga mendorong saya dalam perjalanan saya. Jadi saya pergi ke ibadah pada malam hari di Bradford yang merupakan sebuah rumah komunitas dan beribadah bersama semua orang, dan semacam merayakan pembaptisan orang ini.

    Dan selama beberapa bulan berikutnya saya mulai pergi ke rumah komunitas ini dan mengikuti beberapa persekutuan yang hebat bersama-sama dan kemudian saya dan orang ini dari shafraif mulai menjadi teman dekat.

    Kami mulai menyukai konferensi bersama-sama dan ibadah Hillsong dan dalam konser dan itu benar-benar hebat. Dan saya benar-benar merasa seperti Tuhan menyatukan kami. Dan benar-benar hanya membantu kami dan mendorong kami.

    Dan sekarang kami akan menikah pada bulan September dan kami akan melakukan misi. Dan saya sangat senang karena saat-saat ketika saya dulu berlari ke Australia atau Selandia Baru atau bahkan ada dua orang mencoba menyembuhkan hati saya, tetapi sekarang saya merasa Tuhan benar-benar menyembuhkan hati saya.

    Baca juga: Mimpi Dan Penglihatan Akan Kristus Memicu Gelombang Besar Pertobatan Di Berbagai Negara


    Dan sekarang saya memiliki seseorang untuk pergi ke tempat-tempat ini dan benar-benar membagikan Injil dan sungguh menakjubkan apa yang telah Tuhan lakukan. Dan saya merasa sangat diberkati dan bersyukur. Dan itu adalah kesaksian saya dan saya benar-benar berharap hal itu mendorong Anda.



    Demikianlah Kesaksian dari Angel Asma, Gadis Muslim yang yang akhirnya mengakui Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat.

    • Kata Yesus kepadanya: "Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku." (Yohanes 14:6).
    • Jadi siapa yang ada di dalam Kristus, ia adalah ciptaan baru: yang lama sudah berlalu, sesungguhnya yang baru sudah datang. (2 Korintus 5:17).

    Cinta dan persahabatan. Tetap bersemangat dan kasihilah sesamamu manusia tanpa memandang kepercayaan mereka. Tuhan Yesus Kristus memberkati Anda. Amin.

    (Sumber: International Testimony)

    1 Komentar untuk "Gadis Muslim Bertemu Yesus dan Mengakui Yesus Sebagai Juru Selamat - Kesaksian Angel Asma"

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel