Recent Posts

    Gadis 3 Tahun Meninggal Karena Luka-Luka, 9 Lainnya Diparang Hingga Mati Dalam Serangan oleh Fulani di Desa Kristen


    Seorang gadis berusia 3 tahun dan sembilan lainnya tewas di barat laut Negara Bagian Kaduna, Nigeria, dalam serangan dini hari di sebuah desa Kristen yang dilakukan oleh para penggembala Muslim bersenjata dari Fulani, menurut sebuah laporan.

    Gadis yang bernama Elizabeth Samaila itu, menderita beberapa baretan parang di kepalanya. Dia meninggal di rumah sakit pada hari Kamis, sehari setelah serangan terhadap komunitas Tudun Agwalla di Wilayah Pemerintah Daerah Kajuru, menurut laporan Christian Solidarity Worldwide yang berbasis di Inggris.


    Juga pada hari Kamis, keluarga dari sembilan orang lainnya yang diparang hingga mati, menguburkan mereka di kuburan massal. Enam dari sembilan diidentifikasi sebagai Richard Yusuf, Kefas Yusuf, Fidelis Wada, Kachia, Genesis Soja, dan Rahab Soja.

    Rita Friday yang berusia delapan tahun, yang juga terluka di kepala, termasuk di antara sejumlah warga desa Kristen yang terluka dalam serangan itu, kata CSW, seraya menambahkan bahwa tujuh orang masih belum teridentifikasi.

    "Apa yang khususnya tidak dapat diterima adalah bahwa kematiannya adalah yang terbaru terjadi dalam serangkaian serangan yang terus berlanjut," kata Kepala Eksekutif CSW Mervyn Thomas. "Kaduna Selatan terus diubah menjadi ladang pembunuhan, baik karena kegagalan pemerintahan yang parah, atau ketidakpedulian resmi dan persetujuan."

    Para penggembala Fulani secara rutin menyerang secara brutal komunitas-komunitas pertanian mayoritas Kristen di Sabuk Tengah Nigeria. Sementara beberapa orang yakin bahwa para penggembala nomaden itu melancarkan serangan ketika mereka mencari padang rumput, kaum radikal menargetkan desa-desa Kristen dengan cara yang sama seperti kelompok teror Boko Haram yang meneror wilayah utara negara itu.

    Baca juga: Lebih Dari 620 Orang Kristen Nigeria Terbunuh Sejauh Ini di Tahun 2020 oleh Boko Haram & Fulani – Menurut Laporan


    Dalam sebuah laporan khusus, berjudul "Nigeria: Ladang Pembunuhan Orang-orang Kristen yang Tidak Berdaya," yang dirilis awal tahun ini, organisasi nonpemerintah yang bermarkas di Anambra, Masyarakat Internasional untuk Kebebasan Sipil dan Peraturan Hukum / International Society for Civil Liberties and Rule of Law (Intersociety) memperkirakan sekitar 11.500 orang Kristen telah terbunuh di Nigeria sejak 2015 oleh gembala Fulani, Boko Haram, dan bandit jalan raya.

    Perkiraan terbaru oleh Intersociety menunjukkan bahwa lebih dari 620 orang Kristen telah terbunuh di Nigeria sejauh ini pada tahun 2020.

    "Tekanan internasional sekarang harus dibawa pada negara dan otoritas federal untuk memastikan perlindungan bagi komunitas rentan ini, dan bahwa tindakan efektif diambil untuk melucuti semua aktor non-negara bersenjata dan membawa para pelaku kekejaman mengerikan ini ke pengadilan," kata Thomas.

    Tahun lalu, dua anggota dari komunitas Adara, sebuah kelompok etnis mayoritas Kristen di negara bagian Kaduna Selatan, adalah di antara warga Nigeria lainnya yang berbagi pengalaman mereka selama acara panel yang disponsori oleh Pemikir Kebijakan Politik, Sosial, Ekonomi, Heritage Foundation.

    "Saat ini sukuku tidak ada secara hukum," Alheri Magaji, putri pemimpin Adara Chiefdom, berkata. "Sebagian alasan mengapa saya di sini adalah untuk mencoba mendapatkan kembali tanah saya. Itulah siapa saya. Itulah identitas saya. Itulah yang membuat saya. Orang-orang saya terdampar. Mereka benar-benar tidur di lantai di bawah langit. "Tanpa rumah, tanpa makanan, tidak memiliki apa-apa. Ini bukan soal bahan bantuan dan berapa banyak yang bisa kita sumbangkan. Ini tentang meminta pertanggungjawaban pemerintah."

    Baca juga: Sekelompok Pria Bersenjata Membunuh 27 Orang di Desa-Desa yang Mayoritas Penduduknya Kristen di Mali


    "Saya berbicara dengan seorang wanita yang anggota badannya terputus. Dia memiliki empat anak dan hamil sembilan bulan," kenang Magaji. "Penggembala Fulani datang ke kota Kajuru pada bulan Februari, sekitar 400 dari mereka dengan AK-47. Mereka datang sekitar pukul 6:30 pagi. Mereka berbicara bahasa Adara. Mereka datang dengan lagu-lagu perang. Mereka menyanyikan lagu-lagu yang diterjemahkan menjadi 'pemilik tanah telah datang. Sudah waktunya bagi pemukim untuk pergi."

    "Kami memiliki bayi berusia 2 bulan, bayi berusia 6 bulan, bayi-bayi di perut yang berpaling dari rahim ibu mereka dan dibantai seperti binatang, seperti ayam," katanya. "Kami di sini hari ini untuk memohon pemerintah AS dan agar dunia mendengar kisah kami."

    Nigeria ditambahkan ke "daftar pengawasan khusus" Departemen Luar Negeri AS dari negara-negara yang terlibat dalam atau mentolerir pelanggaran berat kebebasan beragama dan peringkat ke-12 sebagai negara terburuk di dunia untuk penganiayaan Kristen menurut Open Doors USA.

    Baca juga: Majukan Kebebasan Beragama di Seluruh Dunia, Trump Perintahkan Sediakan $50 Juta: "Tidak Ada Yang Boleh Dianiaya Karena Agama Mereka"

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Gadis 3 Tahun Meninggal Karena Luka-Luka, 9 Lainnya Diparang Hingga Mati Dalam Serangan oleh Fulani di Desa Kristen"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel