Recent Posts

    Ekstrimis Militan Membunuh Lebih dari 80 Orang di Desa Nigeria


    Setidaknya 81 orang di sebuah desa nomaden tewas oleh para ekstremis militan pada Selasa pagi, menurut pihak berwenang di negara bagian Borno, Nigeria.

    Pada hari Rabu, pemerintah Borno di Timur Laut Nigeria merilis pernyataan yang mengungkapkan bahwa serangan dilakukan di komunitas Faduma Kolomdi di daerah pemerintah lokal Gubio oleh gerilyawan dengan tank dan truk lapis baja, demikian laporan Christian Post.

    Dalam pernyataan itu, seorang saksi mengatakan kepada Gubernur Negara Bagian Borno Babagana Umara Zulum bahwa pria bersenjata tiba di desa itu pada hari Selasa sekitar pukul 10 pagi dan mulai mengumpulkan semua orang.


    "Mereka mengumpulkan kami dan berkata mereka ingin menyampaikan khotbah agama kepada kami. Mereka meminta kami untuk menyerahkan senjata apa pun yang kami miliki. Beberapa penduduk desa melepaskan senapan dane mereka," kata seorang penduduk yang tidak disebutkan namanya.

    Korban kemudian mengatakan bahwa para militan mulai menembak penduduk "sesuka hati."

    "Bahkan anak-anak dan perempuan tidak selamat, banyak yang ditembak dari jarak dekat," pria yang ingin tetap anonim itu mengatakan. "Banyak yang mulai berlari."

    Lima orang dibawa ke rumah sakit untuk dirawat.

    "Kami telah mengubur 49 mayat di sini sementara 32 mayat lainnya diambil oleh keluarga-keluarga dari desa-desa di sekitar kami," kata warga itu. “Para pemberontak menculik tujuh orang termasuk kepala desa kami. Mereka pergi dengan 400 sapi. ”

    Seorang penduduk dari desa tetangga juga mengkonfirmasi serangan hari Selasa.

    Baca juga: Remaja Kristen Dimutilasi oleh Kaum Radikal di India, 3 Tahun Setelah Pertobatannya


    Zulum, yang mengunjungi desa pada hari Rabu, menggambarkan serangan itu sebagai "biadab dan keji."

    Dia menceritakan kejadian serupa di Gajiram tahun lalu di mana sekitar jumlah orang yang sama yang telah terbunuh.

    "Satu-satunya solusi untuk mengakhiri pembantaian ini adalah dengan mengusir para pemberontak di tepi Danau Chad," kata gubernur. "Melakukan itu akan membutuhkan upaya regional kolaboratif."

    Kelompok ekstremis Boko Haram diduga oleh pemerintah Borno berada di balik serangan itu.

    Tetapi sebuah laporan terpisah mencatat bahwa itu dilakukan oleh para militan dari Negara Islam Provinsi Afrika Barat / Islamic State West Africa Province (ISWAP). Tidak ada kelompok yang bertanggung jawab atas serangan hari Selasa.

    Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah Nigeria telah menghadapi kritik lokal dan internasional atas kegagalan mereka mengurangi serangan para ekstremis terhadap warga sipil tak berdosa.

    Baca juga: Lebih Dari 620 Orang Kristen Nigeria Terbunuh Sejauh Ini di Tahun 2020 oleh Boko Haram & Fulani – Menurut Laporan


    "Tanggung jawab paling penting dari pemerintah mana pun adalah melindungi warganya sendiri," tulis Komisi Komisi Kebebasan Beragama Internasional Johnnie Moore dalam tweet, Kamis.

    "Pemerintah Nigeria terus gagal dalam hal ini. Sudah waktunya bagi AS, UK, [Uni Eropa] dan lainnya untuk mengevaluasi setiap bidang kerja sama hingga Nigeria memperbaiki ini," tegasnya.

    Baca juga: Orang-Orang Kristen di Nigeria Dibantai Secara Hening

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Ekstrimis Militan Membunuh Lebih dari 80 Orang di Desa Nigeria"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel