Recent Posts

    Dari Ateis Menjadi Apologis Injil: Kesaksian David Wood

    Kesaksian David Wood: Dari Ateis Menjadi Apologis Kristen

    Dalam sebuah kesaksian video tentang dirinya menjadi Kristen, David Wood menyatakan bahwa dia adalah seorang ateis di masa mudanya, dan bahwa dia terlibat dalam hukum dengan menerobos masuk ke rumah-rumah dan kemudian mencoba membunuh Ayahnya pada usia 18, mengklaim keyakinan bahwa moralitas hanyalah aturan sosial yang ada di bawahnya.

    Dia juga mengatakan bahwa setelah upaya mengakhiri ayahnya, Wood didiagnosis dengan gangguan kepribadian antisosial (sosiopat) dan dijatuhi hukuman sepuluh tahun penjara. Sementara di penjara, katanya, dia dihadapkan dengan sesama tahanan bernama Randy yang adalah seorang Kristen yang taat. Wood mengatakan dia sering menantang kepercayaan Kristen Randy, awalnya mengklaim bahwa Randy hanya seorang Kristen karena dia terutama dilahirkan dalam masyarakat Kristen, khususnya Amerika Serikat, Wood menyatakan bahwa ia mulai membaca Alkitab untuk menanggapi sanggahan Randy, tetapi akhirnya membuat Wood sendiri pindah ke agama Kristen pada tahun 1996 dan akhirnya kembali berdamai dengan ayahnya.


    Wood dibebaskan pada tahun 2000 dan melanjutkan studi ke perguruan tinggi Old Dominion University di mana ia memperoleh gelar sarjana. Dia kemudian juga mendapatkan gelar doktor dalam bidang filsafat agama dari Universitas Fordham.

    Saat belajar di Universitas Old Dominion, ia ditantang untuk masuk Islam oleh teman sekamarnya, Nabeel Qureshi (seorang Muslim Ahmadiyah Amerika keturunan Pakistan), dan pergi menyelidiki kehidupan Muhammad dengan menggunakan sumber-sumber yang paling awal, termasuk Life of Muhammad karya Ibn Ishaq (biografi paling awal yang masih ada tentang Muhammad); koleksi hadits Sahih al-Bukhari dan Sahih Muslim (dianggap oleh Muslim Sunni sebagai dua koleksi yang paling dapat diandalkan atau sahih dari pernyataan, tindakan, dan contoh Muhammad); dan Sejarah Para Nabi dan Raja oleh Al-Tabari (salah satu sejarawan Islam terbesar) Menyimpulkan bahwa Al-Quran dan teladan Muhammad tidak hanya menggambarkan kekerasan di masa lalu (seperti dalam Alkitab Kristen menurut penegasannya), melainkan memerintahkan kekerasan yang berkelanjutan, ia mengambil mantel sebagai seorang pembela Kristen.

    Teman sekamarnya, Nabeel, akhirnya menjadi seorang apologis Kristen juga.

    Hari ini, David Wood memiliki pemirsa yang terus bertambah di Saluran YouTube-nya - 'Acts17Apologetics' di mana dia mendidik pendengarnya tentang iman Kristen dan menerangi umat Islam tentang bagaimana Yesus adalah Mesias bagi umat Islam juga.

    Tonton video kesaksiannya di bawah ini:




    (Sumber: Gospeletters)

    Belum ada Komentar untuk "Dari Ateis Menjadi Apologis Injil: Kesaksian David Wood"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel