Recent Posts

    Berdiri di Depan Klinik Aborsi untuk Membela Hak Hidup Bayi-Bayi, 2 Aktivis Pro-Life Ditangkap Polisi di New York


    Dua aktivis pro-kehidupan menduga kuat adanya prasangka di kalangan pejabat Kota New York setelah mereka ditangkap saat sedang berdiri di depan klinik aborsi di tengah protes atas kematian George Floyd.

    Kontroversi itu dimulai pada pagi hari 30 Mei, ketika aktivis pro-kehidupan (pro-life) Bevelyn Beatty dan Edmee Chavannes tiba di trotoar di depan Margaret Sanger Center Planned Parenthood di Manhattan, Live Action melaporkan.

    Planned Parenthood telah menyiapkan barikade di kedua sisi pintu masuk, yang memungkinkan para pasien memasuki klinik dari jalan.

    Baca juga: Aktivis Pro-Choice Mendesak Trump Untuk Izinkan 'Aborsi Melalui Surat' selama Pandemi COVID-19


    Meskipun ilegal di New York City untuk memblokir pintu masuk ke klinik aborsi, Beatty dan Chavannes mengatakan mereka ada di sana untuk menasihati para wanita dan tidak menghalangi atau melecehkan siapa pun, Live Action melaporkan. Kedua wanita itu sedang berdiri di dalam barikade, meskipun cukup lebar untuk memungkinkan banyak orang lewat.

    Planned Parenthood kemudian memanggil polisi.

    “[Planned Parenthood] tidak mengikuti pembatasan sosial, ingatlah – orang yang sedang berdiri denganku sebenarnya tinggal bersamaku sehingga kita tidak perlu mengikuti pembatasan sosial. Tetapi polisi mengatakan kami melanggar pembatasan sosial dan satu-satunya yang seharusnya ada di sana adalah orang-orang yang bekerja di sana," kata Beatty kepada Live Action News. "Dan kami memberi tahu mereka bahwa kami tidak sedang bergerak karena itu adalah trotoar umum dan kami berhak berada di sana. Mereka mungkin ada di sana karena mereka bekerja untuk Planned Parenthood, tetapi kami bekerja untuk Yesus sehingga selama ini adalah trotoar umum, kami dapat berada di sini."

    Polisi menangkap kedua wanita itu karena gagal membubarkan diri," lapor Live Action.

    "Kami sudah berada di klinik itu selama beberapa waktu untuk membela kehidupan anak-anak dan membawa Injil kepada para wanita ini karena mereka membutuhkan bantuan begitu juga dengan bayi-bayi tersebut. Dan kami merasa COVID telah digunakan secara strategis untuk mendorong sebuah prasangka terhadap kaum abolisionis," kata Beatty. "Kami pro-kehidupan tetapi kami abolisionis. Kami merasa itu hanya alasan lain Walikota [Bill] de Blasio dan Gubernur [Andrew] Cuomo dapat mendorong agenda ini karena kenyataannya adalah ini: Bagaimana pentingnya aborsi? Bagaimana toko-toko tutup dan kita tidak bisa makan di Red Lobster dan kita tidak bisa pergi ke gereja atau persekutuan tetapi kalian masih bisa pergi dan membunuh seorang bayi?"

    Baca juga: 5 Pekerja Aborsi Berhenti, 738 Bayi Yang Belum Lahir Diselamatkan Selama Kampanye '40 Hari Untuk Hidup'


    Beatty mengatakan kepada Fox News bahwa penangkapan mereka adalah "pernyataan yang jelas" tentang "prasangka" kota itu.

    "Sekarang terang-terangan," katanya.

    Kata Chavannes, "Gereja-gereja ditutup di New York City tetapi tempat ini terbuka?"

    Baca juga: Setelah 30 Tahun, Seorang Ibu Terkejut Temukan Bayi yang Diaborsinya Masih Hidup

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Berdiri di Depan Klinik Aborsi untuk Membela Hak Hidup Bayi-Bayi, 2 Aktivis Pro-Life Ditangkap Polisi di New York"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel