Recent Posts

    Bayi Meninggal Selama 20 Menit Dihidupkan Kembali oleh Iman


    Hannah Sheriff pergi bersalin ketika menyadari ada sesuatu yang salah dan dia harus pergi ke ruang operasi untuk operasi caesar darurat. Ketika dokter membedahnya, rahimnya berdarah dengan parah dan detak jantung bayi terus menurun hingga berhenti.

    Setelah 10 menit CPR yang kritis, peluang bayi Uriah untuk bertahan hidup telah hilang, tetapi tim itu tidak menyerah. Bayi itu akhirnya mendapatkan denyut nadi, tetapi pada titik ini, ia telah tanpa oksigen atau aliran darah selama 20 menit.


    Para dokter segera mengintubasi dan menyiapkan bayi itu untuk dibawa terbang ke Texas Health Presbyterian, sebuah rumah sakit dengan 80 mil jauhnya. Jacob sang ayah harus meninggalkan Hannahnya untuk pulih dari operasi dan pemutusan ari-ari yang secara tiba-tiba, dan bergegas membawa bayi laki-lakinya ke helikopter.

    Bayi itu mulai kejang ketika dia tiba di rumah sakit dan ditempatkan di ICU. Baby Uriah kemudian didiagnosis menderita kerusakan otak ensefalopati hipoksia-iskemik yang disebabkan oleh kekurangan oksigen dan darah. Jacob diberitahu bahwa putranya kemungkinan besar akan mengalami kelumpuhan otak dan kejang-kejang terus menerus, dan mungkin tidak dapat berjalan atau berbicara, selama sisa hidupnya ...

    "Saya tidak bisa mengendalikan apa pun kecuali saya bisa mempercayai Tuhan. Saya tidak merasakan seperti hal yang emosional. Itu adalah tekad dan komitmen yang akan saya percayakan kepada Tuhan," kata sang ayah yang setia.

    Bayi itu mulai mengalami kejang meskipun sudah diberikan obat. Tapi kemudian malam itu, matanya terbuka. Jacob terdorong, bersama dengan perawat, mereka berdua dengan sungguh-sungguh memohon kepada Tuhan untuk menyembuhkan bayi Uriah sepenuhnya.

    Perawat, Latricia Bell, bersaksi tentang mukjizat yang disaksikannya, "Saya merasakan kehangatan. Setiap rambut di tubuh saya berdiri. Saya tahu bahwa saya ada di hadirat Tuhan. Dia ada di sana pada saat itu. Saya melihat ke monitor dan tidak ada lagi kejang. Itulah akhirnya!" serunya.

    Baca juga: Kembar Prematur yang Divonis Peluang 0% Untuk Bertahan Hidup Kini Berkembang Pesat


    Malam itu pasangan itu meminta gereja mereka dan teman-teman serta keluarga mereka untuk berdoa bagi Uriah. Selama beberapa hari berikutnya, kondisi Uriah sangat membaik dan dapat bernapas sendiri, dan sudah bisa keluar dari rumah sakit tiga minggu kemudian.

    Setahun kemudian, Uria mencapai semua tonggak perkembangannya meskipun diprediksi kemungkinan akan mengalami keterlambatan perkembangan. Ahli saraf juga memberikan kesaksian tentang mukjizat ini, dengan mengatakan, "Saya memiliki beberapa kasus lain di mana orang-orang menjadi sembuh total. Dan saya akan memberitahumu bahwa dia adalah salah satunya."

    Hari ini, Uriah adalah bocah lelaki yang sehat, energik, dan bahagia seperti yang mereka doakan. Dia memang anak yang ajaib - Puji Tuhan!

    Baca juga: 'Saya Meninggal dan Kembali Lagi', Kata Anak Berusia 12 Tahun Yang Selamat Dari COVID-19

    (Sumber: Gospeletters)

    Belum ada Komentar untuk "Bayi Meninggal Selama 20 Menit Dihidupkan Kembali oleh Iman"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel