Recent Posts

    'Aku Sangat Bersyukur': Charles Billingsley Bertahan 24 Hari Bertempur Melawan Coronavirus


    Penyanyi Kristen dan pemimpin ibadah Charles Billingsley memuji rahmat Tuhan karena menyembuhkannya dari virus corona dan menjaga keluarganya tetap sehat setelah cobaan tiga minggu yang membuatnya menghadapi kemungkinan kematian.

    "Dokter saya memberi tahu saya ... 'Jika Anda tidak dalam kondisi yang layak Anda akan mati,'" Billingsley mengatakan kepada acara radio Rick dan Bubba minggu ini.


    Semua total, pertarungannya dengan coronavirus berlangsung 24 hari. Dia mulai merasakan gejala-gejalanya pada malam 27 Maret, malam di saat dia menikmati makan malam ulang tahun bersama istrinya. Berpikir itu hanya demam ringan, dia bermain golf pada hari berikutnya dan mengambil bagian dalam kebaktian gereja online hari Minggu, 29 Maret. Menjelang malam itu, demamnya telah meningkat.

    Dia mengisolasi dirinya sendiri. Untuk minggu berikutnya, demamnya sekitar 102-103 derajat.

    "Dan entah bagaimana, atas karunia Tuhan, keluarga saya tetap negatif sepanjang waktu," kata Billingsley.

    Tapi Billingsley jauh dari sehat. Bahkan, kondisinya semakin memburuk setelah minggu pertama itu, dan ia dirawat di rumah sakit.

    "Pengujian darah saya dan hal-hal lainnya berada di luar grafik," katanya. "... Ini adalah virus yang sangat kejam. Dia menyerang Anda secara neurologis dan fisik."

    Baca juga: 'Tuhan Memberi Aku Sebuah Jantung Baru': Pendeta Selamat dari Transplantasi Jantung di Tengah Pandemi


    Dia menghabiskan dua malam di rumah sakit. Pada hari terakhirnya, dia berkata bahwa dokter memberi tahu dia, "Tes darahmu sebenarnya lebih buruk hari ini daripada kemarin." Dia memberinya pilihan untuk pergi dan pulang, tetapi memperingatkannya bahwa paru-parunya akan berhenti. Jika itu terjadi, "Anda tidak akan kembali ke sini ... Anda akan mati," kenang Billingsley.

    Dia mengatakan kepada dokter: "Saya pikir saya bersedia mengambil kesempatan itu".

    "Aku pulang dan hanya berdoa untuk mukjizat," katanya kepada Rick dan Bubba.

    Dia mendapat manfaat dari memiliki terapi oksigen di rumah. Beberapa hari kemudian, dia akhirnya pulih.

    "Saya tidak pernah harus menggunakan ventilator. Saya tidak pernah harus ... melewati semua langkah yang harus dilalui begitu banyak orang," kata Billingsley.

    Pertempuran dengan virus corona telah mengubah pandangannya tentang kehidupan, katanya.

    Baca juga: Pria yang Hampir Mati Otak Ini Mengatakan Pemulihan Ajaibnya Adalah Bukti Tuhan Itu Nyata


    "Itu adalah panggilan kesadaran yang nyata bagi saya – betapa bersyukurnya saya seumur hidup ... Tetapi juga betapa pentingnya untuk berolahraga dan menjadi bugar dan ... hanya melakukan hal-hal yang perlu Anda lakukan. Karena Anda tidak pernah tahu kapan sesuatu seperti ini akan menimpa Anda.… Saya tidak pernah pilek dalam tiga tahun."

    "... Aku sudah belajar banyak pelajaran dan aku sangat bersyukur bisa keluar di sisi lainnya."

    Billingsley adalah seorang pendeta yang mengajar di Thomas Road Baptist Church di Lynchburg, Virginia, dan seorang profesor di Pusat Musik dan Ibadah Liberty University. Dia baru saja merilis album terbarunya, I Was Made for This.



    (Sumber: Christianheadlines)

    1 Komentar untuk "'Aku Sangat Bersyukur': Charles Billingsley Bertahan 24 Hari Bertempur Melawan Coronavirus"

    1. Haleluya ...puji Tuhan Yesus ..
      Kesembuhan dari covid 19..atas diri
      Hambanya bpk Charles ..melalui kesembuhan ini nama Tuhan Yesus ditinggi kan Amin ..
      Tuhan Yesus Memberkati ..rm

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel