Recent Posts

    Untuk Cegah Penularan COVID-19, Benjamin Netanyahu Usulkan Setiap Warga Israel Dipasang Sensor


    Ketika Israel mulai dibuka kembali secara bertahap, beberapa langkah kontroversial sedang diusulkan dalam perang berkelanjutan melawan COVID-19.

    CBN News melaporkan bahwa Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah menyarankan pemasangan sensor pada orang-orang – termasuk dan dengan penekanan pada anak-anak – untuk mencegah kontak erat di antara warga Israel.

    Dalam pidatonya minggu lalu, Netanyahu berbagi bahwa dia "berbicara dengan kepala teknologi kami untuk menemukan langkah-langkah yang baik dari Israel, seperti sensor."

    Sensor, katanya, akan diaktifkan ketika orang terlalu dekat satu sama lain.


    "Setiap orang, setiap anak – saya menginginkannya pada anak-anak pertama – akan memiliki sensor yang akan membunyikan alarm ketika Anda terlalu dekat, seperti yang ada di mobil," Netanyahu menambahkan, menurut Jerusalem Post.

    "Saya tidak tahu apakah ini mungkin," lanjutnya, "Kami sedang memeriksa ini, kami sedang mencoba ini, tetapi kami dapat melalui berbagai cara menjaga [terhadap] transmisi corona."

    Dalam sebuah pernyataan kepada Ynet, pakar ketahanan cyber Einat Meron mencatat beberapa kekhawatiran tentang fungsi sensor pada manusia.

    "Secara teoretis, saya mendapatkan ide di baliknya. Namun meskipun microchip yang peka terhadap jarak seperti itu, ada pada kendaraan, itu berbeda pada manusia."

    Meron melanjutkan, "bunyi bip memberi tahu saya bahwa saya dekat dengan seseorang tidak cukup. Siapa bilang itu akan mengubah apa pun? Saya akan semakin dekat."

    Meron juga mencatat bahwa sensor tidak akan berfungsi untuk anak-anak yang kembali ke sekolah.

    Baca juga: Tim Israel Mendesain Vaksin yang Menargetkan Kelemahan Terbesar COVID-19


    "Akan sulit untuk melakukannya kepada lebih dari satu juta anak sekolah yang kembali ke lembaga pendidikan mereka untuk memastikan satu siswa duduk pada jarak dua meter dari yang lain. Itu fiksi dan berbahaya," jelasnya.

    Kekhawatiran lain adalah pedofil dapat menggunakan informasi sensor untuk menguntit anak-anak.

    "Jika informasi dengan lokasi anak-anak diunggah ke internet, seorang pedofil dengan pengetahuan dunia maya dapat menyerang sistem dan membuntuti mereka di luar sekolah mereka, mengikuti mereka dan distribusikan informasi itu di platform lain," Meron memperingatkan, menurut Jerusalem Post.

    "Bisakah negara bertanggung jawab untuk itu?" dia bertanya.

    Menanggapi komentar Meron, kantor Perdana Menteri menegaskan bahwa data microchip "tidak dapat diimplementasikan melalui basis data, tetapi melalui teknologi sederhana yang memberi tahu [warga] tentang jarak mereka."

    Baca juga: Ilmuan NIH: 'Vaksin Akan Tersedia Untuk Para Medis di Musim Gugur & Tersedia Untuk Masyarakat Dunia di Musim Semi'


    "Ini adalah pilihan sukarela yang dirancang untuk membantu anak-anak menjaga jarak," kantor menambahkan.

    Dengan cara yang sama, Badan Keamanan Israel Shin Bet diizinkan untuk melacak ponsel mereka yang terinfeksi COVID-19 untuk membuat orang-orang yang berhubungan dengan orang yang terinfeksi berhati-hati.

    Pengadilan Tinggi kemudian menegaskan bahwa undang-undang harus disahkan untuk mengatur pelacakan tersebut.

    Selasa lalu, perpanjangan tiga minggu pelacakan telepon disetujui oleh subkomite dinas rahasia Knesset.

    Baca juga: 'Terobosan Besar': Israel Ungkap Obat Coronavirus Siap Diproduksi


    Saat ini ada lebih dari 16.000 kasus COVID-19 di Israel dengan sekitar 250 kematian dilaporkan. Tingkat infeksi tampaknya menurun di negara ini.

    Sejauh ini, mal, tempat gimnastik dan pasar telah diberi izin untuk membuka kembali sesuai dengan pemeriksaan suhu dan pedoman jarak sosial.

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Untuk Cegah Penularan COVID-19, Benjamin Netanyahu Usulkan Setiap Warga Israel Dipasang Sensor"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel