Recent Posts

    Tanggapan Orang-Orang Kristen Atas Kematian Tragis George Floyd


    Para pemimpin Kristen dan selebriti Kristen terkenal mengungkapkan kesedihan dan menyerukan keadilan setelah kematian seorang pria kulit hitam tak bersenjata di Minneapolis.

    Dalam sebuah posting Instagram, aktris dan penulis Candace Cameron Bure menulis bahwa hatinya "hancur."

    "Sebagian besar dari Anda datang ke halaman saya untuk konten yang bahagia, meneguhkan, dan positif. Tetapi malam ini, hati saya hancur karena ketidakadilan rasial yang telah terjadi sejak lama dan terus terjadi hari ini," katanya.


    Foto yang dia posting dengan pesannya adalah gambar digital dari George Floyd, pria yang meninggal setelah seorang polisi kulit putih menekan lututnya ke leher Floyd. Gambar yang diposting Bure berbunyi #JusticeForFloyd.

    "Kami adalah satu ras, ras manusia. Saya berdoa untuk negara ini dan dosa kita semua. Saya berdoa memohon belas kasihan Tuhan. Saya berdoa untuk keadilan," katanya.



    CBN News melaporkan bahwa penulis dan pembicara Beth Moore menulis di halaman Twitter-nya, meminta "sesama orang kulit putih" untuk mencari keadilan bagi semua.

    "Rekan-rekan orang kulit putih yang menginginkan orang-orang kulit hitam Amerika & PoC untuk menerima keadilan yang sama & agar supremasi kulit putih yang mengerikan dibongkar, angkat bicara. Jangan rapuh. Anda tahu apa yang benar," cuitnya.


    "Apa yang ingin saya katakan kepada Anda adalah ini: berani. Ini tentang kesusilaan manusia. Martabat. Kejujuran. Kebenaran. KEADILAN. Tangguh dan terima bahwa Anda akan tidak disukai untuk sesuatu. Jadikan sesuatu yang diperhitungkan. Mari kita menjadi generasi yang tidak bisa dibungkam oleh intimidasi atau kelelahan."


    Franklin Graham juga merilis sebuah pernyataan, mengatakan dia "muak" dan bahwa tindakan petugas polisi itu "tidak bisa ditolerir."



    Pendiri Pulse Christian Ministry Nick Hall juga mengkritik perilaku petugas polisi.

    "Kemarin (Floyd) meninggal secara tidak perlu di tangan petugas polisi yang tampaknya lebih berniat menampilkan kekuatan mereka, daripada mengikuti kode mereka untuk melindungi dan melayani," tulis Hall di Instagram.

    Baca juga: Pendeta yang Baru Menikah, Penatua Gereja Ditembak Mati di Rumah Mereka




    Artis hip hop Kristen Lecrae menyebut insiden itu "jahat."

    "Apa yang kami alami di sini sekarang di dunia ini adalah kejahatan murni yang tidak tercemar," kata Lecrae di Instagram. "Tidak ada cara lain untuk mengartikulasikannya. Itu jahat."

    Lecrae juga memohon pengikutnya untuk menjadi bagian dari perubahan positif menuju keadilan dan kesetaraan.

    Merujuk pada Mazmur 137, ia berkata, "Kita harus marah, tetapi di tengah-tengah kemarahan kita, kita harus memastikan bahwa kita konstruktif. Kemarahan konstruktif versus kemarahan destruktif."

    Dia terus mencatat bahwa sementara beberapa orang pasti akan menyerang dengan cara yang merusak, penting untuk tidak "membiarkan kejahatan menang."

    Baca juga: Penjaga Gereja, 88 Tahun, Tewas Dalam Serangan Pisau yang Mengerikan


    "Rasisme dan penindasan menang ketika kebencian dan kepahitan berakar di hatimu," tambahnya.

    Lecrae menyimpulkan dengan meminta para pengikutnya untuk "menggunakan [kemarahan itu] untuk berdoa, untuk perubahan kebijakan [dan] untuk program-program yang bisa kita libatkan untuk mengubah cara segala sesuatunya sekarang."







    A post shared by lecrae (@lecrae) on


    Baca juga: Pekerja Pos, Anggota Dewan Gereja Ditembak Mati oleh Penduduk yang Marah Karena Tidak Menerima Cek Stimulus Coronavirus

    (Sumber: Christianheadlines)

    1 Komentar untuk "Tanggapan Orang-Orang Kristen Atas Kematian Tragis George Floyd"

    1. melalui kematiaan bpk George Floyd
      keadaan menjadi lebih baik lagi ..tidak ada perbedaan ,krn didalam
      Tuhan Yesus kita sama dan bersaudara ..Amin ...rm

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel