Recent Posts

    Setelah 30 Tahun, Seorang Ibu Terkejut Temukan Bayi yang Diaborsinya Masih Hidup


    Ketika ibu dari Melissa Ohden meninggalkan klinik aborsi lebih dari 30 tahun yang lalu, dia pikir janinnya telah dibuang dengan benar.

    Saat itu, dia adalah seorang mahasiswi berusia 19 tahun dan diberitahu bahwa bayi dalam kandungannya akan merusak hidupnya. Dia ditekan untuk "mengakhiri kehamilannya" dengan cepat dan "nyaman," dan dia mengikuti saran mereka, menurut video testimonialnya di saluran YouTube Eternal Word Television Network.

    Tetapi bayi Melissa tidak meninggal oleh larutan garam dari air beracun yang disuntikkan ke dalam kantong ketuban untuk membunuhnya. Dia dikeluarkan dari rahim dalam keadaan masih hidup.


    Berat badan Melissa kurang dari tiga pound. Setelah para perawat merawatnya dengan perawatan di rumah sakit, ia diadopsi di keluarga yang penuh kasih.

    "Tuhan punya rencana," katanya.

    Hari ini Melissa sudah menikah dan menjadi kritikus aborsi yang terang-terangan telah bersaksi di depan Kongres. Dia mendokumentasikan uji coba dan kerja keras untuk menemukan kebenaran asal usulnya dalam buku, You Carried Me: A Daughter's memoir.

    Melissa dan suami

    Pada usia 14, Melissa diberitahu tentang dia diadopsi. Tetapi berita bahwa ibu kandungnya telah mencoba membunuhnya menghantamnya seperti tsunami. Emosi negatif mulai berakar.

    Di bawah penolakan yang keras akan ibu kandungnya, Melissa memburuk dan tidak terkendali dengan bulimia, alkohol, dan seksualitas — semua mekanisme untuk mengatasi rasa sakit yang sebenarnya.

    Baca juga: Aktor 'Twilight' Bersyukur Atas Iman Kristennya Bahkan Setelah Pengalaman Tragis


    "Hal tersebut benar-benar menghancurkan hidup saya," katanya. "Saya tidak ingin orang lain tahu betapa sakitnya diriku."

    Bagaimana dia memutus siklus penghancuran diri?

    "Itu adalah kasih karunia Allah yang menyelamatkan saya," katanya. "Saya harus rela bangun dan berkata, 'Saya tidak akan melakukan itu lagi'".

    Ketika dia tumbuh, menikah, dan memiliki anak, Melissa terus memikirkan ibu kandungnya. Siapa dia? Dalam keadaan apa dia menggunakan prosedur sedrastis itu? Seperti apa dia?

    Dia memulai sebuah pencarian untuk menemukan ibunya.

    "Saya mencintainya," katanya. "Cintaku untuknya semakin dalam dari tahun ke tahun. Sekarang saya tahu kebenaran bagaimana dia dipaksa melakukan aborsi."

    Awalnya melalui surat-menyurat, dia mulai mengenal ibunya, dan dia mulai memahami dan memaafkan ibunya, yang menderita 30 tahun rasa bersalah yang menyakitkan, menyembunyikan ingatan menyakitkan tentang membunuh anaknya sendiri.

    Perjalanannya membawanya merangkul ibunya dan merasakan empati untuk semua wanita yang merasa terpojok ke dalam aborsi, katanya.

    Dia percaya bahwa melahirkan anak adalah hadiah dari Tuhan yang orang-orang jahat coba hancurkan. "Ini adalah sebuah kisah cinta yang ditulis Tuhan dan manusia berusaha untuk menulis ulang seluruh kisah itu dan kisah Tuhan menang pada akhirnya," jelasnya.

    Baca juga: 5 Pekerja Aborsi Berhenti, 738 Bayi Yang Belum Lahir Diselamatkan Selama Kampanye '40 Hari Untuk Hidup'


    Melissa akhirnya bertemu ibunya secara langsung. Mereka menghabiskan bertahun-tahun surat-menyurat, berbagi, dan belajar tentang satu sama lain.

    Pertemuan terakhir mereka membangkitkan emosi yang kuat.

    Pertemuan Melissa dan ibunya

    "Itu semua yang saya bisa harapkan dan lebih banyak untuk diketahui bahwa dia menghabiskan lebih dari 30 tahun hidupnya percaya bahwa saya telah meninggal di rumah sakit," kata Melissa. "Anda tahu bagaimana dia menderita penyesalan dan rasa bersalah yang luar biasa. Kemudian memiliki kesempatan untuk mengetahui bahwa anaknya masih hidup dan mencintainya dan telah memaafkannya dan bisa bertemu secara langsung, ya kegembiraan saya adalah untuknya. Hal Itu mengubah hidup."

    Baca juga: Ibunda Cristiano Ronaldo: "Saya Ingin Menggugurkannya, Tapi Tuhan Mengatakan Jangan"

    (Sumber: Godreports)

    1 Komentar untuk "Setelah 30 Tahun, Seorang Ibu Terkejut Temukan Bayi yang Diaborsinya Masih Hidup"

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel