Recent Posts

    'Semuanya Dimulai Bersama Yesus': Pastor Tony Evans Mendorong Persatuan Gereja Melalui Kristus di Tengah Masa-Masa yang Tidak Pasti


    Seperti kebanyakan dari kita, Dr. Tony Evans sedang beradaptasi dengan normal baru pembatasan sosial, akibat penyebaran COVID-19. Dia sedang berkhotbah kepada sebuah jemaat yang sangat dia kasihi, tetapi bukan dari mimbar tempat dia biasanya berdiri, sebaliknya, dia berkhotbah dari "mimbar rumah"-nya ... di tengah ruang tamunya.

    Meskipun begitu banyak perubahan, Dr. Evans sedang mempertahankan keakraban itu dengan melakukan sesuatu yang ia lakukan yang terbaik — langsung kepada orang-orang dan memberitakan firman Allah.

    Dalam sebuah wawancara duduk yang jarang dilakukan, Dr. Evans dengan ramah mengizinkan kami mengakses ke normal baru lainnya, berjalan melalui kesedihan karena kehilangan istrinya Louis.


    Desember lalu, Evans kehilangan wanita yang dicintainya dan disayangi selama hampir 50 tahun mereka menikah. "Saya mengambil satu hari pada suatu waktu, perasaanku itu seperti roller coaster yang menanjak naik dan turun bukit," katanya kepada Christian Headlines.

    Anda dapat mengetahuinya dari suaranya bahwa ada kesedihan yang mendalam, namun pada saat yang sama, Anda merasakan kekuatan yang hanya berasal dari memiliki Tuhan sebagai pusat kehidupannya. "Aku harus tetap di jalur tidak peduli di bukit mana aku berada," tegasnya.

    Setelah mendapat hak istimewa untuk mewawancarai semua keempat anak berpengaruh Dr. Evlaians, satu hal yang telah mereka semua bagikan adalah bahwa ayah mereka adalah seorang yang beriman dan teguh dalam panggilannya untuk melaksanakan Firman Tuhan.

    Berbagi sebuah pesan selama masa-masa sulit adalah sesuatu yang telah ia lakukan secara konsisten. Ketika kita mengetahui negara kita dalam masa ketegangan ini, Dr. Evans menantang gereja untuk bersatu. Dia mendesak tubuh Kristus untuk bersatu sebagai orang-orang percaya di sekitar Firman Allah, karena dalam firmann-Nya, "Semuanya dimulai bersama Yesus."

    Menurut Evans, dan sebuah tema dari buku barunya Stronger Together, Weaker Apart, kita harus bersatu dan membawa dampak positif bagi sebuah budaya yang sangat membutuhkannya. Evans telah menulis lebih dari 100 buku, dan ketika ditanya, mengapa dia merasa perlu untuk menulis buku ini, dia cepat mengatakan, "Saya khawatir bahwa kita membiarkan budaya menentukan sistem nilai kita sebagai sebuah gereja, dan itu seharusnya sebaliknya."

    Baca juga: Tuhan Menggunakan COVID-19 Untuk 'Memangkas Gereja', Kata Francis Chan


    Dr. Evans percaya bahwa para pengikut Kristus harus bersatu dan memegang teguh panggilan yang Tuhan berikan kepada kita - membentuk budaya menjadi lebih baik.

    Jadi bagaimana seseorang dengan bertahun-tahun di belakangnya tetap berpengaruh di dunia yang selalu mencari hal baru berikutnya?

    Evans menjawab pertanyaan saya dengan kedipan mata yang kocak. "Anda mencoba mengatakan saya sudah tua?" tanyanya sebelum tertawa kecil dan melanjutkan, "Saya percaya Tuhan memilih saya karena berbagai macam tempat yang telah menjadi bagian dari hidupku. Saya telah diberi kesempatan untuk melihat bagaimana mereka [orang-orang di tempat-tempat ini] bekerja bersama. Saya juga berkomitmen secara Alkitabiah untuk Injil."

    Evans telah menginjakkan kaki di banyak tempat, memberinya perspektif seperti beberapa lainnya. Namun kemurnian pesan Injil telah menjadi garis keturunannya, tidak peduli tempat, orang, atau subjeknya, semuanya kembali ke fondasinya di dalam Kristus dan pemahamannya dan kepercayaannya akan Firman Allah.

    "Saya percaya pada apa yang Tuhan katakan," Evans menegaskan sebelum merujuk Yohanes 17: 22-23 yang menyoroti seruan pada kehidupan Evans untuk bekerja menuju persatuan. Tulisan suci menyerukan agar orang-orang percaya bersatu dan menjadi satu dengan Bapa dan satu sama lain.

    Baca juga: Kanye West Bergabung Dengan Gereja Bagikan 350.000 Makan Gratis Selama Pandemi Coronavirus


    "Bagi saya, Dr. Martin Luther King adalah seorang model dari seseorang yang membangun jembatan dengan orang lain dan mengubah suatu bangsa," Evans berbagi.

    Dia percaya, bahwa kita telah diberikan proklamasi ilahi yang sama ini untuk membangun jembatan dengan orang lain hari ini. Bahkan dengan mereka yang kita mungkin tidak setujui. Sebuah dakwaan keras diberikan mengingat bahwa ada banyak postulat polarisasi dan sudut pandang politik — bahkan di dalam gereja.

    Di tengah-tengah kehidupan normalnya yang baru hari ini, buku ini membawa kita semua ke arah normal Firman Allah yang abadi, dan persatuan dengan tubuh Kristus. "Buku ini sedikit berbeda dari yang lain karena penekanannya pada persatuan, doa, dan peperangan rohani," sesuatu yang Dr. Evans percaya tubuh Kristus perlu ambil bagian saat ini.

    Namun, seperti banyak dari khotbahnya, ia selalu menawarkan harapan. Berharap kepada pendengarnya bahwa melalui Kristus, semuanya menjadi mungkin. "Di mana mata Anda terfokus, akan menentukan apa yang Anda lihat," Pastor Evans membagikan.

    Ketika kita mengarahkan pandangan kita pada Kristus, Evan berbagi, sebuah realitas baru dapat terlahir.

    Baca juga: Para Penonton 'I Still Believe' Percaya kepada Kristus Saat Menonton di Rumah, Kata Sutradara

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "'Semuanya Dimulai Bersama Yesus': Pastor Tony Evans Mendorong Persatuan Gereja Melalui Kristus di Tengah Masa-Masa yang Tidak Pasti"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel