Recent Posts

    Respon Para Pendeta Atas Seruan Trump Agar Gereja Dibuka Kembali


    Ketika Presiden Trump berbicara kepada Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) tentang merilis sebuah panduan untuk membuka kembali rumah ibadat sebagai operasi penting, para Pendeta dan pemimpin injili menyatakan terima kasih dan meyakinkan bahwa ibadah akan dimulai lagi dengan kebijaksanaan.

    "Terima kasih Pak Presiden! @realDonaldTrump Anda selalu menolong orang-orang beriman!!!" Jentezen Franklin, penulis dan Pendeta senior Free Chapel, sebuah Gereja multi-situs yang berbasis di Gainesville, Georgia, menulis di Twitter.

    "Kami sangat menghargai ini. Kami akan menggunakan kebijaksanaan tentang membuka kembali tetapi itu adalah panggilan kami, bukan pemerintah!!!!" Franklin menambahkan.


    Pada konferensi pers hari Jumat, Presiden Trump mengatakan, "Atas arahan saya, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengeluarkan pedoman bagi komunitas beragama. Saya mengidentifikasi rumah-rumah ibadah ⁠ — Gereja, Sinagoge, dan Masjid ⁠ — sebagai tempat penting yang menyediakan ibadah penting."

    Trump juga mengatakan ia berencana untuk "menolak" Gubernur yang tidak mengizinkan Gereja untuk dibuka kembali. "Beberapa gubernur menganggap toko minuman keras dan klinik aborsi sebagai hal yang penting, tetapi meninggalkan gereja dan rumah ibadah lainnya ⁠— itu tidak benar. Jadi saya memperbaiki ketidakadilan ini dan menyebut rumah ibadat penting."

    Sependapat dengan Trump, Pendeta Samuel Rodriguez dari Gereja New Season di Sacramento, California, menulis, "Kesehatan rohani bangsa kita sangat penting. Gereja dapat dibuka kembali dengan aman dengan semua rekomendasi CDC tersedia."

    Rodriguez, Presiden Konferensi Kepemimpinan Kristen Hispanik Nasional, mengucapkan terima kasih kepada Presiden "karena secara federal mengakui kebenaran ini."

    "Terima kasih, Pak Presiden!" twit Greg Laurie, Pendeta Senior Harvest Christian Fellowship di Riverside, California. Pendeta megachurch itu juga menulis tentang wawancaranya dengan Sekretaris Negara Mike Pompeo, memberi tahu para pengikutnya bahwa wawancara eksklusif akan diputar selama Harvest At Home akhir pekan ini.

    Baca juga: Perintah Trump Kepada Semua Gubernur: 'Izinkan Gereja-Gereja Dibuka Sekarang'


    Pada hari Jumat, CDC mengakui bahwa "Jutaan orang Amerika merangkul ibadah sebagai bagian penting dari kehidupan. Bagi banyak tradisi agama, berkumpul bersama untuk beribadah adalah inti dari apa artinya menjadi komunitas iman," tetapi juga memperingatkan bahwa "pertemuan menghadirkan risiko untuk meningkatkan penyebaran COVID-19."

    Pastor Miles McPherson dari Rock Church di San Diego mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada The Christian Post bahwa dia senang "gereja akhirnya diakui sebagai hal yang esensial."

    "... Komunitas sering beralih ke Gereja lokal mereka di saat dibutuhkan. Tidak ada yang bisa menemukan 'harapan' di lorong pasar swalayan atau dengan duduk di restoran. Gereja mengkhususkan diri dalam menawarkan harapan dan dukungan spiritual melalui doa dan "Kami menantikan gereja-gereja di seluruh AS untuk dapat dibuka kembali dan memberikan harapan dan layanan yang sangat dibutuhkan bagi komunitas mereka," katanya.

    "Adapun hari Minggu ini, kita perlu sedikit lebih banyak waktu untuk memiliki hal-hal di tempat sehingga para peserta dapat beribadah dalam pengaturan jarak sosial. Kami akan terus mengikuti pedoman daerah yang dilaksanakan selama waktu ini. Kami berharap untuk beribadah bersama secara pribadi atas waktu yang diijinkan," McPherson menambahkan.

    Pdt. Johnnie Moore, seorang komisioner di Komisi Kebebasan Beragama Internasional A.S., menulis bahwa itu adalah fakta bahwa "sebenarnya hampir setiap Gereja, Sinagog & Masjid, dll. Telah sepenuhnya bertanggung jawab."

    Baca juga: COVID-19: Trump Mendesak Orang Amerika: 'Fokus Pada Doa, Tumbuhkan Hubungan Pribadi Dengan Tuhan'


    Dan mereka "AKAN BERTANGGUNG JAWAB, sengaja & sabar dalam pembukaan kembali," tambahnya. "Tapi, banyak yang tidak bisa. Sekarang, mereka bisa - pada waktu yang tepat. Terima kasih @POTUS karena memberi tahu Gubernur. Iman adalah layanan yang sangat penting."

    Gereja Prestonwood Baptist yang beranggotakan 40.000 orang di Plano, Texas, telah mengumumkan pembukaan kembali layanan pada akhir Mei.

    "Saya tidak ingin kembali terlihat seperti sebuah unit MASH," Jack Graham, Pendeta Senior Prestonwood, mengatakan kepada Faithwire. "Ketika orang-orang kembali, kami ingin itu menjadi pengalaman Prestonwood, pengalaman ibadah sejati."

    Dalam pedoman sementara, yang dirilis hari Jumat, CDC mendorong penggunaan masker oleh staf dan anggota di atas usia 2 tahun, dan bagi mereka yang tidak menderita penyakit pernapasan parah.

    Pedoman tersebut juga mengatakan bahwa barisan harus dihilangkan jika jarak 6 kaki antara jemaat tidak dapat dipastikan. Layanan dapat diadakan di luar atau area dengan ventilasi yang baik, direkomendasikan CDC.

    Baca juga: Beberapa Gereja Virginia Mulai Dibuka Kembali Namun Dengan Kapasitas 50 Persen


    Ini juga mendorong layanan tambahan sehingga jumlah jemaat tetap lebih rendah.

    CDC juga menyerukan "untuk sementara membatasi" pembagian benda apa pun yang sering disentuh, termasuk buku doa, nyanyian pujian, dan membagikan cawan.

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Respon Para Pendeta Atas Seruan Trump Agar Gereja Dibuka Kembali"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel