Recent Posts

    Ratusan Gereja California Direncanakan Dibuka Kembali pada 31 Mei Terlepas dari Perintah Gubernur


    Hampir 500 pendeta California sedang berencana membuka kembali gereja-gereja mereka terlepas dari apakah mereka memiliki persetujuan negara.

    "Gereja-gereja tidak akan meminta izin," kata pengacara kebebasan beragama Bob Tyler, yang sedang menasihati para pendeta, lapor CBN News.

    "Gubernur sedang duduk di sini sebagai seorang diktator, mengalahkan Konstitusi dan agak bergantung pada keadaan darurat ini selama dia bisa memegangnya," tambahnya.


    Tyler mencatat bahwa beberapa pendeta telah menandatangani petisi yang meminta Gubernur California Gavin Newsom untuk mengizinkan gereja-gereja adakan pertemuan jika mereka berkomitmen untuk mematuhi peraturan pembatasan sosial.

    Menurut petisi tersebut, para pendeta berkomitmen untuk membuka kembali pada 31 Mei karena itu adalah "Hari Pentakosta ... yang juga dikenal sebagai hari ulang tahun gereja Kristen." Tahun ini pada tanggal 31 Mei, menandakan "peringatan ke-1.990 dari Hari Pentakosta asli yang terjadi pada tahun 30 M.”

    "Kami menyatakan bahwa pada tanggal 31 Mei 2020, atau lebih cepat, kami akan melanjutkan ibadah bersama seperti yang diperintahkan dalam Ibrani 10: 24-25", tegas petisi tersebut.

    Menurut Tyler, para pendeta "berkomitmen untuk membuka kembali terlepas dari apa yang diputuskan oleh gubernur."

    Petisi ini juga menetapkan bahwa para pendeta juga berencana untuk menasihati Gubernur Gavin Newsom tentang rencana mereka untuk menghormati pedoman pembatasan sosial sementara masih bertemu secara pribadi bagi gereja.

    Baca juga: 'Semuanya Dimulai Bersama Yesus': Pastor Tony Evans Mendorong Persatuan Gereja Melalui Kristus di Tengah Masa-Masa yang Tidak Pasti


    Pastor Matt Brown dari Gereja Sandals di Riverside, yang menandatangani petisi tersebut, membagikan dalam sebuah video di situs web gereja bahwa gereja-gereja harus dibuka kembali karena ada "lonjakan depresi, bunuh diri, [dan] kecanduan narkoba," kemungkinan sebagai akibat dari isolasi.

    Presiden dari Christian college William Jessup University, Dr. John Jackson, juga mencatat perlunya kehadiran fisik manusia.

    "Kehadiran Tuhan penting, tetapi sentuhan juga perlu," katanya. "Saya menyukai teknologi tetapi itu bukan pengganti kehadiran fisik."

    Dia terus mencatat bahwa dia mempermasalahkan keputusan pemerintah untuk memprioritaskan bisnis tertentu di atas gereja.

    Baca juga: Tuhan Menggunakan COVID-19 Untuk 'Memangkas Gereja', Kata Francis Chan


    "Saya merasa sangat tidak pantas bahwa saya bisa pergi ke toko kelontong dan membeli sepotong roti dan bersama dengan semua jenis orang lain. Saya bisa pergi ke toko perangkat keras dan mendapatkan persediaan untuk pemeliharaan rumah saya, tetapi saya tidak bisa pergi ke gereja," kata Jackson.

    Namun, Hakim JohnMendez menolak gagasan itu dalam keputusannya, dengan mengatakan bahwa para pembeli yang pergi membeli barang tertentu berbeda dari pengunjung gereja yang mengelompok bersama.

    Sementara memuji kepatuhan gereja terhadap pemerintah, Dr. Russell Moore, presiden Southern Baptists' Ethics & Religious Liberty Commission, mengingatkan bahwa pemerintah harus memandang gereja sebagai hal yang esensial.

    "Menurutku bahwa gereja tidak seharusnya diperlakukan berbeda karena mereka adalah gereja," katanya.

    Baca juga: Pendeta Ini Diberhentikan Karena Menyebabkan Para Jemaatnya Menderita HIV / AIDS


    "Masalahnya itu haruslah aman dan jadi Anda memiliki beberapa area di mana gereja diperlakukan dalam kategori yang berbeda yang melihat gereja sebagai kurang penting daripada cara pengumpulan lainnya. Saya pikir itu adalah kesalahan nyata."

    Pada hari Jumat, Newsom telah mengizinkan pembukaan kembali tempat kerja "berisiko rendah" seperti toko pakaian, toko bunga, dan toko alat-alat olahraga di bawah tahap 2 dari rencana pembukaan kembali.

    Gereja-gereja, bagaimanapun, tidak akan dibuka kembali sampai tahap 3 dari rencana negara.

    Baca juga: Para Penonton 'I Still Believe' Percaya kepada Kristus Saat Menonton di Rumah, Kata Sutradara

    (Sumber: Christianheadlines)

    1 Komentar untuk "Ratusan Gereja California Direncanakan Dibuka Kembali pada 31 Mei Terlepas dari Perintah Gubernur"

    1. Klu 2000 thn tllu Yesus Nyata dpt mengusir Roh2 jahat dri babi ,dan menyembuhkan wanita dgn perdarahan berpuluh2tahun ,bahkan menghidup kan orng yg sdh mati 3h ...maka kita jg hrs yakin Yesus mampu mengusir bahkan memusnahkan virus Corona dri muka bumi ini .Tuhan kami ingin menyembah Mu ,kami rindu bersekutu di Rumah Suci Gereja Tuhan yg Kudus .Jauh kan la Tuhan Virus Corona yg akn mengganggu kami saat kami beribadah ke pd Mu .DlmNama Tuhan Yesus ,kami dtng menyembah ,bersyukur dan memuliakan Nama Mu .Lindungi lah kami Tuhan Yesus dri Virus Corona ini..Haleluya Amiiiin!"

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel