Recent Posts

    Pria yang Hampir Mati Otak Ini Mengatakan Pemulihan Ajaibnya Adalah Bukti Tuhan Itu Nyata


    Pria asal Nebraska, T. Scott Marr, tahu bahwa Tuhan itu nyata. Para dokter tidak punya harapan lagi untuk pasien yang hampir mati otak ini. Bahkan, dia seharusnya meninggal setelah mereka mencabut alat bantunya. Hanya saja, dia tidak meninggal. Sekarang disebut "pria ajaib," Scott membuat pemulihan yang luar biasa sebagai gantinya!

    Sehari setelah ulang tahun ke-61 T. Scott Marr, putra Scott menemukannya tidak responsif di tempat tidur di rumah mereka di Nebraska, meskipun masih bernafas. Ambulans membawa Scott ke rumah sakit tempat para dokter memberinya dukungan hidup dalam perawatan intensif.


    Tes menunjukkan tanda-tanda stroke parah. Hari berikutnya, Scott tidak menjadi lebih baik dan dokter mengatakan dia menderita pembengkakan otak besar.

    "Kami berpikir bahwa ini bukan proses yang dapat dipulihkan," kata Dr. Rebecca Runge dari Methodist Hospital.

    Dokter memberi tahu anak-anak Scott Marr bahwa tidak ada lagi yang bisa mereka lakukan untuk ayah mereka yang hampir mati otak.

    "Dia selalu berkata, 'Saya tidak pernah ingin kalian melihatku berbaring di ranjang rumah sakit, berbaring di panti jompo,'" putri Scott, Preston Marr, menjelaskan.

    Jadi, ketika para dokter memutuskan untuk mencabut alat bantunya, semua orang mengira itu adalah akhir hidupnya.

    Baca juga: Jantung Berhenti Selama 15 Menit, Pendeta: 'Doa Menyelamatkan Hidupku'


    "Mereka memberi tahu kami bahwa dia sedang dalam perjalanan menuju kematian otak, jadi kami mengucapkan selamat tinggal sebelum ekstubasi (tindakan pencabutan pipa endoktrakea), semua monitor dimatikan dan kami menunggu di sisinya," kenang Preston.

    Tetapi Tuhan adalah Dia yang memiliki keputusan akhir. Dan Dia masih punya rencana untuk Scott!

    Ayah Mati Otak Alami Pemulihan Ajaib

    Anak-anak Scott, Preston, Lauren, Ryan, dan Drew, duduk di sekitar tempat tidur rumah sakit setelah dokter mematikan bantuan hidup. Mereka menangis, memegang tangan Scott, dan mengucapkan selamat tinggal. Mereka bahkan membuat janji untuk mulai merencanakan pemakamannya.

    "Kami pikir kami tidak akan pernah mendengar suaranya lagi, melihatnya membuka matanya, dan melihat siapa kami," kata Preston.

    Tetapi hari berikutnya, Scott masih hidup. Rumah sakit menelepon dan meminta anak-anak Scott untuk kembali.

    Baca juga: Dokter yang Terinfeksi COVID-19 Mengatakan Iman Kristennya Membuatnya Tetap Tenang (Video)


    Preston adalah yang pertama datang dan menyaksikan sesuatu yang ajaib.

    "Saya masuk hanya untuk berbicara dengannya seolah-olah kita telah bersama sepanjang waktu ini dan saya berkata "hai ayah dan dia tersenyum kepada saya dan saya benar-benar berpikir saya sedang bermimpi, itu adalah saat paling gila yang pernah ada," kenang Preston Marr.

    Preston meminta ayahnya untuk menggerakkan jempolnya, lalu dia lakukan. Lalu dia menyuruhnya menggoyangkan jari-jari kakinya. Scott juga melakukan itu.

    "Aku benar-benar harus menggosok mataku untuk memastikan itu benar-benar terjadi," Preston menjelaskan.

    Para dokter juga tidak bisa percaya. Mereka mulai melakukan lebih banyak tes dan ternyata Scott tidak menderita stroke sama sekali. Sebaliknya, ia memiliki kondisi langka yang disebut sindrom ensefalopati reversibel posterior.

    "Ini umumnya disebabkan oleh tekanan darah tinggi, tetapi ada banyak hal yang dapat menyebabkannya," kata Dr. Runge.

    Ayah yang Hampir Mati Otak Memuji Tuhan Untuk Pemulihan

    Scott Marr tidak ingat kehilangan kesadaran. Dia hanya ingat bangun di rumah sakit, dikelilingi oleh keluarga. Dan Scott, yang sekarang dengan penuh kasih sayang disebut "orang ajaib," tahu dia harus berterima kasih kepada Bapa Surgawi.

    Baca juga: Sempat Mati Karena Tenggelam, Bayi Berumur 22 Bulan Ini Hidup Kembali Karena Jamahan Tuhan


    "Semua ini pasti mukjizat dari Tuhan," kata Scott. "Saya tidak meninggal. Saya tidak harus meninggal. Saya kembali ke sini, dan saya berharap memberi orang kenyamanan dan harapan bahwa jika mereka, pada kenyataannya, melalui hal-hal seperti itu, itu adalah tempat yang aman."

    Dalam dua hari yang dihabiskannya tanpa sadar, Scott mungkin tidak ingat waktunya di rumah sakit. Tapi dia ingat visi yang dia miliki selama pengalaman mendekati kematiannya.

    Saat keluar, Scott ingat melihat ayahnya, yang meninggal dua tahun lalu. Scott melihat almarhum ayahnya berjalan di jalan.

    "Dia berkata, 'Apa yang kamu lakukan di sini?' Dan saya berkata, 'Saya ingin bekerja.' Dan dia berkata, 'Tidak ada pekerjaan di sini, kamu lebih baik pulang ke rumah,'" kenang Scott Marr.

    Menoleh kembali pada mimpi itu sekarang, Scott merasa yakin itu berarti waktunya di bumi belum selesai. Dia diberkati dengan lebih banyak waktu untuk dihabiskan bersama anak-anak dan cucunya.

    Scott masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan dalam pemulihannya tetapi kembali ke rumah dan semakin kuat. Dan pengalaman itu telah memberi Scott perspektif baru tentang imannya.

    Baca juga: Tumor Otak Pria ini Tiba-tiba Hilang Karena Doa, Dokter pun Heran


    "Saya bukanlah orang yang sangat religius. Saya tidak pergi ke Gereja setiap hari Minggu," kata Scott. "Tapi saya benar-benar percaya pada Tuhan. Saya percaya dengan sepenuh hati. Dan sekarang ini hanya bukti bagiku bahwa semua yang pernah kudengar adalah benar. Bahwa Dia mencintaiku. Bahwa Dia ada di sana untukku. Itu adalah keajaiban."



    Kesaksian Scott Marrs benar-benar luar biasa. Dan Tuhan jelas memiliki tujuan yang lebih besar untuk kehidupan pria ini!

    Baca juga: Petugas Polisi Tertembak di Dada Mengatakan Alkitab di Saku Selamatkan Nyawanya

    (Sumber: Godupdates)

    1 Komentar untuk "Pria yang Hampir Mati Otak Ini Mengatakan Pemulihan Ajaibnya Adalah Bukti Tuhan Itu Nyata"

    1. Dasyat n luar biasa ,kesaksiaan opa
      Scott , apa yg tdk mungkin bagi manusia ,tp mungkin bagi Tuhan Yesus
      Tuhan Yesus Memberkati opa scott ..rm

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel