Recent Posts

    Presiden Trump Peringatkan: 'Amerika Hancur Jika Gereja Tidak Dibuka Kembali'


    Presiden Donald Trump mengatakan bahwa dia ingin Gereja-gereja dibuka kembali secepat mungkin karena mereka sangat penting bagi "jiwa" yang dia yakini jika mereka tetap tutup selama pandemi virus corona, maka "Anda akan menghancurkan negara."

    "Kami ingin mereka (Gereja) dibuka kembali. Maksud saya secara harfiah, saya baru saja menutup telepon dengan CDC dan saya berbicara tentang Gereja. Saya berkata, "Saya ingin Gereja dibuka." Dan orang-orang ingin Gereja dibuka, dan saya pikir Anda akan segera mendapatkan sesuatu dari CDC. Kami ingin mendapatkan Gereja kami kembali dan negara kami akan kembali," kata Trump kepada wartawan dalam sebuah pertemuan meja bundar para pemimpin Afrika-Amerika di Michigan, Kamis.

    Baca juga: Perintah Trump Kepada Semua Gubernur: 'Izinkan Gereja-Gereja Dibuka Sekarang'


    Dia mengatakan sementara penutupan di seluruh negara bagian yang dimulai pada bulan Maret membantu mencegah hingga 2,5 juta orang meninggal, "sekarang saatnya bagi negara kita untuk buka kembali."

    "Saya pikir Anda akan mulai dengan Gereja, saya pikir Anda akan mulai dengan beberapa negara lain yang sangat tahan. Anda punya banyak, sayangnya dalam hal ini gubernur Demokrat, saya pikir mereka pikir itu politik yang baik untuk tetap tutup. Tetapi apa yang mereka lakukan? Mereka melukai diri mereka sendiri. Saya tidak berpikir itu adalah politik yang baik. Mereka melukai diri mereka sendiri. Mereka melukai negara mereka dan itu tidak baik," kata Trump.

    "Saya pikir mereka sedang dipaksa untuk dibuka, terus terang. Orang-orang ingin keluar. Anda akan menghancurkan negara jika tidak. Dan saya pikir mereka melihatnya sebagai sebuah pertanyaan November yang mungkin. Ini bukan pertanyaan November, itu terjadi sangat buruk bagi mereka," tambahnya, menyinggung pemilihan umum mendatang.

    Ketika ditanya apakah ia memprioritaskan pembukaan kembali Gereja di atas penetapan lainnya, Trump menjelaskan bahwa ia percaya pekerjaan Gereja adalah "penting."

    "Gereja, bagi saya, mereka sangat penting dalam hal jiwa negara kita. Di luar saya, saya pikir mereka menggunakan kata esensial. Gereja sangat penting. Orang ingin berada di Gereja mereka. Sangat menyenangkan untuk duduk di rumah dan menonton sesuatu di laptop tetapi itu tidak pernah sama dengan berada di Gereja dan bersama teman-teman Anda," katanya. "Mereka ingin Gereja buka dan saya pikir itu akan terjadi sangat singkat, sangat, sangat singkat. Sehingga (pedoman CDC) akan dikeluarkan mungkin besok. Mungkin hari ini."

    Baca juga: Percaya Bahwa Donald Trump 'Diurapi oleh Tuhan' Meningkat di Kalangan Orang Kristen Amerika


    Seorang pejabat senior Gedung Putih mengatakan kepada NBC News bahwa pedoman untuk pembukaan kembali tempat-tempat ibadah telah dihapus oleh Kantor Penasihat Gedung Putih dan mereka memasukkan rekomendasi seperti mengenakan sarung tangan saat membagikan Perjamuan Suci, menjaga jarak sosial dan memegang layanan virtual sebagai upaya terakhir.

    Sementara sebagian besar Gereja di seluruh negeri mengikuti perintah untuk menangguhkan layanan ibadah langsung karena pandemi virus corona telah menewaskan lebih dari 90.000 orang dan menginfeksi lebih dari 1,6 juta di AS, minoritas Gereja yang vokal menentang perintah tersebut sebagai pelanggaran Amandemen Pertama.

    Beberapa Gereja, meskipun mereka mematuhi perintah negara dan dibuka kembali ketika mereka diberitahu bahwa itu aman untuk dilakukan, telah dipaksa untuk ditutup kembali ketika mereka mendaftarkan kasus infeksi virus corona di jemaat mereka.

    Baca juga: Respon Para Pendeta Atas Seruan Trump Agar Gereja Dibuka Kembali

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Presiden Trump Peringatkan: 'Amerika Hancur Jika Gereja Tidak Dibuka Kembali'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel