Recent Posts

    Philip Yancey Mendorong Orang-Orang Percaya untuk Pusatkan Perhatian pada Tuhan di Tengah-Tengah Ketidakpastian


    Bagi banyak orang yang tahu tentang karya-karya Yancey, niatnya tidak mengejutkan. Yancey dianggap oleh banyak orang sebagai penasihat yang tahu bagaimana membimbing orang melalui situasi mereka, sementara secara bersamaan mengarahkan mereka kepada Kristus.

    Terkenal karena karyanya mendengarkan Tuhan melalui rasa sakit dan penderitaan, Yancey tidak asing dengan rasa sakit yang dalam.

    Yancey lahir dan dibesarkan di Atlanta, Georgia, dan dapat mengingat merasakan penderitaan menjalani hidup tanpa ayah serta gejolak emosional yang ia alami sebagai bagian dari gereja legalistik tertentu.


    Ayah Yancey meninggal ketika dia baru berusia satu tahun, dan gereja milik keluarganya saat itu tidak menunjukkan apa-apa selain rahmat.

    "Saya mengalami banyak pasang-surut tumbuh sebagai anak dan dewasa muda," kata Yancey.

    "Saya tumbuh di lingkungan gereja yang tidak sehat yang membuat saya mempertanyakan Tuhan dan Iman berdasarkan bagaimana mereka memperlakukan orang-orang kulit berwarna," tambahnya.

    Untungnya, dalam tahun-tahun penasarannya, Tuhan menempatkan beberapa orang penting dan berpengaruh dalam kehidupan Yancey dan imannya mulai berkembang.

    "Saya menemukan jalan saya sendiri secara rohani ketika saya pergi untuk kuliah," katanya.

    Selama masa ini, Yancey akan diperkenalkan dengan Paul Brand, seseorang yang kemudian Yancey akan gambarkan sebagai sosok ayah, dan orang-orang percaya yang berpikiran sehat lainnya yang menunjukkan kepadanya bahwa Allah sedang mengumpulkan kesaksian yang kuat dari rasa sakit yang ia alami dalam kehidupan mudanya.

    "Tidak ada yang sia-sia dalam hidup kita," tegas Yancey.

    Baca juga: 'Semuanya Dimulai Bersama Yesus': Pastor Tony Evans Mendorong Persatuan Gereja Melalui Kristus di Tengah Masa-Masa yang Tidak Pasti


    Inilah sebabnya dia percaya bahwa, sebagai pengikut Kristus, kita dipanggil untuk menanggapi seperti yang Yesus lakukan ketika berhadapan dengan orang-orang yang membutuhkan penghiburan.

    "Kita, sebagai pengikut Kristus, harus membawa penghiburan di saat-saat kita hidup, bukan kelompok orang pertama yang menghadapi pandemi," kata Yancey sebelum menambahkan, "Kita harus sangat berhati-hati berbicara untuk Tuhan, terutama saat datang untuk membawa penghakiman."

    Yancey, yang hampir menyelesaikan otobiografinya yang akan keluar tahun depan, telah berdamai dengan mempertahankan tugas sebagai penulis "pasang surut" tentang rasa sakit dan penderitaan.

    "Kadang-kadang hal itu membebani saya, berbicara tentang rasa sakit dan penderitaan, tetapi saya juga tahu bahwa Allah ada di pihak orang yang menderita," katanya.

    Ketika ditanya apa buku favoritnya, Yancey tidak berhenti. "Sangat mudah untuk memberi tahu Anda buku favorit saya, yaitu Soul Survivor," katanya.

    Baca juga: Aktor 'Twilight' Bersyukur Atas Iman Kristennya Bahkan Setelah Pengalaman Tragis


    "Menceritakan kisah tiga belas orang yang menantang saya, dengan Martin Luther King Jr menjadi salah satu dari orang-orang itu, karena dia membantu mengarahkan pandangan saya kepada Allah."

    Yancey mencatat bahwa perasaan itu sangat relevan saat ini, dengan memperhatikan bahwa ia berharap dan berdoa agar orang-orang percaya akan memusatkan perhatian mereka kepada Allah di masa-masa sulit ini.

    Baca juga: 'Mengetahui Bahwa Kita Memiliki Kedamaian Yesus': Justin, Hailey Bieber Bagikan Bagaimana Tuhan Sedang 'Menambatkan' Mereka Melalui Pandemi

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Philip Yancey Mendorong Orang-Orang Percaya untuk Pusatkan Perhatian pada Tuhan di Tengah-Tengah Ketidakpastian"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel