Recent Posts

    Pendeta yang Mengaku Sembuhkan Orang Kristen yang Sakit, Meninggal Karena COVID-19


    Seorang pendeta di Kamerun meninggal karena COVID-19 setelah tertular virus dari menumpangkan tangannya pada para umat yang terinfeksi untuk menyembuhkan mereka.

    Menurut Christian Post, Frankline Ndifor, pendiri Kingship International Ministries, meninggal pada Sabtu. Ndifor berusia 39.

    "Ini adalah seorang pendeta yang telah menumpangkan tangan [pada orang sakit] dan menyatakan bahwa dia menyembuhkan COVID-19," kata Rigobert Che, salah satu pengikut pendeta tersebut. "Jika Anda, orang yang mengklaim bahwa Anda sedang menyembuhkan penderita COVID-19, Anda telah meninggal, bagaimana dengan sesama orang yang terkena COVID-19? Sekarang ia sudah meninggal, saya tidak tahu bagaimana orang-orang yang ditumpangkan tangan olehnya akan disembuhkan."


    Che mengatakan Ndifor mendoakan puluhan orang Rabu lalu, tetapi Cameroon Tribune memberitakan Ndifor sakit selama berminggu-minggu. Laporan media mengatakan dia tidak mencari perawatan medis sampai Sabtu pagi dini. Dia kemudian mengalami koma dan kemudian meninggal pada hari yang sama.

    Namun, Dr. Gaelle Nnanga mengatakan kepada Voice of America bahwa Ndifor sakit kurang dari seminggu sebelum dia meninggal.

    Seorang pejabat pemerintah mengatakan kepada pers bahwa banyak pengikut pendeta menolak untuk menerima pernyataan kematian dan mencegah staf medis mengambil tubuhnya dari rumahnya di Bonaberi.

    Orang-orang dilaporkan mengatakan kepada para pejabat medis bahwa pendeta mereka sedang "pergi retret spiritual bersama Tuhan." Para pengikut memblokir akses ke rumahnya dan berdoa untuk kebangkitannya.

    Ndifor dimakamkan di depan rumahnya di kemudian hari.

    Baca juga: Pendeta Ini Meninggal Karena COVID-19 Setelah Mengabaikan Perintah Social Distancing


    Para staf medis sekarang meminta siapa pun yang baru-baru ini melakukan kontak dengan pendeta untuk melaporkan diri untuk pengujian.

    Sebelum kematiannya, Ndifor juga menyumbangkan berember-ember sabun dan air untuk orang miskin dan juga membagikan masker.

    Menurut Voice of America, sekitar 3.300 orang telah terdiagnosis terjangkit virus corona di Kamerun dan 147 orang telah meninggal.

    Baca juga: Televangelis Ini Menyatakan Sembuhkan Pemirsa Dari Virus Corona Melalui Layar TV Mereka

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Pendeta yang Mengaku Sembuhkan Orang Kristen yang Sakit, Meninggal Karena COVID-19"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel