Recent Posts

    Pendeta Amerika Ini Akhirnya Kembali ke Rumah Setelah Dipenjara Selama 7 Bulan di India


    Seorang pendeta Amerika sekarang kembali ke rumah bersama keluarganya setelah dipenjara di India selama lebih dari tujuh bulan atas tuduhan palsu.

    Bryan Nerren, seorang pendeta dari Shelbyville, Tennessee, melakukan perjalanan ke luar negeri Oktober lalu untuk menghadiri konferensi di India dan Nepal selama 2 minggu.

    Nerren, yang memimpin sebuah departemen nirlaba internasional bernama Asian Children's Education Fellowship, telah melatih para guru sekolah minggu di India dan Nepal selama 17 tahun terakhir.

    Baca juga: 'Kejahatan Satu-Satunya Adalah Memenuhi Cintanya Kepada Yesus': Kata Istri Pendeta Amerika Yang Ditangkap di India


    Menurut The American Center for Law & Justice (ACLJ), sebuah kelompok hukum advokasi Kristen nirlaba yang telah mewakili Nerren, mencatat bahwa pendeta itu ditahan dan ditangkap pada saat kedatangannya di bandara di Bagdogra, India karena diduga "menghindari suatu tugas atas dana." Nerren membawa sejumlah uang yang ingin ia gunakan untuk menutupi biaya perjalanan dan konferensi, tetapi menurut ACLJ, jumlah itu tidak cukup untuk menjadikannya sebagai kejahatan.

    Kelompok hukum itu melaporkan bahwa Nerren telah menyatakan dana tersebut saat melewati bea cukai di New Delhi. Namun para petugas New Delhi gagal menyediakan dokumentasi yang dibutuhkan sehingga ia dapat melakukan perjalanan di dalam negeri.

    Selain itu, para petugas bea cukai dilaporkan bertanya kepada Nerren apakah ia seorang Kristen dan apakah dana itu akan digunakan untuk upaya Kristen.

    Nerren awalnya dilepaskan, tetapi setelah merencanakan penerbangannya ke Bagdogra, Nerren ditangkap. Nerren ditahan hingga Jumat lalu dimana semua tuduhan akhirnya secara resmi dibatalkan.

    Menurut WKRN, setelah tujuh bulan, pendeta Shelbyville dipersatukan kembali dengan keluarganya pada saat kedatangannya di Bandara Internasional Nashville pada Selasa malam.

    Baca juga: Wanita Kristen Yang Dipenjarakan Karena Iman, Dibebaskan Dari Penjara Iran Karena COVID-19


    Sepanjang penahanan pendeta, Nerren mengumpulkan dukungan dari para anggota Kongres AS, Departemen Luar Negeri, Kedutaan Besar AS, dan Dewan Keamanan Nasional.

    Lebih dari 200.000 anggota ACLJ juga menandatangani petisi yang mendesak agar Nerren dibebaskan dan diizinkan pulang.

    Meskipun ditahan lama, Nerren berencana untuk melanjutkan pekerjaan pelayanannya di India.

    Pastor Bryan Nerren

    "Mereka telah mengilhami saya untuk melakukan hal-hal yang tidak saya rencanakan, saya akan membantu mendukung gereja dan anak-anak. Itu saja yang pernah kami lakukan dalam hal pelayanan, kami membantu anak-anak miskin. Ini akan berlipat tiga, kami akan melakukan lebih banyak daripada yang pernah kami lakukan sebelumnya di tempat-tempat yang mereka ingin mengusirku dan menghentikan saya," kata Nerren.

    Baca juga: "Yesus Datang ke Sel Penjara Saya dan Berkata: 'Jangan Takut, Aku Bersamamu'"


    Open Doors menyatakan bahwa "kekuatan utama untuk penganiayaan di India adalah nasionalisme Hindu, yang mengadvokasi keyakinan bahwa India adalah milik umat Hindu dan orang-orang dari kepercayaan lain harus mencari tempat lain untuk hidup, bekerja dan beribadah."

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Pendeta Amerika Ini Akhirnya Kembali ke Rumah Setelah Dipenjara Selama 7 Bulan di India"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel