Recent Posts

    Pekerja Pos, Anggota Dewan Gereja Ditembak Mati oleh Penduduk yang Marah Karena Tidak Menerima Cek Stimulus Coronavirus


    Seorang pekerja pos, yang juga seorang anggota dewan gereja telah ditembak mati oleh seorang penduduk lokal yang marah yang dilaporkan menyalahkannya karena tidak menerima pembayaran cek stimulus bantuan coronavirus dalam surat.

    Angela Summers, wanita berusia 45, yang adalah anggota dewan di Unity of Indianapolis Church di Indianapolis, meninggal karena luka tembak di dadanya. Dia meninggalkan putrinya yang masih remaja.


    Departemen kepolisian setempat sedang bekerja dengan Layanan Inspeksi Pos AS dan FBI dalam penyelidikan.

    Menurut laporan, seorang pria berusia 21 tahun, Tony Cushingberry, telah ditangkap sehubungan dengan pembunuhan itu.

    Seorang tetangga, yang keluar untuk membantu Summers setelah penembakan itu, menggambarkan pemandangan yang menghancurkan. Alondra Salazar mengatakan kepada Kansas City Star: "Dia tidak bisa berbicara, dia bernapas sangat cepat. Saya pikir dia mengatakan sesuatu tentang anaknya dan saat itulah saya mulai menangis."

    Pendeta Gereja Unity of Indianapolis telah berbicara tentang keterkejutannya atas berita itu. Pastor Michael Davis berkata, "Ini benar-benar sulit. Ini tidak pernah terjadi pada kami sebelumnya. Untuk memiliki seseorang yang begitu integral kepada  komunitas — hidupnya diambil begitu cepat dan begitu bengis, sulit untuk menerimanya, sulit untuk memahaminya."

    Baca juga: Seorang Wanita Selamat dari Penembakan oleh Suaminya di Gereja Setelah Panggil Nama Yesus


    Berbicara mengenai penangkapan itu, Pastor Davis berkata, "Hal itu tidak menghentikan air mata. Itu benar-benar menjadilannya berarti hari ini karena kelegaan mengetahui bahwa ini tidak harus terus berlanjut. Akan ada pengakhiran."

    Terdakwa, Tony Cushingberry, dapat menghadapi hukuman seumur hidup, karena korban adalah karyawan federal yang sedang bertugas. Dia telah dituduh melakukan pembunuhan tingkat dua, menyerang seorang pegawai federal dan melepaskan senjata api selama kejahatan.

    Presiden cabang lokal National Association of Letter Carriers, Paul Toms, telah melaporkan bahwa sebelumnya ada insiden dengan orang-orang yang tinggal di kediaman tempat penembakan itu terjadi.

    Toms menjelaskan bahwa pemeriksaan stimulus mungkin tertahan karena surat ke rumah itu harus diambil oleh penduduknya selama sekitar dua minggu.

    Summers tampaknya telah mengalami masalah dengan anjing yang dipelihara di kediaman situ.

    Baca juga: Pendeta yang Baru Menikah, Penatua Gereja Ditembak Mati di Rumah Mereka


    Hanya beberapa hari sebelum penembakan, Summers memposting di Facebook: "Anjing itu adalah iblis jahat yang sebenarnya harus saya semprot - dua kali."

    Dia juga menjelaskan bahwa surat ke rumah itu telah dihentikan selama beberapa waktu sampai para pemiliknya menandatangani surat yang mengatakan mereka akan menjauhkan anjing mereka ketika pengiriman dilakukan.

    (Sumber: Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "Pekerja Pos, Anggota Dewan Gereja Ditembak Mati oleh Penduduk yang Marah Karena Tidak Menerima Cek Stimulus Coronavirus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel