Recent Posts

    Orang-Orang Kristen di Nigeria Dibantai Secara Hening


    Sembilan puluh satu juta orang Kristen tinggal di Nigeria. Mereka membentuk sekitar 46 persen dari total populasi 196 juta. Sementara jumlah Muslim kurang lebih berimbang dengan Kristen di Nigeria – lebih dari 90 juta.

    Di Nigeria, ekonomi terbesar di Afrika, mayoritas orang Kristen tinggal di selatan negara itu, dan kebebasan beragama mereka dihormati. Tetapi di utara Nigeria dan 'Sabuk Tengah', di mana orang Kristen berada dalam minoritas, mereka menghadapi tingkat penganiayaan yang mengerikan di tangan para ekstremis Islam.


    Kelompok militan Boko Haram telah menculik dan membunuh orang-orang yang menolak untuk menyesuaikan diri dengan merek Islam ekstremis mereka. Serangan oleh kelompok bersenjata penggembala Fulani Muslim telah mengakibatkan pembunuhan, cacat, perampasan dan penggusuran ribuan orang Kristen. Gadis-gadis yang tidak bersalah dan rentan seperti Leah Sharibu, yang ibunya mengunjungi London pada bulan Februari untuk memohon bantuan Boris Johnson, telah menghabiskan masa dewasa awal mereka sebagai budak dan menyangkal hak asasi manusia, ditawan oleh ISIS yang bangkit kembali.

    Dua belas dari sembilan belas negara utara berada di bawah Syariah (hukum Islam), dan orang-orang Kristen di negara-negara ini menghadapi diskriminasi. Indeks Terorisme Global pada 2016 dan 2017 menyebut milisi Fulani sebagai kelompok teroris paling mematikan keempat di dunia, dengan hanya Boko Haram, ISIS dan al-Shabab yang dianggap lebih mematikan.

    Pada 2019, diperkirakan lebih dari 1000 orang Kristen dibantai di Nigeria Timur Laut. Ini merupakan tambahan untuk lebih dari 6000 kematian sejak 2015.

    Seperti yang ditunjukkan oleh International Christian Concern, dalam tiga bulan pertama tahun 2020, ada 200 insiden kekerasan yang melibatkan kelompok-kelompok teroris atau militan di seluruh Nigeria. Tiga bulan yang brutal ini juga menyebabkan 766 kematian terkait dengan teror atau aktivitas militan, dengan petani Kristen merupakan jumlah korban terbanyak setelah teroris Boko Haram dan personil militer terlibat.

    Baca juga: 'Ini Adalah Tempat Terburuk di Dunia': Para Pemimpin Agama AS Bertemu Dengan Para Korban Boko Haram & Penggembala Fulani


    Yang mengejutkan bagi anggota Persemakmuran utama dengan begitu banyak orang Kristen, Nigeria berada di urutan ke dua belas pada World Watch List 2020 Open Doors dari negara-negara di mana orang Kristen paling teraniaya. Sebagai perbandingan, Suriah peringkat kesebelas dan Arab Saudi peringkat ketiga belas, dengan Irak kelima belas dan Mesir keenam belas. Nigeria saat ini hanya satu peringkat di bawah 'ekstrim'.

    Situasi sulit bagi orang Kristen yang dianiaya diperparah oleh konteks media yang bermusuhan. Reporters Without Borders menempatkan Nigeria 120 dari 180 negara untuk kebebasan pers, mencatat 'iklim kekerasan permanen'. Tempatnya tepat di atas Afghanistan.

    Kurangnya transparansi menyebabkan sulit untuk mengekspos korupsi endemik. Indeks Persepsi Korupsi 2019 peringkat Nigeria di 146 di dunia - turun dua tingkat dari 2018 - mencetak 26 poin dari kemungkinan 100, setingkat dengan Iran. Namun, keheningan seputar pembantaian itu terasa sama menyakitkannya di media Barat.

    Organisasi kemanusiaan PSJ UK, bekerja tanpa lelah untuk menghentikan genosida yang akan datang ini. PSJ UK baru-baru ini meluncurkan kampanye media sosial global, 'Silent Slaughter', menjangkau jutaan orang di seluruh dunia dalam upaya untuk membuat pemerintah Nigeria dan Barat mendengarkan seruan saudara-saudari Kristen kita.

    Baca juga: Wanita Hamil Tewas Dalam Serangan 'Mengerikan' Terhadap Orang-Orang Kristen Selama Lockdown Coronavirus di Nigeria


    Sejak laporan lengkap Uskup Truro tentang penganiayaan Kristen di seluruh dunia, yang ditugaskan oleh mantan Menteri Luar Negeri Jeremy Hunt dan Kantor Luar Negeri dan Persemakmuran (FCO), minat terhadap penyebab ini meningkat dengan cepat di antara para aktor politik.

    Kampanye PSJ UK dibangun berdasarkan pesan Natal Perdana Menteri Inggris, yang berjanji untuk membela orang-orang Kristen yang dianiaya di seluruh dunia, dan janji-janji FCO untuk mengimplementasikan rekomendasi Uskup Truro, yang telah diambil oleh Utusan Khusus PM untuk Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan, Rehman Chishti.

    Adalah tanggung jawab kita untuk mendengar seruan mereka dan memproyeksikannya kepada dunia. Dalam doa dan percakapan Anda, mohon ingat para martir di Nigeria, dan saat kita terbangun satu per satu karena malapetaka itu, menolak untuk menyelimuti pembantaian ini dalam keheningan.

    Baca juga: AS Tawarkan Hadiah $7 Juta Untuk Informasi Menangkap Pemimpin Boko Haram, Abubakar Shekau

    (Sumber: Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "Orang-Orang Kristen di Nigeria Dibantai Secara Hening"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel