Recent Posts

    Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo Mengatakan Dia Membaca Alkitab Setiap Pagi


    Dalam sebuah wawancara dengan Pastor Greg Laurie dari megachurch Harvest Christian Fellowship California, Sekretaris Negara Mike Pompeo mengatakan dia membaca dua buku setiap pagi - Alkitab dan laporan intelijen hari itu tentang ancaman terhadap masyarakat Amerika di rumah dan di seluruh dunia. Menyandingkan keduanya, menurutnya, sulit.

    "Saya berhasil mensintesis mereka ... mengetahui bahwa Tuhan memberi saya kemampuan untuk bekerja, untuk rajin," kata Pompeo dalam wawancara pra-rekaman yang ditampilkan pada hari Minggu. "Saya berharap Dia akan memberi saya kebijaksanaan dan ketekunan untuk menghadapi tantangan ini secara langsung dalam cara yang melindungi rakyat Amerika."


    Sekretaris negara mengatakan dia mengulang membaca buku yang paling penting itu setiap hari "dan mengingatkan diri sendiri bahwa Tuhan sedang memandang dunia ini ... Tuhan sedang memperhatikan kita."

    Dia mengatakan setiap kali dia stres atau bersiap untuk pertemuan, dia yakin bahwa Tuhan sedang mengawasi semua orang di ruangan itu.

    Wawancara Mike Pompeo bersama Pastor Greg Laurie

    Dalam khotbahnya pada hari Minggu, Pastor Laurie menjawab pertanyaan tersebut: "Apakah coronavirus merupakan tanda Akhir Zaman?"

    Kita bisa merasakan ketakutan, kecemasan dan stres, katanya. Semua berita tentang COVID-19, dan kata-kata baru telah memasuki kosakata kita: pandemi, berlindung di tempat, isolasi diri, pembatasan sosial, penyebaran komunitas, kekebalan kelompok ... dan wabah.

    Wabah, kata Laurie, akan meningkat ketika Akhir zaman sudah dekat, menurut Alkitab.

    Baca juga: Philip Yancey Mendorong Orang-Orang Percaya untuk Pusatkan Perhatian pada Tuhan di Tengah-Tengah Ketidakpastian


    Untuk menyarankan bahwa Allah mengharapkan orang-orang percaya untuk tahu kapan waktunya sudah dekat, pendeta membacakan Matius 16: 1-3, yang berbunyi, "Kemudian datanglah orang-orang Farisi dan Saduki hendak mencobai Yesus. Mereka meminta supaya Ia memperlihatkan suatu tanda dari sorga kepada mereka. Tetapi jawab Yesus: "Pada petang hari karena langit merah, kamu berkata: Hari akan cerah, dan pada pagi hari, karena langit merah dan redup, kamu berkata: Hari buruk. Rupa langit kamu tahu membedakannya tetapi tanda-tanda zaman tidak.'"

    Dia mengutip jajak pendapat nasional baru-baru ini: "43 persen responden jajak pendapat yang menakjubkan mengatakan mereka percaya coronavirus dan kehancuran ekonomi adalah panggilan kesadaran bagi kita untuk kembali percaya kepada Tuhan."

    Itu adalah panggilan kesadaran, ia menekankan.

    Laurie memperingatkan agar tidak mendengarkan mereka yang mengaku tahu waktu yang tepat, mengutip Lukas 21: 8-11, yang berbunyi, "Dia menjawab: 'Waspadalah, supaya kamu jangan disesatkan. Sebab banyak orang akan datang dengan memakai nama-Ku dan berkata: Akulah Dia, dan: Saatnya sudah dekat. Janganlah kamu mengikuti mereka. Dan apabila kamu mendengar tentang peperangan dan pemberontakan, janganlah kamu terkejut. Sebab semuanya itu harus terjadi dahulu, tetapi itu tidak berarti kesudahannya akan datang segera." Ia berkata kepada mereka: "Bangsa akan bangkit melawan bangsa dan kerajaan melawan kerajaan, dan akan terjadi gempa bumi yang dahsyat dan di berbagai tempat akan ada penyakit sampar dan kelaparan, dan akan terjadi juga hal-hal yang mengejutkan dan tanda-tanda yang dahsyat dari langit."

    Baca juga: 'Kebangunan Rohani Berikutnya Mungkin Datang Melalui Internet' - Greg Laurie


    Selama 40 tahun terakhir, pendeta menunjukkan, COVID-19 adalah wabah infeksi keenam yang dilepaskan di planet ini.

    Ketika kita dapat melihat hal-hal ini mulai terjadi, kita memiliki dua pilihan: "Anda bisa panik ... atau Anda bisa melihat ke atas," katanya.

    Dia menjelaskan apa yang bisa menjadi urutan kejadian di Akhir Zaman.

    Peristiwa berikutnya pada kalender kenabian adalah Pengangkatan, katanya, menjelaskan bahwa itu adalah ketika Kristus turun dari Surga dan kita diangkat untuk bertemu dengan Dia di udara.

    Dan setelah "beberapa waktu," setan akan muncul sebagai pemimpin dunia yang sangat persuasif dan karismatik dengan rencana perdamaian "yang bekerja selama tiga setengah tahun." Dan sekitar pertengahan selama tujuh tahun ini, yang disebut Periode Kesusahan Besar, anti-Kristen akan menunjukkan diri aslinya. "Dan dia memaksa orang untuk mengambil tandanya."

    Saat itulah penghakiman Allah mulai datang dan membangun sampai pertempuran terakhir umat manusia, yang dikenal sebagai Pertempuran Armageddon, kata pendeta itu. "Dan saat dunia sedang berperang, Kedatangan Kedua terjadi." Saat itulah Yesus akan mendirikan Kerajaan-Nya, yang akan menjadi awal Milenium, pemerintahan seribu tahun Kristus. Setelah itu, Surga dan bumi akan menjadi satu.

    Namun, Laurie memperingatkan, "Kita seharusnya tidak mencari anti-Kristus, kita harus mencari Yesus Kristus."

    Baca juga: Pandangan Dari 5 Pemimpin Kristen Terkenal Tentang Coronavirus dan Akhir Zaman


    Dia mengutip C. Lewis dulu pernah mengatakan, "Menanti-nantikan dunia yang kekal secara terus- menerus bukanlah bentuk pelarian atau angan-angan, tetapi salah satu hal yang seharusnya dilakukan seorang Kristen."

    Karena banyak gereja telah menyiarkan langsung kebaktian mereka secara online karena pertemuan fisik yang besar untuk sementara dihentikan karena perintah pembatasan sosial yang dikeluarkan pemerintah untuk mencegah penyebaran COVID-19, Laurie mengatakan pada pertengahan April bahwa perpindahan ke sarana ibadah digital mungkin menjadi pertanda Kebangkitan Besar.

    Pendeta itu menulis dalam sebuah op-ed yang diterbitkan di Newsweek bahwa ia dan timnya sangat terkejut melihat bahwa minggu pertama mereka dalam kebaktian yang digeser ke online  menarik lebih dari 250.000 pemirsa dan telah berkembang sejak saat itu.

    "Minggu lalu, kami memiliki lebih dari satu juta orang mendengarkan gereja. Ini adalah orang-orang yang benar-benar dari seluruh dunia, dari segala usia dan latar belakang, yang merindukan gereja. Jadi, dengan kemampuan terbaik kami, kami membawa gereja kepada mereka. Terlebih lagi, ratusan ribu dari mereka adalah orang-orang yang oleh pemasar disebut sebagai 'target demografis' antara usia 18 dan 34 tahun."

    (Sumber: Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo Mengatakan Dia Membaca Alkitab Setiap Pagi"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel