Recent Posts

    Manfaatkan Wabah Coronavirus, Kelompok ISIS 'Kembali Merajalela' di Irak


    Ketika umat Islam sedang merayakan bulan suci Ramadhan dan ketika pemerintah sedang berusaha memerangi penyebaran COVID-19, telah terjadi kebangkitan serangan mematikan oleh ISIS di Irak, dua tahun setelah kekalahan teritorial kelompok itu.

    Menurut laporan, gerilyawan yang bersekutu dengan kelompok jihad telah melancarkan serangkaian serangan dalam pekan lalu karena mereka berusaha memanfaatkan celah perlindungan keamanan di Irak.

    Serangan di provinsi Diyala dan Salahuddin di Irak telah mengakibatkan pembunuhan personil keamanan dan juga merusak sumber listrik.


    "Di antara semua berita tentang Virus Corona belum ada disebutkan tentang krisis besar-besaran di Irak," Andrew White, seorang pendeta Anglikan yang menghabiskan bertahun-tahun melayani di Baghdad, memperingatkan para pengikut di Facebook. "Banyak orang terbunuh oleh tembakan senjata dan mortir. Fakta yang menyedihkan adalah ISIS telah kembali merajalela."

    "Beberapa teman politisi mengatakan hal ini seperti ISIS yang kembali menggunakan steroid," tambah White. "Mereka tampak lebih berkuasa sekarang daripada sebelumnya. Kita membutuhkan doa yang serius agar keteraturan akan diperbaiki. Semuanya benar-benar menyedihkan."

    Serangan-serangan itu menciptakan ketakutan bahwa kelompok militan bangkit kembali karena pemerintah mencurahkan sumber daya mereka untuk memerangi penyebaran virus corona baru, menurut The Military Times.

    Sejak kekalahan teritorialnya pada akhir tahun 2017, ISIS telah kehilangan kemampuan untuk melakukan operasi militer skala besar. Kelompok itu juga bersembunyi dengan laporan bahwa gerilyawan sekarang ditempatkan di gua-gua yang terletak di Irak utara.

    "Ini ancaman nyata," Qubad Talabani, wakil perdana menteri wilayah Kurdi utara Irak, mengatakan kepada outlet berita. "Mereka mengerahkan dan membunuh kami di utara dan mereka akan segera memukul Baghdad."

    Baca juga: Pemimpin Baru ISIS Menyatakan Perang Terhadap Israel: 'Serang Orang Yahudi dan Bunuh Mereka'


    Menurut Talabani, ISIS mengambil keuntungan dari "celah" antara pasukan Kurdi dan militer Irak di Irak.

    Anggota dewan Salahuddin, Subhan Jiyad mengatakan kepada Al-Monitor bahwa serangan pertama dari beberapa serangan ISIS dalam periode 24 jam dimulai tepat sebelum personil keamanan Muslim yang taat ditetapkan untuk menyantap makanan Sahur pada Sabtu lalu, 2 Mei.

    Sumber lain yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada situs media Arab bahwa penduduk setempat Sunni dari suku Albu Issa termasuk di antara mereka yang terbunuh.

    Menurut Al-Monitor, serangan pertama terjadi di kota Mukashifa, kota mayoritas Sunni yang terletak di jalan yang menghubungkan Baghdad dengan Tikrit. Kota ini berada di barat laut kota Samarra, yang tidak hanya berisi situs ziarah bagi umat Islam tetapi juga kota kelahiran pemimpin ISIS almarhum Abu Bakar al-Baghdadi.

    "Enam anggota Unit Mobilisasi Populer setempat tewas dalam serangan di sebuah pos pemeriksaan," jelas Jiyad. "Lalu, ketika bala bantuan dikirim, tiga lainnya terbunuh oleh alat peledak improvisasi yang diatur oleh IS."

    Baca juga: Gereja Bersejarah Irak yang Dihancurkan ISIS Mulai Dibangun Kembali


    Middle East Eye melaporkan bahwa serangan di dekat Samarra dimulai pada dini hari ketika enam pejuang keamanan muda, yang menyiapkan makanan Sahur, dibakar dan dibunuh oleh militan ISIS.

    Setelah memasang alat peledak yang menewaskan tiga orang, pejuang ISIS menyerang sebuah kantor polisi sekitar jam 9 malam di desa Zaghaniya, Diyala, sekitar 35 mil di utara Baghdad.

    Security Media Cell Irak mengungkapkan bahwa setidaknya empat polisi tewas dalam serangan itu dan 10 lainnya terluka.

    Media cell pada hari Minggu mengatakan bahwa ISIS menyerang pasukan PMU yang terletak di selatan kota Tikirt, sekitar 96 mil dari Baghdad.

    Meskipun beberapa orang khawatir serangan itu bisa menjadi indikasi bahwa kelompok itu berusaha mendapatkan kembali pijakan di Irak, seorang perwira militer yang berbicara dengan Middle East Eye mengatakan bahwa "dua operasi itu tidak berprofil tinggi dan tidak berarti bahwa IS telah mendapatkan kembali kekuatannya untuk melakukan operasi besar."

    Petugas itu menyalahkan "pengabaian dan relaksasi" oleh pasukan keamanan karena membiarkan serangan semacam itu terjadi.

    Baca juga: Pemimpin ISIS al-Baghdadi Tewas, Trump: "Dia Mati Seperti Pengecut"


    "Kesalahan yang sama selalu terjadi," kata perwira senior militer itu. "Tenang melahirkan relaksasi, kecepatan menciptakan kebingungan dan keduanya mengarah pada bencana."

    Bentrokan antara PMF, koalisi yang disponsori Irak sekitar 40 milisi, dan pejuang ISIS terus berlanjut hingga Senin di Salahuddin serta bagian lain Irak, menurut Newsweek.

    Serangkaian serangan ISIS terjadi setelah AS menarik kehadiran pasukannya di Suriah dan Irak. Hal itu juga terjadi di saat kegiatan militer Turki melawan pemberontak Kurdi di Suriah sedang menghambat upaya kontra-ISIS dari koalisi internasional pimpinan AS, menurut Military Times.

    Di Suriah, Islamic State / ISIS juga dikatakan bertanggung jawab atas pembunuhan enam tentara yang terbunuh ketika kendaraan mereka menabrak ranjau darat di provinsi Homs, seperti yang dilaporkan oleh Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia Kamis lalu.

    Pada tanggal 9 April, para pejuang Islamic State/ISIS dilaporkan menyerang posisi yang dipegang pemerintah di dekat kota Sukhna di provinsi Homs. Menurut Military Times, 32 tentara dan 26 pejuang Islamic State tewas selama dua hari pertempuran di kota itu.

    Intelijen militer Inggris telah melaporkan bahwa sekelompok ekstremis Islamic State/ISIS bersembunyi di sejumlah gua di timur laut Bayji, sebuah kota Irak sekitar 130 mil di utara Baghdad.

    Baca juga: ISIS: 'Coronavirus Tidak Menginfeksi Muslim, Hanya Orang Kafir Dan Penindas Yang Meninggal Karena Virus' (Video)


    Dalam siaran pers hari Rabu, Angkatan Udara Kerajaan mengumumkan bahwa dua dari pesawat Typhoon FGR4  bergabung dengan pesawat AS dalam menyerang gua-gua di timur laut Irak pada tanggal 28 April.

    "The Typhoon menjatuhkan bom Paveway IV yang dipandu dengan presisi dan sekitar [10 pejuang ISIS] tewas dalam serangan bersama Inggris-AS," kata Angkatan Udara Kerajaan. "Serangan itu dilakukan setelah intelijen yang mengidentifikasi lokasi sel Daesh/ISIS, yang beroperasi di pegunungan Hamrin, timur laut kota Bayji, Irak. Jet RAF menargetkan enam gua, sementara serangan AS dilakukan pada empat gua lainnya.

    Baca juga: Teroris ISIS Rilis Video Mengerikan, Menampilkan Eksekusi 11 Orang Kristen Nigeria

    Sumber: Christianpost

    Belum ada Komentar untuk "Manfaatkan Wabah Coronavirus, Kelompok ISIS 'Kembali Merajalela' di Irak"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel