Recent Posts

    Lebih Dari 620 Orang Kristen Nigeria Terbunuh Sejauh Ini di Tahun 2020 oleh Boko Haram & Fulani – Menurut Laporan


    Sebuah organisasi masyarakat sipil Nigeria memperkirakan bahwa sedikitnya 620 orang Kristen telah dibunuh dan ratusan rumah, serta gereja-gereja, dirusak di Nigeria dari sejak awal tahun hingga saat ini disaat serangan yang dilakukan oleh para radikal Fulani dan teroris terus berlanjut.

    Organisasi nonpemerintah yang bermarkas di Anambra, Masyarakat Internasional untuk Kebebasan Sipil & Peraturan Hukum, dipimpin oleh Christian Emeka Umeagbalasi, merilis sebuah pernyataan pada Kamis yang menyoroti dampak kekejaman yang dilakukan oleh para teroris di Nigeria sejauh ini pada tahun 2020.

    Laporan tersebut, berdasarkan hari-hari penelitian forensik, memperingatkan bahwa para penggembala Fulani militan menjelajahi desa-desa di Negara Bagian Sabuk Tengah dan para teroris yang berafiliasi dengan Boko Haram dan Islamic State West Africa Province (ISWAP) di wilayah timur laut Nigeria telah "meningkatkan kekerasan anti-Kristen mereka."

    Baca juga: Orang-Orang Kristen di Nigeria Dibantai Secara Hening


    Kelompok tersebut melaporkan pembunuhan "tidak kurang dari 620 orang Kristen yang tidak berdaya dan pembakaran atau penghancuran tempat ibadah dan pusat pembelajaran mereka dengan sewenang-wenang" pada tahun 2020.

    Menurut pernyataan itu, kaum radikal Fulani bertanggung jawab atas pembunuhan lebih dari 470 orang dalam empat setengah bulan pertama tahun 2020. Kelompok itu melaporkan bahwa penggembala Fulani telah membunuh 140 orang Kristen dari awal April hingga 14 Mei.

    Sementara itu, Boko Haram diyakini telah membunuh 150 orang Kristen sejak Januari.

    "Kekejaman terhadap orang-orang Kristen telah tidak terkendali dan meningkat hingga puncak kemunculan yang mengkhawatirkan dengan pasukan keamanan negara dan aktor-aktor politik yang peduli memandang ke arah lain atau berkolusi dengan Jihadis," kata organisasi itu.

    "Rumah-rumah yang terbakar atau hancur selama periode itu jumlahnya ratusan; juga lusinan tempat ibadah dan pembelajaran Kristen."

    Baca juga: Para Gembala Fulani Membunuh Lebih Dari 32 Orang, Membakar Gereja, Menghancurkan 190 Rumah


    Intersociety bergantung pada apa yang dianggapnya sebagai laporan media lokal dan asing yang bisa dipercaya, akun pemerintah, laporan dari kelompok hak asasi internasional dan akun saksi mata untuk menyusun laporan statistik dan pembaruannya.

    Organisasi itu melaporkan dalam sebuah pernyataan di bulan Maret bahwa setidaknya 350 orang Kristen dibunuh pada bulan Januari dan Februari, dengan serangan radikal Fulani di Sabuk Tengah Nigeria menyebabkan 250 kematian dan para teroris Boko Haram bertanggung jawab antara 50 hingga 100 pembunuhan.

    Selain itu, kelompok tersebut melaporkan pada saat itu bahwa antara 11.500 dan 12.000 orang Kristen telah dibunuh di Nigeria sejak Juni 2015. Menurut Intersociety, para penggembala radikal bertanggung jawab atas pembunuhan lebih dari 7.400 orang Kristen dan kelompok-kelompok Boko Haram bertanggung jawab atas 4.000 pembunuhan.

    Sementara konflik antara para penggembala Fulani Muslim dan komunitas pertanian yang didominasi Kristen di negara-negara Sabuk Tengah yang kaya pertanian yang telah ada selama beberapa dekade, para advokat memperingatkan bahwa serangan Fulani dalam beberapa tahun terakhir telah meningkat dalam tingkatan serta kuantitas yang parah.

    Radikal Fulani sering dipersenjatai dengan senjata api ketika melakukan serangan malam di desa-desa pertanian yang penduduknya sudah tidur. Akibatnya, banyak komunitas petani yang telah diusir dari tanah mereka.

    Baca juga: Wanita Kristen Baptis Dibunuh dan Empat Lainnya Diculik oleh Penggembala Fulani


    Intersociety memproyeksikan bahwa pada akhir 2020, tidak kurang dari 32.000 orang Kristen telah dibunuh di seluruh Nigeria oleh Boko Haram dan radikal Fulani yang tergabung sejak 2009.

    "Pembunuhan itu mencakup tahun 2009 hingga 2020, dengan angka yang diproyeksikan untuk Boko Haram dan cabang ISWAP dan para penggembala jihadis Fulani dalam tujuh bulan setengah pada tahun 2020 mendatang," jelas laporan itu.

    Temuan Intersociety datang ketika Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan memperkirakan tahun lalu bahwa setidaknya 27.000 orang telah dibunuh oleh konflik Boko Haram di timur laut Nigeria sejak 2009.

    Selama tahun-tahun tersebut ketika Boko Haram menjadi terkenal di timur laut, Intersociety mencatat bahwa ada 6.000 orang Kristen yang dibunuh oleh para gembala radikal antara Januari 2009 hingga Desember 2014 di negara-negara Sabuk Tengah.

    "Ini adalah rata-rata 1.000 kematian orang Kristen per tahun," lapor Intersociety. "Para militan jihadis Fulani pastilah bertanggung jawab atas 9.000 kematian orang Kristen, atau 1.500 kematian per tahun [dari Januari 2015 hingga akhir Desember 2020]."

    "Pada akhirnya, para Gembala Jihadis Fulani pastilah bertanggung jawab atas kematian total 15.000 orang Kristen dalam 11 tahun," Intersociety memperkirakan.

    Baca juga: Keluarga-Keluarga Kristen Dibunuh di Rumahnya di Negara Bagian Kaduna, Nigeria


    Organisasi itu juga berpendapat bahwa sebagian besar yang dibunuh oleh Boko Haram dari Januari 2015 hingga Desember 2019 —sekitar 60%— adalah orang Kristen dan bahwa semua orang yang dibunuh oleh para radikal Fulani selama rentang waktu itu adalah orang Kristen.

    Pekan lalu, para tersangka radikal Fulani melakukan serangkaian serangan di distrik Kajuru negara bagian Kaduna, menewaskan lebih dari 20 orang dan melukai beberapa lainnya.

    "Sejak isolasi COVID-19 pada 25 Maret, para penggembala Fulani ini telah menewaskan 38 orang Kaduna Selatan, sampai kemarin," warga Kajuru Alheri Magaji, yang memimpin Inisiatif Bantuan Tangguh dan Dialog Nirlaba, kepada The Christian Post "Itu lebih dari coronavirus."

    Selain pembunuhan, jutaan orang di Nigeria telah diusir dari rumah dan pertanian mereka karena kekerasan di timur laut dan Sabuk Tengah. Sementara beberapa dari itu telah kembali, banyak yang masih tunawisma tanpa jadwal kapan mereka mungkin dapat kembali ke pertanian dan rumah mereka.

    Nigeria berada di peringkat ke-12 sebagai negara terburuk di dunia dalam hal penganiayaan Kristen pada World Watch List 2020 dari Open Doors USA. Menurut Open Doors, Nigeria adalah salah satu negara paling kejam di dunia bagi orang-orang Kristen.

    Baca juga: 'Ini Adalah Tempat Terburuk di Dunia': Para Pemimpin Agama AS Bertemu Dengan Para Korban Boko Haram & Penggembala Fulani


    Nigeria ditambahkan ke "daftar pengawasan khusus" Departemen Luar Negeri AS dari negara-negara yang terlibat atau mentoleransi pelanggaran berat kebebasan beragama untuk pertama kalinya Desember lalu.

    "Ini adalah situasi berbahaya di terlalu banyak bagian Nigeria," kata Duta Besar AS Sam Brownback untuk Kebebasan Beragama Internasional kepada wartawan pada saat itu. "Pemerintah tersebut tidak bersedia atau tidak efektif dalam tanggapan mereka dan kekerasan terus bertumbuh."

    Kelompok-kelompok advokasi internasional juga telah mengajukan keprihatinan mereka bahwa kekerasan terhadap orang-orang Kristen di Nigeria telah mencapai tingkat genosida.

    Baca juga: Wanita Hamil Tewas Dalam Serangan 'Mengerikan' Terhadap Orang-Orang Kristen Selama Lockdown Coronavirus di Nigeria

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Lebih Dari 620 Orang Kristen Nigeria Terbunuh Sejauh Ini di Tahun 2020 oleh Boko Haram & Fulani – Menurut Laporan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel