Recent Posts

    Korea Utara Didesak Bebaskan Diaken Yang Dipenjara 15 Tahun Karena Injil


    Voice of the Martyrs telah meluncurkan sebuah kampanye yang menuntut pembebasan Jang Moon Seok, seorang etnis Tionghoa Korea beragama Kristen yang diculik di sepanjang perbatasan oleh Korea Utara dan dijatuhi hukuman 15 tahun penjara karena memberi tahu masyarakat Korea Utara tentang Kristus.

    Jang baru-baru ini menghabiskan hari ke-2.000 di penjara.

    "Jang adalah orang sederhana yang tidak pernah melakukan sesuatu yang politis," kata perwakilan Voice of the Martyrs Korea Hyun Sook Foley. "Dia hanya membantu orang-orang Korea Utara selama bertahun-tahun. Itu seharusnya tidak pernah menjadi sebuah kejahatan, dan orang-orang Kristen harus bergabung bersama untuk membantu Diaken Jang dan keluarganya."


    Jang berteman dengan pendeta Han Chung-Ryeol, seorang lelaki Tionghoa yang tinggal di sepanjang perbatasan dan memuridkan 1.000 warga Korea Utara sebelum dibunuh oleh pembunuh Korea Utara pada 2016.

    Baca juga: Sebelum Dibunuh, Misionaris Ini Membimbing 1.000 Orang Dari Korea Utara kepada Kristus

    Bersama Pastor Han, Jang melayani para warga Korea Utara yang membelot di Changbai, China.

    Pastor Han, rekan sepelayanan Jang Moon Seok, yang dibunuh oleh tentara Korut

    "Kami percaya alasan penculikan [Jang] adalah untuk mengumpulkan informasi tentang pekerjaan pelayanan Korea Utara yang sedang kami lakukan dengan Pastor Han," kata Foley.

    Dia menjalani hukuman 15 tahun penjara atas penistaan rezim, upaya menghasut pemberontakan kekuasaan negara, dan memberikan bantuan serta menginjili warga Korea Utara. Beberapa warga Korea Utara telah menemui Jang di penjara sejak 2014, kata Voice of the Martyrs.

    Voice of the Martyrs mendesak orang-orang Kristen untuk mengirim email atau menulis surat kepada Kim Song, duta besar Korea Utara untuk PBB, mengadvokasi pembebasan Jang. Email dan surat harus menghindari kritik dan tuduhan, kata Voice of the Martyrs. Email dapat dikirim ke dpr.korea@verizon.net. Surat fisik dapat dikirimkan ke: Duta Besar Kim Song; Misi Permanen DPRK ke PBB; 820 2nd Ave RM 13b; New York N.Y. 10017.

    Baca juga: Wanita Korea Utara yang Dipenjara Karena Iman Menceritakan Bagaimana Allah Memeliharanya di Tengah Pelecehan yang Mengerikan


    Salah satu pembelot itu, seorang pria yang dikenal sebagai Sang-chul, menceritakan kisahnya dalam video Voice of the Martyrs 2019. Pastor Han membantu Sang-chul menghasilkan uang dengan menjual jamur. Pastor Han juga memberitahunya tentang Kristus.

    "Suatu hari saya meminta sebuah Alkitab pada Pastor Han," kata Sang-chul. "Dia tahu bahwa jika saya ditangkap karena Alkitab, hidup saya akan dalam bahaya. Namun seiring waktu, saya membujuknya. Saya menunjukkan Alkitab kepada istri saya. Pada awalnya, dia menolak untuk melihatnya. "Mengapa kamu membawanya ke sini?" - teriaknya. Dia tahu jika ada yang melaporkan bahwa kamu telah hanya melirik Alkitab, maka kamu akan ditangkap. Dan bukan hanya kamu, tetapi kamu dan semua kerabatmu [akan] dikirim ke kamp konsentrasi selama bertahun-tahun.

    "Seiring waktu, istri saya juga belajar bahwa Tuhan itu nyata. Dia menemukan pengharapan."

    Diaken Jang Moon Seok, dipenjarakan karena Injil 

    Baca juga: Lebih Dari 75% Orang Kristen Korea Utara Mati Dalam Penganiayaan

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Korea Utara Didesak Bebaskan Diaken Yang Dipenjara 15 Tahun Karena Injil"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel