Recent Posts

    Keluarga-Keluarga Kristen Dibunuh di Rumahnya di Negara Bagian Kaduna, Nigeria


    Para penggembala Fulani kembali melakukan aksi pembantaian terhadap keluarga-keluarga di wilayah Kristen Nigeria pada Senin (11 Mei), menewaskan 17 pria, wanita dan anak-anak di negara bagian Kaduna beberapa hari setelah seorang pastor dan misionaris diculik, kata sumber.

    "Milisi Bersenjata Fulani" menyerang desa yang didominasi Kristen Gonan Rogo, Kabupaten Kajuru, kurang dari 40 mil dari kota Kaduna di bagian selatan negara itu, pada pukul 11:30 malam, kata Luka Binniyat, juru bicara bagi Southern Kaduna People’s Union (SOKAPU), dalam sebuah pernyataan pers. Warga desa Muslim Fulani telah menyelinap pergi malam sebelumnya, katanya.

    "Mereka masuk ke rumah Jonathan Yakubu, 40 tahun, dan membantai dia," kata Binniyat. "Mereka juga membunuh istrinya, Sheba Yakubu, 32 tahun, dan memotong hingga mati ketiga anak mereka, Patience, 13 tahun; Revelation, 6 tahun; dan Rejoice, 4 tahun, sehingga memusnahkan seluruh rumah tangga Yakubu. Kami bertemu dengan keluarga Yakubu yang menangis tersedu-sedu di depan rumah yang dibangun Yakubu."

    Enam lainnya terluka dalam serangan semalam, dan kelompok Fulani juga mencuri tujuh ekor sapi, katanya.


    "Dari kompleks ini, jejak darah mengarah ke tempat kejadian berdarah lain, di mana Kauna Magaji terbunuh bersama dengan putrinya, Faith Magaji, yang meninggal karena luka sayat yang mengerikan di kepala mereka," kata Binniyat. "Masih belum selesai, para pembunuh pergi ke kompleks lain, di mana mereka bertemu Saraunia Lucky, 25 tahun, yang baru menikah dan yang telah melahirkan bayinya tiga bulan lalu. Dengan bayi di pelukannya yang dalam ketakutan, dia ditembak mati."

    Sebuah peluru juga mengenai kepala bayi perempuannya, yang entah bagaimana selamat, katanya.

    "Ketika kami mengunjungi desa tersebut, bayi itu dirawat oleh bibinya, yang juga tampak tak berdaya," kata Binniyat, ditambah bahwa bayi itu hanya minum air. "Dia memberi tahu kami bahwa di mana dia bisa membeli susu formula yang sedang dalam keadaan isolasi wilayah."

    Para pemimpin Gereja dari Gereja Baptis Albarka, Gwari Avenue, Kaduna, yang datang ke desa tersebut untuk menyampaikan belasungkawa bergegas membawa bayi itu ke rumah sakit, tempat pelurunya dikeluarkan, dan bibinya juga menerima perawatan di kota Kaduna, katanya.

    Menyurvei desa itu sehari setelah serangan itu, Binniyat dan timnya menemukan John Paul yang berusia 6 tahun dipotong hingga mati. Juga yang dibunuh di rumah mereka, katanya, adalah Asanalo Magaji, 32; Yayo Magaji, 13; Paul Bawa, 27; dan istrinya yang berusia 25 tahun, Rahila.

    Di rumah lain, Mailafia Dalhatu yang berusia 60 tahun dibunuh ketika ia mencoba melarikan diri; di tempat lain, Binniyat mengatakan, adik laki-laki Dalhatu, Yaro Dalhatu yang berusia 56 tahun, dibunuh bersama istrinya, Saratu, 45, dan cucu perempuan mereka, Blessing Yari yang berusia 14 tahun.

    Baca juga: Wanita Kristen Baptis Dibunuh dan Empat Lainnya Diculik oleh Penggembala Fulani


    "Bocah laki-laki lain, bernama Popular Teacher, baru berusia 17 tahun, ditembak mati," katanya. "Secara total, tidak kurang dari 17 orang dibunuh dengan darah dingin tanpa alasan yang jelas yang orang-orang desa identifikasi sebagai Fulani."

    Enam orang sedang menerima perawatan di berbagai rumah sakit, katanya. Rumah dari satu warga desa, Liberty Yari, dihancurkan, tetapi ia berhasil melarikan diri bersama keluarganya, kata Binniyat.

    "Para tetangga Fulani mereka, beberapa yang telah tinggal di sekitar komunitas selama 40 tahun, semuanya diam-diam pergi di malam hari sebelum serangan tersebut," katanya. "Kami meninggalkan desa sementara kuburan sedang digali untuk penguburan massal para korban. Tidak ada satu pun petugas keamanan di desa tersebut."

    Tim SOKAPU menggambarkan pembantaian itu sebagai kengerian dan kekejaman yang ditimbulkan pada penduduk desa dari suku Adara yang miskin.

    "Oleh karena itu jelas bahwa sementara pemerintah negara bagian Kaduna melakukan isolasi wilayah terhadap COVID-19 dengan sekuat tenaga, ia memiliki sedikit atau tidak ada minat dalam mengamankan komunitas yang taat hukum dan tidak berdaya terhadap pembantaian dan pembersihan etnis yang tak henti-hentinya ini," kata Binniyat. "Kami menyerukan semua pria dan wanita yang memiliki hati nurani, kelompok, organisasi dan komunitas internasional untuk membantu kami dalam membujuk pemerintah negara bagian Kaduna dan pemerintah federal Nigeria untuk menyelamatkan kami dari pedang dan peluru para penjahat ini."

    Baca juga: Calon Pengantin Kristen Dibunuh Dalam Perjalanan Menuju Pernikahannya oleh Boko Haram


    Awema Maisamari, presiden Adara Development Association (ADA), mengatakan kepada Morning Star News melalui SMS bahwa 12 warga tewas dibunuh di desa itu, dan lima mayat lainnya ditemukan di semak-semak.

    "Beberapa dibunuh dengan parang, beberapa tewas oleh tembakan," kata Maisamari. "Beberapa rumah dibakar. Beberapa dari mereka yang melarikan diri ke semak-semak masih hilang."

    DELAPAN ORANG LAIN YANG DIBUNUH

    Pada Selasa malam dan Rabu pagi (13 Mei), para penggembala Muslim Fulani membunuh delapan orang lagi di Kabupaten Kajuru yang mayoritas beragama Kristen di rumah mereka, kata Maisamari.

    Para penggembala menyerang desa Makyali pada pukul 7 pagi pada hari Rabu, menewaskan tujuh orang, sementara serangan terhadap Bakin Kogi dan Idanu terjadi antara pukul 7 malam. malam sebelumnya dan jam 7 pagi pada hari Rabu, katanya.

    "Di desa Makyali, para gembala membunuh lima orang kami dengan menembak mereka di rumah mereka ketika mereka tertidur, sementara dua lainnya dibunuh di semak-semak terdekat ketika mereka mencoba melarikan diri dari para gembala; mayat-mayat mereka kemudian ditemukan di semak-semak," kata Maisamari. "Di desa Idanu, satu orang tewas dan dua lainnya terluka, sementara di Bakin Kogi, tidak ada nyawa yang hilang ketika para penduduk desa melarikan diri, tetapi rumah mereka dibakar."

    Baca juga: Sepasang Pengantin Diculik di Gereja, 12 Orang Kristen Terbunuh Dalam Serangan oleh Penggembala Fulani


    Dia mampu mengidentifikasi lima orang Kristen yang dibunuh pada hari Rabu (13 Mei) sebagai Luka Paymaster, 80; Yaki Luka, 35; Francis Daniel, 37; Akilu Aruwa, 46; dan Laraba Danmori, 70. Selain itu, Inusa Peter yang berusia 30 tahun terluka dalam serangan itu, katanya.

    Para korban adalah anggota gereja Baptis, Assemblies of God, Katolik dan Evangelical Church Winning All (ECWA), menurut Maisamari.

    PASTOR, PENGABAR INJIL DICULIK

    Di Kabupaten Chikun, para gembala menculik Pendeta Reuben Danbala pada Sabtu (9 Mei) dari tempat dia bertugas di Ungwan Badole, yang juga dikenal sebagai Ungwan Mission, menurut agen misi Global Glorious Missions.

    Para gembala telah menyerang Ungwan Badole malam sebelumnya, membunuh tiga orang Kristen, dan Pastor Danbala telah melarikan diri; Ketika dia kembali pada hari Sabtu untuk mengambil peralatan misi penting, para gembala menculiknya, kata Samuel Yahaya, seorang pemimpin dengan Global Glorious Missions.

    "Para penggembala menghubungi istri Danbala di telepon pada hari Minggu, 10 Mei, memberitahunya bahwa mereka sedang menahan suaminya sebagai tawanan," kata Yahaya. "Kami meminta syafaatmu untuk campur tangan Tuhan dalam menyelamatkan Danbala dari para penculiknya."

    Baca juga: Para Gembala Fulani Membunuh Lebih Dari 32 Orang, Membakar Gereja, Menghancurkan 190 Rumah


    Para gembala malam 5 Mei juga menculik seorang misionaris wanita dari Kamerun di desa Damishi, Kabupaten Chikun, dalam serangan terhadap pasangan Kristen yang melatihnya, menurut Pendeta Gideon Para-Mallam, presiden Peace Foundation.

    Para penggembala Fulani Muslim menyerang Elisha Kureh dan istrinya Dupe sekitar pukul 11 ​​malam, yang kedua kalinya dalam tiga tahun, kata Pastor Para-Mallam.

    "Kali ini mereka benar-benar memukuli istrinya, yang menolak untuk mengikuti mereka," kata Pastor Para-Mallam kepada Morning Star News. “Tuhan memberinya keberanian untuk menantang mereka dengan berani menyatakan bahwa dia siap untuk surga jika mereka memilih untuk membunuhnya. Frustrasi oleh keberaniannya, mereka menggunakan setiap benda yang ada yang bisa mereka gunakan untuk memukulnya. Herannya, mereka tidak menembaknya. ”

    Dia kesakitan tetapi pulih, katanya. "Sayangnya, mereka menculik salah satu murid perempuan yang datang dari Kamerun," katanya. "Wanita Kamerun ini diculik oleh para gembala Fulani ini pada 2017, dan 1 juta naira [US $ 2.560] dibayarkan untuk mengamankan pembebasannya dan tiga lainnya."

    Para gembala menuntut 7 juta naira (US $ 17.908) untuk pembebasannya kali ini, katanya.

    Baca juga: Wanita Hamil Tewas Dalam Serangan 'Mengerikan' Terhadap Orang-Orang Kristen Selama Lockdown Coronavirus di Nigeria


    “Sungguh pengalaman mimpi buruk di sebuah pangkalan misi,” kata Pastor Para-Mallam. “Diskusi sekarang sedang berlangsung untuk pembebasan gadis itu. Demi kemuliaan Tuhan, suami dan para anggota keluarga lainnya dilindungi. Tolong doakan agar Tuhan akan menyentuh hati-hati mereka untuk tidak menyakiti gadis muda Kamerun ini yang tidak bersalah. ”

    BANGUNAN GEREJA YANG DILEDAKKAN

    Pada 7 Mei di Kabupaten Chikun, sebuah bom menghantam gedung Gereja Assemblies of God di desa Kabrasha, menghancurkannya dan merusak rumah-rumah di dekatnya, kata sumber.

    Seorang juru bicara militer mengakui bahwa pasukan pemerintah dengan dukungan udara merusak sebagian bangunan gereja dan tiga rumah secara tidak sengaja saat mengejar "para bandit tersebut," istilah pemerintah untuk para penggembala Muslim Fulani, tetapi tidak mengatakan bahwa kerusakan berasal dari sebuah bom dari helikopter militer.

    Namun, seorang pemimpin daerah mengatakan bangunan gereja dihancurkan oleh bom dari helikopter yang telah melayang-layang di daerah itu selama berhari-hari. Tokoh masyarakat setempat Peter Aboki, presiden dari Gbagyi Development Association (GDA),  mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tidak ada korban karena banyak penduduk desa sedang bekerja di ladang ketika bom menghantam di daerah sekitar pukul 2 siang.

    "Beberapa jam setelah kejadian itu, sekelompok orang yang berjumlah sekitar 100 melewati desa membawa senapan," kata Aboki. “Salah satu dari mereka sedang membawa bendera yang bukan bendera Nigeria, satu orang lainnya sedang membuat mantra dalam bahasa Arab. Kami menduga bahwa bendera ini bisa menjadi bendera pemberontak. Bagi seseorang yang membawa bendera selain bendera Nigeria berarti sesuatu."

    Baca juga: 'Ini Adalah Tempat Terburuk di Dunia': Para Pemimpin Agama AS Bertemu Dengan Para Korban Boko Haram & Penggembala Fulani


    Mayor Jenderal John Eneche, juru bicara militer, mengatakan operasi itu menargetkan persembunyian "para bandit" di sekitar Mashigi Galbi, Komunitas Damba dan desa Kabarasha" di Distrik Gwagwada. Dia mengatakan sebuah panel akan menyelidiki insiden tersebut bekerja sama dengan pemerintah negara bagian Kaduna, dan bahwa kompensasi akan diberikan kepada para pemilik bangunan.

    Pada 30 Januari, Christian Solidarity International (CSI) mengeluarkan peringatan genosida untuk Nigeria, yang menyerukan kepada Anggota Tetap Dewan Keamanan PBB untuk mengambil tindakan. CSI mengeluarkan seruan itu sebagai tanggapan atas "gelombang kekerasan yang meningkat yang ditujukan terhadap orang-orang Kristen Nigeria dan lainnya yang diklasifikasikan sebagai 'kafir' oleh militan Islam di wilayah sabuk utara dan tengah dari negara tersebut. "

    Nigeria berada di peringkat ke-12 pada World Watch List 2020 Open Doors dari negara-negara di mana orang-orang Kristen menderita penganiayaan paling banyak tetapi nomor dua dalam jumlah orang Kristen yang dibunuh karena keyakinan mereka, setelah Pakistan.

    Baca juga: Orang-Orang Kristen di Nigeria Dibantai Secara Hening

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Keluarga-Keluarga Kristen Dibunuh di Rumahnya di Negara Bagian Kaduna, Nigeria"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel