Recent Posts

    Joyce Lin, Pilot Misionaris Meninggal Dalam Kecelakaan Saat Mengangkut Bantuan COVID-19 di Papua


    Joyce Lin, seorang pilot misionaris Amerika, meninggal dalam kecelakaan pada Selasa (12/5), hanya beberapa menit setelah pesawatnya lepas landas untuk mengirimkan pasokan COVID-19 ke desa-desa terpencil di Indonesia.

    Joyce (usia 40 thn.) bekerja untuk Mission Aviation Fellowship yang bermarkas di Idaho yang menggunakan pesawat Cessna dan KODIAK yang biasanya mengangkut obat-obatan, dokter, bantuan bencana, penginjil, penerjemah Alkitab, persediaan makanan, pertanian dan hal-hal lain ke daerah terpencil di seluruh dunia untuk berbagi "kasih Kristus melampaui jalan buntu."

    "Keluarga Mission Aviation Fellowship (MAF) sangat sedih dengan kehilangan rekan dan teman mereka, Joyce Lin," kata MAF dalam sebuah pernyataan.


    "Joyce sedang menanggapi kebutuhan dari desa Mamit di dataran tinggi Papua dan membawa muatan di pesawat termasuk rapid test kit COVID-19 untuk klinik setempat. Dalam beberapa menit setelah lepas landas, dia melaporkan keadaan darurat dan pesawat jatuh ke Danau Sentani. Joyce adalah satu-satunya orang di pesawat itu."

    Joyce, yang mengemudikan pesawat MAF Kodiak, jatuh setelah kepergiannya dari bandara Sentani, Papua, Indonesia. Juru bicara kepolisian Papua Ahmad Musthofa Kamal mengatakan kepada NBC 4 bahwa ia mengirim panggilan darurat dan meminta untuk kembali ke bandara, tetapi menara kontrol kemudian kehilangan kontak dengannya. Tim penyelamat menemukan tubuhnya di danau dua jam setelah kecelakaan pada kedalaman sekitar 13 meter. Itu dilaporkan sebagai kecelakaan fatal pertama MAF dalam 23 tahun. Salah satu sumber lokal yang mengatakan bahwa kecelakaan tersebut saat ini sedang diselidiki, mencatat bahwa Papua adalah salah satu daerah terbang paling sulit di dunia karena medan yang kasar dan cuaca yang berubah-ubah.

    "Dia telah mengabdikan hidupnya untuk mengangkut persediaan kemanusiaan dan misionaris ke daerah-daerah yang sulit dijangkau di Papua," kata Kamal.

    Joyce Lin, yang dibesarkan di Colorado dan Maryland, mulai bekerja dengan MAF dua tahun lalu. Sebelum bergabung dengan organisasi ini, dia lulus dari Massachusetts Institute of Technology dengan gelar Sarjana Sains dan Magister Teknik. Dia juga menerima gelar Master of Divinity dari Gordon-Conwell Theological Seminary di mana dia pertama kali belajar tentang penerbangan misi.

    "Joyce senang bekerja untuk MAF di Indonesia, di mana dia menjabat sebagai pilot dan spesialis dukungan TI lapangan. Meskipun dia ada di sana hanya dua tahun — satu di Jawa Tengah untuk sekolah bahasa dan satu lagi di Sentani — dampaknya sangat signifikan. Berulang kali Joyce membagikan betapa dia dipenuhi sukacita dalam minggu-minggu sebelum dia pergi untuk bergabung dengan Tuhan," kata MAF.

    Baca juga: Kata-Kata Terakhir dari Pendeta yang Dibunuh untuk Istri: 'Aku Akan Pergi Untuk Menginjili'


    Mereka yang mengenal Joyce berbagi pemikiran tentang hidupnya di media sosial.

    "Saya dan Joyce adalah teman band di gereja saya di Maryland. Dia selalu bersemangat tentang panggilannya untuk melayani kebutuhan vital orang lain melalui penerbangan. Dia mengejar panggilan itu dengan saksama dan membagikan kasih Tuhan kepada begitu banyak orang sebagai hasilnya. Imannya sekarang terlihat," tulis Matthew Hooker di Twitter.

    Micah Green, yang berada di fakultas teknik kimia Texas A&M University, mengatakan "Joyce Lin meninggalkan warisan yang luar biasa pada komunitas Kristen di @MIT. Saya sangat sedih mendengar kematiannya."

    James Cardner, yang menggambarkan dirinya sebagai teman dan rekan kerja Lin, juga mencatat di Twitter: "Saya mengetahui sesuatu yang benar-benar tragis kemarin, meninggalnya rekan kerja, teman, dan hanya orang yang menginspirasi, Joyce Lin. Anda telah menyentuh kami semua dan dunia menjadi sebuah tempat yang kurang tanpa Anda berada di dalamnya. Kami akan merindukanmu, Joyce."

    Lin meninggalkan kedua orang tua dan dua saudara perempuannya.

    Baca juga: Misionaris Positif COVID-19 Yang Didoakan Orang Kristen Seluruh Dunia Kini Telah Sembuh

    (Sumber: Christianpost)

    1 Komentar untuk "Joyce Lin, Pilot Misionaris Meninggal Dalam Kecelakaan Saat Mengangkut Bantuan COVID-19 di Papua"

    1. Semoga dengan pengorbanannya selama ia masih hidup tidak sia sia tetapi boleh menjadi berkat bagi semua orang

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel