Recent Posts

    Gereja Pakistan Diserang dan Dinodai Dalam Upaya Perampasan Tanah oleh Kelompok Muslim Radikal


    Sebuah Gereja di Pakistan diserang, pada Sabtu lalu, oleh sekelompok pria Muslim radikal dalam upaya perampasan tanah di saat penganiayaan sistematis terhadap orang Kristen di Pakistan berlanjut.

    Pastor Samuel Barkat, yang mengepalai Gereja Pentakosta Trinity di distrik Shekhupura, provinsi Punjab, Pakistan, mengatakan kepada organisasi nonpemerintah International Christian Concern bahwa tembok dan gerbang utama Gereja dirusak.


    "Mengikuti isolasi COVID-19, Gereja telah ditutup dan para penyembah tidak berkunjung," kata Barkat kepada organisasi yang berbasis di Amerika Serikat. "Karena itu, sekelompok perampok tanah ingin memanfaatkan kesempatan ini untuk motif mereka."


    Menurut Barkat, Gereja melayani sekitar 350 keluarga Kristen di Hakeempura. Pendeta itu mengatakan tetangga Muslim setempat memimpin kelompok penyerang.

    Pria itu, kata Pendeta itu, memiliki tanah di properti yang berdekatan dengan Gereja dan telah berkali-kali mencoba mencuri properti Gereja.

    Pendeta mengatakan kepada Pusat Bantuan dan Penyelesaian Bantuan Hukum yang berbasis di Inggris bahwa para penyerang menuntut agar ia dan yang lainnya dalam gedung mengosongkan tanah dan mengklaim bahwa tanah itu milik mereka.

    Menurut pendeta, orang-orang itu kemudian mulai menghancurkan dinding batas gereja dan kuburan gereja. Setelah memaksa masuk ke gereja, orang-orang itu menodai salib dan ornamen suci lainnya.

    Baca juga: Dalam Putusan yang Mengerikan, Pengadilan Pakistan Mengatakan Pria Bisa Menikahi Gadis Di Bawah Umur Jika Mereka Telah Menstruasi Pertama


    "Menyedihkan bahwa serangan terhadap gereja terus berlanjut bahkan selama pandemi COVID-19, karena kebencian terhadap orang Kristen terus meningkat dan pemerintah tidak memiliki rencana sama sekali untuk melindungi minoritas agama dan tempat ibadah mereka," kata Direktur CLAAS-UK Nasir Saeed dalam sebuah pernyataan.

    Menurut CLAAS-UK, sebuah laporan telah diajukan kepada polisi untuk melawan para penyerang. Namun, Barkat mengatakan bahwa para penyerang mengancam akan menyerang lagi.
    Menurut ICC, Gereja itu berdiri di atas hampir 3.000 kaki tanah persegi dan sering digunakan untuk pertemuan sosial Kristen.

    Pakistan diakui oleh Departemen Luar Negeri AS sebagai "negara yang memiliki perhatian khusus" untuk mentolerir atau terlibat dalam "pelanggaran kebebasan agama yang sistematis, terus-menerus, dan mengerikan."

    Baca juga: Orang Kristen yang Ditahan Secara Ilegal Disiksa Hingga Mati di Penahanan di Pakistan, Kata Keluarga


    Negara ini berada di peringkat kelima pada World Watch List 2020 Open Doors USA dari negara-negara di mana orang-orang Kristen paling teraniaya. Di provinsi Punjab, banyak orang Kristen telah dianiaya karena iman mereka kepada Kristus ketika penganiayaan masyarakat merajalela.

    Di Pakistan, puluhan minoritas agama telah dipenjara setelah dituduh melakukan penistaan ​​agama, kejahatan yang dihukum mati oleh hukum Pakistan.

    Menurut Open Doors, semua orang Kristen di Pakistan menderita diskriminasi dan pelecehan yang dilembagakan.

    Pada bulan April, Pastor Haroon Cheeda diserang bersama dengan istri dan putranya karena membangun tembok di tanah mereka, CLAAS-UK melaporkan pada saat itu.

    Pada bulan Februari, seorang pria Kristen Pakistan dibiarkan lumpuh sebagian setelah sekelompok pria Muslim yang dicurigai menembak dua orang Kristen dan menyerang yang lain dengan kapak ketika mereka membangun sebuah Gereja di distrik Sahiwal di Punjab.

    Dalam beberapa minggu terakhir, sebuah tayangan video dari September 2012 menunjukkan massa membakar dan menghancurkan sebuah gereja dan sekolah Kristen di daerah Khyber Pakhtunkhwa Pakistan sebagai protes terhadap sebuah film yang muncul kembali di media sosial.

    Baca juga: Pria Kristen Pakistan Disiksa Sampai Mati Karena Mandi di Air Sumur Muslim; Keluarga Minta Keadilan


    Menurut CLAAS-Inggris, umat Kristen di Pakistan masih menjadi sasaran dan didiskriminasi meskipun pandemi COVID-19 masih berlangsung.

    "Orang-orang dari minoritas agama masih menjadi target para ekstremis agama dan menghadapi tingkat penganiayaan agama yang sama, yang bisa dikutuk," kata Saeed.

    "Kami telah menerima informasi dari mitra kami di Pakistan dan melalui media bahwa di beberapa tempat orang-orang Kristen dan orang-orang dari agama minoritas ditolak bantuan atau didorong kembali ke akhir antrian karena agama mereka. Insiden yang penuh kebencian dan diskriminatif seperti itu memalukan, dan pemerintah Pakistan harus memperhatikan insiden tersebut."

    Baca juga: Umat ​​Kristen Pakistan Ditolak Menerima Bantuan COVID-19 Karena Iman

    (Sumber: Christianpost)

    1 Komentar untuk "Gereja Pakistan Diserang dan Dinodai Dalam Upaya Perampasan Tanah oleh Kelompok Muslim Radikal"

    1. Iblis merasa gerah dg Kekristenan yg terus berkembang di negara2 yg mayoritas Muslim. Seharusnya agama membawa damai ttp faktanya justru umat atas nama agama yg melakukan penganiayaan terhadap agama lain. Apakah mrk benar2 beragama yg dari Tuhan??

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel