Recent Posts

    Gereja California Ajukan Gugatan Hukum Terhadap Zoom Setelah Pelajaran Alkitab Dibanjiri Rekaman Video Porno


    Salah satu gereja tertua di San Francisco menggugat platform konferensi video Zoom, setelah studi Alkitab onlinenya dibanjiri dengan video porno dalam serangan cyber.

    Pada hari Rabu, sebuah gugatan tindakan kelas yang diajukan terhadap Zoom oleh Gereja Lutheran St Paulus setelah studi Alkitab pada tanggal 6 Mei, "layar komputer mereka dibajak dan tombol kontrolnya dinonaktifkan sementara dipaksa untuk menonton rekaman video porno," USA Today melaporkan.

    Keluhan itu diperkarakan oleh gereja dan administrator gereja Heddi N. Cundle di Pengadilan Distrik AS di San Jose, California.


    Sebagai tanggapan, Zoom membahas insiden tersebut dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email.

    "Kami sangat kecewa mendengar tentang kejadian ini, dan kami turut bersedih kepada mereka yang terkena dampak dari peristiwa yang mengerikan ini. Pada hari yang sama kami mengetahui kejadian ini, kami mengidentifikasi pelaku tersebut, mengambil tindakan untuk memblokir akses mereka ke platform dan melaporkan mereka ke otoritas terkait," bunyi pernyataan itu.

    Menurut Christian Post, gugatan itu mengklaim bahwa Zoom gagal "menerapkan langkah-langkah keamanan yang tepat untuk melindungi privasi pengguna dan mengamankan konferensi video mereka." Tindakan ini, menurut gugatan, adalah membiarkan "Zoombombing" terjadi.

    Gugatan itu juga mengklaim bahwa Zoom "menggunakan alat penambangan data untuk mengumpulkan informasi pribadi pengguna dan membagikannya kepada pihak ketiga tanpa persetujuan pengguna" untuk menyediakan iklan bertarget.

    Baca juga: Ibadah Sedang Berlangsung, Tersangka Bom Bunuh Diri di Gereja Nigeria Berhasil Ditangkap


    St Paulus hanyalah satu dari beberapa gereja yang mengalami "Zoombombing" dalam beberapa bulan terakhir karena banyak gereja beralih ke teknologi di tengah penutupan gereja dan isolasi negara karena coronavirus.

    Seperti yang dilaporkan Christian Headlines pada bulan April, layanan virtual Tabernacle Congregational Church dibajak oleh para zoomboomer yang menampilkan cuplikan pertemuan KKK dan sebuah salib yang terbakar sambil memainkan cercaan rasial melalui speaker.

    Pastor Joe Amico dari gereja Salem, berbasis di Massachusetts, berbagi bahwa karena pembajakan, layanan gereja tidak lagi tersedia untuk masyarakat umum.

    "Kami telah menghapus tautan untuk layanan kami dari media sosial dan hanya memberikan tautan ke daftar email kami. Kami merasa tidak enak karena kami telah menerima tamu yang bergabung dengan ibadah kami. Sekarang orang-orang harus menghubungi kami untuk tautan tersebut dan diperiksa oleh bagaimana mereka mengenal kami," katanya kepada Christian Post.

    Baca juga: Para Penonton 'I Still Believe' Percaya kepada Kristus Saat Menonton di Rumah, Kata Sutradara


    Sebagai bagian dari pembaruan terbaru Zoom, perusahaan mengumumkan fitur keamanan dan enkripsi yang diperbarui untuk semua pengguna yang membayar.

    "Dengan masuknya para pengguna baru pertama kali, kami akan fokus pada penyediaan pengaturan keamanan yang mudah digunakan untuk para pengguna pertama kali dan pelanggan perusahaan yang ada untuk memberi setiap orang pengalaman yang tanpa gesekan dan sangat aman," catat Zoom.

    Baca juga: Ratusan Gereja California Direncanakan Dibuka Kembali pada 31 Mei Terlepas dari Perintah Gubernur

    (Sumber: Christianheadlines)

    1 Komentar untuk "Gereja California Ajukan Gugatan Hukum Terhadap Zoom Setelah Pelajaran Alkitab Dibanjiri Rekaman Video Porno"

    1. Sangat disayangkan. Jika memang zoom mode gratis berisiko dan keamanan hanya ditingaktkan untuk yang berbayar. Maka harusnya jangan tetapkan mode gratis. Dan jika mang kerahasiaan tidak bisa dijaga maka masih ada aplikasi lain yg bisa dipakai untuk social media meeting.

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel