Recent Posts

    Francis Chan Mengatakan Dia Tidak Percaya pada Penyembuhan, Mukjizat Hingga Baru-Baru Ini


    Penulis buku terlaris, Francis Chan, mengatakan dia sebelumnya bersikap sinis terhadap pelayanan penyembuhan hingga Tuhan menjelaskan Kitab Suci kepadanya.

    Berbicara selama konferensi Asosiasi Pelayanan Penyembuhan Internasional (International Association of Healing Ministries) virtual minggu ini, Chan berkata, "Apa yang saya tahu adalah selama bertahun-tahun saya tidak percaya pada penyembuhan, saya tidak percaya pada mukjizat, itu cukup banyak apa yang diajarkan padaku dalam seminari."


    "Dengan rendah hati, saya harus mengatakan, saya biasa mengolok-olok orang-orang yang berbicara dalam bahasa roh atau bernubuat atau percaya bahwa mereka dapat menyembuhkan, meskipun ketika saya secara pribadi membaca Kitab Suci, saya melihat ini tersedia."

    Meskipun berada dalam pelayanan untuk beberapa waktu, Chan mengungkapkan bahwa perlu waktu bertahun-tahun baginya untuk akhirnya mempelajari sisi spiritual imannya.

    "Sejujurnya, butuh waktu bertahun-tahun, dengan apa yang saya lihat dalam Alkitab dan mulai mengejar karunia-karunia Roh ini dan saya masih dalam perjalanan itu. Itulah sebabnya ketika Anda pertama kali meminta saya untuk berbicara dalam konferensi penyembuhan ini, saya pergi, 'Anda salah orang.' Saya telah berdoa memohon karunia penyembuhan selama bertahun-tahun dan baru beberapa bulan yang lalu saya melihat kesembuhan untuk pertama kalinya."

    Awal tahun ini, Chan berbagi bahwa ia dan tim Kristen lainnya secara ajaib menyembuhkan beberapa orang di sebuah desa di Myanmar, termasuk seorang bocah lelaki dan gadis yang tuli.

    "Setiap orang yang saya sentuh disembuhkan," kata si penulis Crazy Love dalam khotbah yang disampaikan di Founders Week Conference dari Moody Bible Institute.

    Baca juga: Sembuhkan Anak Laki-laki dan Perempuan Tuli di Myanmar, Francis Chan: 'Iman Saya Ada di Tingkat Lain'


    "Oke, ini kegilaan bagiku. Saya tidak pernah mengalami ini dalam 52 tahun," dia bersaksi saat itu. "Saya berbicara seperti anak laki-laki dan perempuan kecil yang tuli. Kami menumpangkan tangan, gadis itu mulai menangis dan tersenyum. Ini bukan orang-orang Kristen yang pernah mendengar tentang Yesus, dan dia ketakutan. Kami menumpangkan tangan pada adik lelakinya, kami menumpangkan tangan padanya, dan dia mulai mendengar untuk pertama kalinya."

    Direktur Internasional IAHM Jean-Luc Trachsel memuji Chan atas kerendahan hatinya, sesuatu yang dia katakan jarang terjadi pada para pendeta yang beroperasi dalam gerakan Roh.

    Chan sebelumnya memimpin Gereja Cornerstone Community, sebuah gereja besar terkenal di California, sebelum dia membuat keputusan mengejutkan untuk mundur pada tahun 2010. Dia menjelaskan bahwa ketika dia tumbuh sebagai seorang pendeta "selebritas", dia merasa menjadi segala sesuatu yang dia yakin bahwa Tuhan tidak menyukai. Dia juga menyatakan frustrasinya dengan model megachurch.

    Dalam penampilannya di Konferensi Penyembuhan Internasional minggu ini, Chan, yang baru-baru ini pindah ke Hong Kong untuk menanam gereja di antara orang miskin, mencatat, "Satu-satunya cara yang saya tahu bagaimana menggambarkan diri saya adalah, saya adalah orang yang telah melakukan begitu banyak kesalahan dalam hidup. Namun dengan rahmat Tuhan, Dia terus memberkati saya dan keluarga saya, dan hidup saya dan saya merasakan kehadiran-Nya bersama saya dan hanya terus-menerus kaget dengan apa yang harus saya lakukan ketika saya masih di bumi ini selama berapa lama pun."

    "Saya mencoba mengajar sedemikian rupa yang menurut caraku sendiri, 'Jika ini saatnya dan saya akan melihat wajah Tuhan, apa yang bisa saya katakan?' Apakah saya berbuat banyak bagi Dia atau apakah saya membawa kemuliaan bagi diri saya sendiri?"

    Baca juga: Tuhan Menggunakan COVID-19 Untuk 'Memangkas Gereja', Kata Francis Chan


    "Jadi yang saya ingin orang-orang tahu adalah bahwa kita memiliki Tuhan yang kudus dan maha kuasa yang begitu jauh melampaui kita. Dan pemikiran bahwa Dia adalah Tuhan yang maha pengampun dan Tuhan penuh kasih dan mengasihi kita, bahwa Dia menyatakan hal itu kepada saya, itulah kebenaran terbesar tentang hidup saya. Hal terbesar yang dapat Anda ketahui tentang saya adalah bahwa entah bagaimana Tuhan telah mengungkapkan kasih-Nya kepada saya dan menyebabkan manusia ini yang telah melakukan begitu banyak kesalahan dan ditolak oleh begitu banyak orang, termasuk ayah saya sendiri, untuk menjadi begitu aman dalam kasih Kristus."

    Konferensi Penyembuhan Internasional 20-23 Mei pada awalnya dijadwalkan berlangsung di Porto, Portugal, tetapi karena pandemi COVID-19, itu diselenggarakan sebagai konferensi virtual yang menyatukan sekitar 70 pelayanan penyembuhan dari seluruh dunia. Bersamaan dengan sebuah healing rally, acara ini juga menghadirkan para pembicara seperti Bill Johnson dari Gereja Bethel, televangelist Benny Hinn dan Ben Fitzgerald dari Awakening Europe, di antara banyak lainnya.

    Baca juga: 'Kristus dan Virus Corona': Buku Gratis oleh John Piper, Refleksi Teologis Tentang Pandemi

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Francis Chan Mengatakan Dia Tidak Percaya pada Penyembuhan, Mukjizat Hingga Baru-Baru Ini"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel