Recent Posts

    Di Manakah Tuhan Dalam Dunia Coronavirus?


    Dengan pandemi coronavirus yang menyebabkan begitu banyak ketidakpastian, ketakutan dan kesulitan, banyak yang bertanya-tanya: di manakah Tuhan?

    Profesor matematika Oxford, John Lennox telah menulis sebuah buku singkat yang mencoba menjawab pertanyaan itu.

    Dalam bukunya 'Where is God in a Coronavirus World?', Profesor Lennox berusaha untuk bergerak melampaui soundbites dan membantu orang-orang memahami mengapa Tuhan yang penuh kasih mengizinkan sesuatu seperti Covid-19, dan di mana Dia berada di tengah-tengah semua itu.


    Dia berbicara kepada Christian Today mengenai pandangannya tentang pandemi dan mengapa tidak ada jawaban yang mudah tetapi banyak alasan untuk tetap percaya.

    CT: Apa yang mendorong Anda untuk menulis sebuah buku yang membahas sebuah pertanyaan besar tentang Tuhan dan coronavirus, yang begitu sulit dijawab?

    Profesor Lennox: Itu fakta bahwa saya seorang ahli matematika dan saya tahu sesuatu tentang pertumbuhan eksponensial. Saya bisa melihat bahwa virus itu akan menyebar ke seluruh dunia begitu cepat sehingga orang-orang akan menjadi sangat tidak pasti dan takut. Saya merasa bahwa mungkin saya dapat memberikan sedikit kontribusi dengan mencoba menulis sesuatu untuk membantu orang-orang bergerak melampaui jawaban yang sederhana.

    CT: Pertanyaan yang diajukan buku itu sangat kompleks. Apakah Anda pikir bahwa sebagai orang Kristen, kita bisa bersalah karena melakukan hal itu, mencari jawaban yang sederhana atau soundbites cepat daripada menggali ke dalam subjek yang benar-benar sulit?

    Profesor Lennox: Ya. Tidak ada jawaban yang mudah karena masalah kesakitan dan kejahatan - kejahatan moral, hal-hal buruk yang orang lakukan satu sama lain, dan kejahatan alamiah, tsunami, gempa bumi dan virus - ini adalah masalah tersulit yang harus dihadapi oleh kita semua apa pun pandangan dunia kita. Kita harus menemukan jalan kita secara bertahap, daripada berpikir kita akan mendapatkan satu kalimat mudah.

    CT: Pertanyaan mengenai penderitaan dan kesakitan sangat besar. Apakah Anda memiliki pemikiran tentang mengapa Tuhan mengizinkan sesuatu seperti pandemi coronavirus? Apakah ini panggilan kesadaran? Adakah sesuatu yang Tuhan ingin kita sadari? Atau apakah itu sesuatu yang 'terjadi begitu saja'?

    Profesor Lennox: Saya pikir itu campuran keduanya. Sebuah perikop dalam Alkitab yang sangat membantu saya dalam hal ini adalah dalam Lukas 13 di mana beberapa orang banyak melaporkan kepada Yesus tentang Pilatus yang datang dengan para tentara dan membantai sekelompok orang. Itu adalah kejahatan moral. Dalam jawaban-Nya kepada mereka, Yesus menyebutkan runtuhnya menara Siloam yang menewaskan 18 orang. Peristiwa kedua itu adalah sesuatu yang baru saja terjadi - walaupun kita tidak tahu, tentu saja, apakah keruntuhan itu disebabkan oleh pengerjaan yang buruk. Yesus bertanya kepada mereka: Sangkamu orang-orang Galilea ini lebih besar dosanya dari pada dosa semua orang Galilea yang lain, karena mereka mengalami nasib itu?  Tidak.

    Jadi, hal pertama yang sangat penting untuk disampaikan adalah bahwa tragedi seperti ini bukan bukti bahwa para korban, baik individu, kelompok, atau negara, tentu lebih buruk daripada orang lain. Hal kedua adalah apa yang selanjutnya dikatakan oleh Yesus: "Tetapi jika kamu tidak bertobat, kamu juga akan binasa." Dengan kata lain, biarkan itu menjadi peringatan bagi kalian bahwa kita fana, kita semua.

    Jadi di satu sisi, tragedi seperti ini dapat bertindak sebagai panggilan kesadaran. CS Lewis mengatakan bahwa rasa sakit adalah "megaphone" Tuhan. Hal itu memaksa kita untuk menyadari bahwa kita semua telah melakukannya dengan sangat baik, atau kebanyakan dari kita, sehingga kita telah melupakan Tuhan. Memang UE telah menulis Tuhan bukannya konstitusi. Peristiwa yang melibatkan penderitaan berskala besar menimbulkan pertanyaan dalam benak kita tentang kematian, keabadian dan pertemuan dengan Tuhan. Saya dapat melihat bahwa Covid-19 sedang melakukan hal itu - gereja online cenderung lebih penuh daripada gereja fisik.

    Di sisi lain, memainkan permainan menyalahkan dan mencoba menebak mengapa Tuhan mengijinkan ini adalah masalah lain sama sekali. Terlihat bahwa orang-orang yang melakukan itu cenderung memusatkan perhatian pada diri mereka sendiri - mereka dituduh karena kesombongan. Kesombongan tidak memusatkan perhatian di mana seharusnya - pada Tuhan.

    CT: Anda berbicara dalam buku Anda tentang kerentanan. Menurut Anda apa yang telah diungkapkan virus corona tentang manusia?

    Profesor Lennox: Banyak hal. Pertama-tama, bahwa kita adalah makhluk fana, kita tidak sekuat yang kita kira sebelumnya dan kita tentu saja tidak dapat mengendalikan seperti banyak dari kita kira.

    Ini juga telah menunjukkan sisi baik perilaku manusia. Pikirkan dedikasi para dokter dan perawat; hal itu benar-benar fantastis apa yang mereka sedang lakukan. Dan Kapten Tom Moore, pria berusia seratus tahun yang telah mengumpulkan lebih dari £ 28 juta berjalan di sekitar kebunnya. Orang-orang yang luar biasa.

    Di sisi lain, virus itu menunjukkan kepada kita beberapa sisi buruk dari sifat manusia - dengan beberapa orang yang egois tanpa berpikir memadati orang lain di supermarket-supermarket sehingga, misalnya, para perawat yang terlalu banyak bekerja, dan sangat lelah dibiarkan berdiri menangis dengan frustrasi karena tidak bisa mendapatkan makanan yang mereka butuhkan untuk terus membantu orang lain dengan berani.

    Belum ada Komentar untuk "Di Manakah Tuhan Dalam Dunia Coronavirus?"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel