Recent Posts

    'Bagaimana Saya Menemukan Pengharapan Dalam Kristus di Balik Pasang Surut Kehidupan': Greg Laurie


    Saya memiliki kehidupan yang gila sebagai anak muda. Ibuku tinggal di la vida loca, dan aku ikut dalam perjalanan itu. Dia adalah wanita yang sangat cantik dan tidak pernah mengalami kekurangan pria dalam hidupnya. Dia juga suka minum dan berpesta.

    Akibatnya, parade pria masuk dan keluar dari rumah kami, dan kehidupan rumah kami penuh dengan perkelahian, jeritan, dan pukulan.


    Tetapi alih-alih mengalami depresi berat melalui semua ini, anehnya saya memiliki harapan bahwa suatu hari keadaan akan menjadi lebih baik.

    Saya tidak benar-benar tahu mengapa saya merasa seperti itu. Tidak ada yang menunjukkan bahwa segalanya akan menjadi lebih baik. Dalam banyak hal, mereka benar-benar bertambah buruk ketika saya menjadi remaja. Saya mulai membuat banyak keputusan buruk yang membuat hidup saya menuju arah yang lebih buruk.

    Tidak ada seorang pun di sekolah yang mengatakan, "Greg, bertahanlah di sana. Kamu akan segera keluar dari sana dan mencapai sesuatu di dunia." Bahkan, sebagian besar sekolah yang saya kunjungi ingin mengeluarkan saya, dan untuk alasan yang baik. Saya akan membuat masalah di kelas. Dan satu-satunya alasan saya tidak diusir adalah bahwa ibu saya mengancam akan menuntut.

    Itulah hidup yang saya jalani, dan entah bagaimana saya pikir hidup saya akan menjadi lebih baik.

    Sekarang saya tahu mengapa: Tuhan telah menempatkan kekekalan di dalam hati kita (Pengkhotbah 3:11). Itu berarti kita diciptakan oleh Tuhan, dan bahkan sebelum kita mengenal-Nya, kita merasakan ada sesuatu yang lebih di dalam kehidupan.

    Baca juga: 'Kebangunan Rohani Berikutnya Mungkin Datang Melalui Internet' - Greg Laurie


    Dan ternyata saya benar tentang hidup saya menjadi lebih baik. Itu menjadi jauh lebih baik ketika saya menjadi seorang Kristen. Saya mendengar Injil dan memercayainya. Yesus pun segera mengubah hidup saya.

    Kemudian, tidak lama kemudian, saya bertemu Cathe dan kami menikah. Kemudian kami memiliki dua putra. Kami membangun keluarga kami dan memulai sebuah Gereja.

    Tentu saja, ada tantangan dan banyak kemunduran, tetapi kami terus maju. Kami sangat bersyukur atas semua yang dilakukan Tuhan. Dan kemudian hal paling menghancurkan dalam hidup saya terjadi. Putra tertua kami, Christopher, meninggal dalam kecelakaan mobil.

    Ketika itu terjadi, saya pikir hidup saya akan berakhir. Saya sangat hancur karenanya. Saya berpikir, "Apa yang terjadi sekarang? Bagaimana Anda bisa bertahan seperti itu?"

    Hari itu, Cathe mendatangi saya, memegang wajahku dan berkata, "Greg, itu akan baik-baik saja." Cathe adalah satu-satunya orang yang dapat saya terima dari kata-kata ini karena dia telah kehilangan putranya juga.

    Saya tidak akan pernah bisa melupakan kematian putra saya, tetapi saya akan melewatinya. Dan alasan saya melewatinya adalah karena Yesus memberi saya apa yang saya butuhkan setiap hari. Dia akan melakukan hal yang sama untuk Anda, apa pun yang Anda hadapi saat ini. Anda bisa yakin akan hal itu.

    Baca juga: 'Iman Kepada Yesus' Adalah Rahasia Keberhasilan Dude Perfect, Kata Grup Ini dalam Film Dokumenter YouTube


    Mungkin Anda berjuang dengan depresi berat karena sesuatu yang buruk telah terjadi dalam hidup Anda, dan Anda tidak tahu mengapa. Saya hanya ingin mengatakan bahwa itu akan baik-baik saja. Entah bagaimana, Anda akan melewati ini. Rasa sakit yang Anda alami tidak akan bertahan selamanya. Anda akan tumbuh lebih kuat darinya.

    Dan jika Anda menderita dalam hidup, jika Anda diabaikan, dianiaya, dilecehkan atau ditinggalkan, saya minta maaf telah terjadi pada Anda. Tapi izinkan saya mengatakan ini: Tuhan dapat mengambil semua luka dan rasa sakit yang Anda alami dan menggunakannya untuk menyentuh orang lain.

    Roma 8:28 memberi tahu kita, "Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah."

    Orang sering salah mengerti ayat ini. Mereka berpikir itu berarti bahwa Tuhan akan mengambil setiap hal buruk dan mengubahnya menjadi hal yang baik.

    Salah.

    Hal-hal buruk terjadi. Dan mereka akan selalu menjadi hal-hal buruk. Mereka seharusnya tidak pernah terjadi, tetapi mereka terjadi. Tetapi meskipun buruk, Tuhan dapat membawa kebaikan.

    Apa akhir permainan dari Tuhan, bisa dikatakan? Kita menemukan jawabannya dalam Roma 8:29: "Sebab semua orang yang dipilih-Nya dari semula, mereka juga ditentukan-Nya dari semula untuk menjadi serupa dengan gambaran Anak-Nya, supaya Ia, Anak-Nya itu, menjadi yang sulung di antara banyak saudara."

    Baca juga: 'Tanpa Yesus, Aku Tidak Akan Menjadi Diriku Seperti Sekarang': Juara Dunia Tinju Kelas Berat Evander Holyfield


    Ini pengharapan kita. Dan pengharapan tampaknya tidak banyak tersedia saat ini.

    Jika Anda berpikir hidup Anda tidak penting, saya ingin Anda tahu bahwa Anda salah: itu penting. Itu lebih penting daripada yang Anda tahu.

    Hidup Anda adalah hadiah dari Tuhan, dan itu layak untuk dijalani.

    Pastor Greg Laurie melayani sebagai Pendeta senior Harvest Christian Fellowship, yang memiliki kampus di California Selatan dan Hawaii. Dia adalah penulis lebih dari 70 buku, menjadi pembawa siaran radio nasional yang disindikasikan A New Beginning, dan merupakan pendiri Harvest Crusades dan Harvest at Home.

    Baca juga: 9 Kutipan Yang Meneguhkan Hati dari Para Pemimpin Kristen Tentang COVID-19

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "'Bagaimana Saya Menemukan Pengharapan Dalam Kristus di Balik Pasang Surut Kehidupan': Greg Laurie"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel