Recent Posts

    5 Orang Kristen di India Diserang dan Diancam Dibunuh Setelah Menolak Menyangkal Iman Mereka kepada Kristus


    Gerombolan penganut animisme di India menyerang 5 orang anggota keluarga Kristen setelah mereka menolak untuk meninggalkan iman mereka kepada Yesus Kristus.

    Morning Star News (MSN) melaporkan serangan itu terjadi di saat pertemuan dengan para pemimpin desa Salhephal di Distrik Bastar, negara bagian Chhattisgarh pada 5 Mei.

    Orang-orang Kristen telah melarang seorang pemimpin animisme suku, Dulla Poyami, untuk melakukan pemujaan suku di tanah milik mereka.

    Baca juga: Pendeta di India Dianiaya Secara Keji Karena Laporan Polisi Tentang Serangan Sebelumnya


    Animisme adalah kepercayaan bahwa benda, tempat, dan makhluk semuanya memiliki esensi spiritual yang berbeda. Secara potensial, animisme memandang semua hal - hewan, tumbuhan, batu, sungai, sistem cuaca, hasil karya manusia, dan mungkin bahkan kata-kata - memiliki kehidupan.

    Ketika keluarga itu datang ke pertemuan dengan para tetua desa, mereka menemukan para pemimpin mereka menaksir nilai tanah mereka, kata Pastor Sirisguda Ramdhar kepada MSN.

    "Para pemimpin desa memberi tahu orang-orang Kristen, 'Kalian tidak mengambil bagian dalam ritual kesukuan kami, jadi kami tidak dapat membiarkan kamu mengambil keuntungan dari tanah pertanianmu,'" menurut pendeta.

    Orang-orang Kristen mengatakan bahwa tanah-tanah yang dipertanyakan semuanya adalah atas nama mereka.

    "Kami mengikuti iman kami tetapi tidak pernah menjadi beban di desa ini atau untuk saudara-saudara kami - Anda tidak dapat merebut tanah kami," kata mereka kepada para tetua suku, menurut pendeta.

    Baca juga: Pendeta India Hidup Kembali setelah Dianiaya dengan Kejam & Dibunuh Karena Membawa 40 Keluarga Kepada Kristus


    Para penatua kemudian berdiri dan menyerang dua orang Kristen, Madda Poyami dan Badda Poyami. Ketika mereka mulai memukuli kedua pria itu, gerombolan sekitar 60 orang mengepung keluarga itu, memberi tahu mereka bahwa mereka harus melepaskan iman Kristen mereka.

    Poyami juga dirajam, menurut Morning Star News. Dia kemudian dirawat di rumah sakit setempat. Enam lainnya juga terluka.

    Son Singh Jhali, seorang pengacara yang beraliansi dengan kelompok advokasi hukum Alliance Defending Freedom India (ADF India), mengunjungi kelompok orang-orang Kristen dan membantu mereka membuat draf pengaduan untuk diajukan ke kantor polisi Kodenar.

    "Bukti medis penting untuk mendukung pengaduan dan memungkinkan petugas polisi untuk mendaftarkan kasus-kasus terhadap para penyerang," kata Jhali kepada MSN.

    Ancaman Kematian

    Sementara itu, penduduk desa Naktoka yang mengikuti campuran agama suku dan Hindu mengancam akan membunuh orang-orang Kristen jika mereka mencoba untuk mengubur salah satu dari mereka yang mati di kuburan setempat.

    "Massa lebih dari 100 penduduk desa menentang penguburan Bhima Kashyap di kuburan yang dialokasikan untuk penduduk desa, menuduhnya mengadopsi kepercayaan asing," kata Pastor Guptaram Kawasi kepada MSN. "Keluarga Kristen mendapat tekanan besar untuk melakukan ritual terakhirnya sesuai tradisi Hindu dan kesukuan yang diikuti di desa."

    Baca juga: 30 Orang Kristen dan Seorang Presbiter Gereja Ditahan Polisi Karena Memberi Bantuan Pada Orang Miskin di Tamil Nadu, India


    Warga desa memberi tahu keluarga bahwa mereka harus terlebih dahulu menjalani ritual pemulihan untuk melakukan upacara ritual terakhir.

    "Mereka mengancam bahwa mereka akan membunuh semua orang yang hadir di rumah Kashyap jika mereka melanggar adat desa," kata Kawasi.

    Menanggapi ancaman itu, keluarga tersebut memberitahu Pusat Bantuan Hukum Chhattisgarh ADF India tentang insiden itu. Pusat menghubungi petugas yang bertanggung jawab atas kantor polisi Mardum dan dia dan beberapa petugas lainnya datang untuk memberikan keamanan bagi keluarga untuk mengadakan pemakaman bagi orang yang mereka cintai di situs lain pada hari berikutnya.

    Baca juga: 'Saya Siap Mati Untuk Kristus': Seorang Pendeta Tua Dipukuli Secara Brutal, Diejek oleh Ekstrimis Hindu

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "5 Orang Kristen di India Diserang dan Diancam Dibunuh Setelah Menolak Menyangkal Iman Mereka kepada Kristus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel