Recent Posts

    Trump, Pence Bergabung dengan 700 Pendeta Doakan Negara Melawan Virus Corona


    Presiden Donald Trump dan Wakil Presiden Mike Pence bergabung dengan lebih dari 700 pendeta pada kunjungan konferensi hari Jumat untuk berdoa memohon kekuatan dan stamina bangsa dan negara di tengah wabah virus corona.

    Dalam panggilan satu jam yang diselenggarakan oleh kelompok aktivis konservatif Kristen Family Research Council, Trump mengatakan kepada para Pendeta bahwa wabah itu "tiba-tiba menimpa kita."


    "Kami melakukan lebih baik daripada yang pernah kami lakukan sebelumnya sebagai negara dalam hal ekonomi - dan kemudian, tiba-tiba, kami terpukul dengan hal ini," kata Trump seperti dikutip oleh Presiden FRC Tony Perkins. "Jadi kita harus menutupnya."

    "Kami sebenarnya membayar mahal untuk menutupnya," lanjut Trump. "Belum pernah terjadi sebelumnya."

    Namun, Trump meyakinkan para pemimpin agama bahwa ia percaya "kita akan kembali lebih kuat dari sebelumnya."

    "Saya ingin mengucapkan terima kasih karena telah berdoa untuk negara kita dan bagi mereka yang sakit," kata Presiden. "Anda melakukan pekerjaan yang luar biasa. Anda orang-orang yang sangat inspiratif. Dan saya bersama Anda sepanjang jalan. Anda tahu bahwa Anda melihat apa yang telah kami lakukan untuk memperjuangkan hak untuk hidup dan semua hal yang telah kami kerjakan begitu keras bersama. Saya sudah bekerja dengan banyak orang pada kunjungan. Banyak, banyak orang. Kami mendapat dukungan luar biasa. Tapi kita akan mengatasi ini."

    Baca juga: Ratusan Orang Kelilingi RS Georgia Dalam Mobil Untuk Berdoa Bagi Pekerja RS Melawan Coronavirus


    Pence mengatakan kepada para Pendeta bahwa ketika dia memberi tahu Trump bahwa dia akan  berada pada kunjungan dengan para Pendeta di hari Jumat, Trump bertanya apakah dia bisa bergabung meskipun ada jadwal penuh.

    "Ketika saya memberi tahu Presiden saya akan berbicara kepada Anda semua, [dia] di tengah-tengah hari yang sangat sibuk. [Tetapi] dia menatap saya dan berkata, 'Saya harus mencari waktu. Saya perlu mencari waktu," kata Pence kepada para Pendeta. "Doa orang-orang pada kunjungan ini sangat berarti baginya."

    Sebelum meninggalkan kunjungan, Perkins bertanya kepada Presiden apa yang paling dia sukai untuk didoakan oleh orang-orang selama masa krisis dan ketidakpastian ini. Trump menjawab dengan mendesak para Pendeta untuk berdoa untuk "kesehatan" dan "kekuatan" negara.

    Pence mengatakan kepada para Pendeta bahwa ia dan Presiden "tidak lebih terinspirasi oleh cara komunitas orang percaya yang telah meningkat."

    Baca juga: Trump: 'Dengan Rahmat Tuhan' Amerika 'Akan Menang' Perang Melawan Virus Corona


    Menurut Perkins, Pence berbicara tentang bagaimana jemaat menjalankan bank makanan mereka dan menemukan cara untuk bekerja dalam pedoman yang ditetapkan oleh Centers for Disease Control and Prevention. Pence juga berterima kasih kepada Gereja-gereja karena menawarkan perawatan anak kepada petugas kesehatan di garis depan dalam memerangi virus corona.

    "Anda tahu, Presiden telah mengatakan berkali-kali bahwa kita akan membawa sumber daya penuh dari pemerintah federal kita untuk menanggung ini," kata wakil Presiden. "Tetapi dengan Anda semua berada di sini hari ini, dan oleh energi dan pelayanan yang telah [Anda respon sebelumnya] terhadap virus corona di komunitas Anda, Anda benar-benar meletakkan tangan dan kaki pada keyakinan Anda. Dan Anda mendemonstrasikan apa yang disebut Presiden saat ini 'kebesaran karakter Amerika.'

    Pence mengatakan bahwa "kami ingin kemitraan penuh dengan Anda dalam berbagi praktik terbaik lagi."

    Sekretaris Pembangunan Perumahan dan Perkotaan Ben Carson juga berpartisipasi dalam kunjungan tersebut. Menurut Perkins, Carson memberi tahu para Pendeta bahwa "Tuhan penuh belas kasihan."

    Baca juga: Trump Mendesak Warga Amerika untuk Berdoa: 'Dengan Pertolongan Tuhan, Kita Akan Atasi Ancaman Ini'


    "Dan kita akan melewati ini," Carson meyakinkan, menambahkan bahwa ini bisa menjadi kesempatan bagi Tuhan untuk menunjukkan kuasa-Nya dengan cara yang akan "membantu kita kembali kepada-Nya."

    "Tuhan masih memegang tangan-Nya atas bangsa ini," Carson dikutip mengatakan. "Dan Dia memegang tangan kita semua."

    Menurut Christian Broadcasting Network, para Pendeta membahas selama kunjungan cara dimana Gereja dapat berkumpul selama wabah virus korona ketika begitu banyak dari mereka telah menghentikan layanan ibadah pribadi.

    Sementara beberapa Gereja telah memindahkan kebaktian online, yang lain telah mengadakan kebaktian ibadah "drive-in" untuk menjaga jarak sosial.

    Selama kunjungan, Trump, Pence dan Carson mendorong Gereja untuk mematuhi pedoman federal. Pence berterima kasih kepada para Pendeta karena menunda kebaktian mereka selama wabah dan mengatakan bahwa ia akan mendorong warga Amerika untuk terus memberikan kepada Gereja dan pelayanan meskipun mereka mungkin tidak hadir secara langsung.

    Baca juga: Samaritan's Purse Membawa Bantuan Medis dan Injil ke Italia


    Dalam briefing pers Gedung Putih pada hari Sabtu, Pence secara resmi mendesak warga Amerika untuk terus memberikan pelayanan selama wabah.

    Pada hari Selasa, Trump menuai kritik ketika ia mengatakan bahwa ia ingin A.S. "dibuka dan siap menghadapi Paskah," yang hanya berjarak dua setengah minggu lagi. Namun, beberapa ahli kesehatan telah memperingatkan bahwa lebih banyak waktu mungkin diperlukan untuk menghentikan penyebaran virus.

    (Sumber: Believersportal)

    3 Komentar untuk "Trump, Pence Bergabung dengan 700 Pendeta Doakan Negara Melawan Virus Corona"

    1. Praise The Lord ! Kiranya TUHAN Turun Tangan atas Semua Doa yang Dinaikkan PadaNYA.

      BalasHapus
    2. Terpujilah Tuhan kita Yesus Kristus saat ini sampai selamanya...

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel