Recent Posts

    Tim Israel Mendesain Vaksin yang Menargetkan Kelemahan Terbesar COVID-19


    Seorang ilmuwan Israel dari Universitas Tel Aviv telah menemukan cara untuk menargetkan famili virus corona yang berpotensi mengarah kepada vaksin untuk melawan COVID-19.

    Jonathan Gershoni dan tim penelitinya telah merancang vaksin yang menyerang bagian paling rentan dari struktur protein COVID-19 – Receptor Binding Motif (RBM) – yang memungkinkan virus mengikat sel-sel di dalam tubuh.

    RBM adalah komponen kecil namun sangat kompleks dari protein "suntikan" virus, yang merupakan pintu utama yang digunakannya untuk menempel ke sel dan menginfeksi tubuh dengan menyuntikkan DNA sendiri ke sel-sel sehat.

    Baca juga: Ilmuan NIH: 'Vaksin Akan Tersedia Untuk Para Medis di Musim Gugur & Tersedia Untuk Masyarakat Dunia di Musim Semi'


    "Kami telah bekerja pada virus corona selama 15 tahun terakhir, mengembangkan metode merekonstruksi dan merekonstitusi sifat RBM dari protein suntikan di SARS CoV dan kemudian di MERS CoV," jelas Prof. Gershoni. "Saat genom virus baru diterbitkan pada awal Januari 2020, kami memulai proses menyusun kembali RBM dari SARS CoV2, virus yang menyebabkan COVID-19, dan berharap untuk segera menyusun RBM virus baru. Ini akan menjadi dasar untuk vaksin baru, yang dapat siap digunakan dalam waktu satu setengah tahun."

    Alih-alih menargetkan seluruh protein suntikan, vaksin secara khusus merestrukturisasi RBM. Ini akan mencegah suntikan protein dari membantu virus untuk mengikat sel-sel sehat dan menginfeksi mereka.

    "Semakin kecil target dan fokus serangan, semakin besar efektivitas vaksin," dia menambahkan. "Virus ini mengambil langkah-langkah yang jauh untuk menyembunyikan RBM-nya dari sistem kekebalan manusia, tetapi cara terbaik untuk 'memenangkan perang' adalah dengan mengembangkan vaksin yang secara khusus menargetkan RBM virus."

    Kantor Hak Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat (USPTO) telah memberikan paten kepada Prof. Gershoni untuk desain vaksinnya.

    Baca juga: Pengobatan COVID-19 Israel Dengan Tingkat Kelangsungan Hidup 100% Diuji Pada Pasien Pertama


    "Sekarang setelah kami menerima sampel serum, kami harus dapat mengisolasi kandidat vaksin berbasis RBM dalam satu atau dua bulan mendatang," simpul Prof. Gershoni. "Penemuan dan produksi RBM fungsional untuk virus corona baru sangat mendasar dan penting untuk produksi vaksin yang kami usulkan."

    "Keberhasilan isolasi dan rekonstitusi RBM fungsional semacam itu akan memungkinkan industri untuk memasukkannya ke dalam vaksin, yang akan diproduksi oleh perusahaan farmasi. Pengembangan vaksin berbasis RBM semacam itu akan memakan waktu berbulan-bulan dan kemudian perlu diuji dalam uji klinis Fase 1, 2 dan 3 yang kemudian akan memakan waktu hingga satu tahun."

    Baca juga: Ajaib! Pasien COVID-19 Dengan Gangguan Paru-Paru Ini Pulih Berkat Doa

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "Tim Israel Mendesain Vaksin yang Menargetkan Kelemahan Terbesar COVID-19"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel