Recent Posts

    Perdana Menteri Inggris Boris Johnson Keluar RS Setelah Berjuang Melawan COVID-19


    Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah dipulangkan dari sebuah rumah sakit di London di mana ia dirawat dalam perawatan intensif saat ia berjuang melawan COVID-19.

    Kantor Johnson mengatakan dia meninggalkan Rumah Sakit St. Thomas dan akan melanjutkan pemulihannya di Checkers, rumah pedesaan perdana menteri. Dia tidak akan segera kembali bekerja, menurut CBN News.

    Johnson telah dirawat di rumah sakit selama seminggu dan menghabiskan tiga malam di ICU.


    Perdana Menteri mengatakan dia berutang hidupnya kepada staf Layanan Kesehatan Nasional yang merawatnya untuk COVID-19.

    "Saya tidak bisa cukup berterima kasih kepada mereka," kata Johnson dalam pernyataan publik pertamanya sejak dia dipindahkan dari perawatan intensif Kamis malam di Rumah Sakit St. Thomas di London. "Aku berutang nyawa pada mereka."

    Berita tentang Perdana Menteri yang meninggalkan rumah sakit hanya dapat beberapa hari Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan para pemimpin dunia lainnya berkumpul di sekelilingnya, mengirimnya doa-doa mereka, harapan terbaik dan berharap dia pulih dengan cepat setelah masuk ke unit perawatan intensif Senin malam sebagaimana gejala coronavirus-nya memburuk.

    Johnson, 55, didiagnosis lebih dari dua minggu lalu, menjadi pemimpin dunia pertama yang dikonfirmasi mengidap penyakit itu. Gejala coronavirus-nya pada awalnya dikatakan ringan, termasuk batuk dan demam, dan dia bekerja dari rumah selama beberapa hari pertama.

    Tetapi ia dirawat di St. Thomas pada 5 April setelah kondisinya memburuk dan ia dipindahkan keesokan harinya ke unit perawatan intensif, di mana ia menerima oksigen tetapi tidak dimasukkan ke ventilator. Dia menghabiskan tiga malam di sana sebelum kembali ke bangsal rumah sakit biasa.

    Baca juga: Misionaris Positif COVID-19 Yang Didoakan Orang Kristen Seluruh Dunia Kini Telah Sembuh


    Sementara ia pulih, Johnson telah meminta Menteri Luar Negeri Dominic Raab untuk menangani respons negara terhadap pandemi yang telah menginfeksi setidaknya 1,78 juta di seluruh dunia dan menewaskan 109.000 orang. Para ahli mengatakan angka-angka itu benar-benar mengecilkan dampak pandemi, karena pengujian terbatas dan berbagai cara menghitung orang meninggal.

    Inggris telah dikunci sejak 23 Maret dan pemerintah akan memperpanjang batasan minggu depan.

    Tetapi pemerintah Konservatif Johnson mendapat kecaman karena tanggapannya yang lambat terhadap menghadapi pandemi - yang memungkinkan puluhan ribu orang berkumpul di festival pacuan kuda Cheltenham pada pertengahan Maret, misalnya. Itu juga menghadapi kritik karena peluncuran yang lambat dari program pengujian coronavirus.

    Selama beberapa hari terakhir, pemerintah juga menghadapi kritik tajam karena kurangnya peralatan perlindungan pribadi untuk pekerja garis depan di rumah sakit, di tengah laporan bahwa beberapa perawat harus menggunakan pemotongan kantong sampah untuk menutupi diri.

    Sekretaris Kesehatan Matt Hancock mengungkapkan pada hari Sabtu bahwa 19 pekerja garis depan telah meninggal karena virus.

    Baca juga: Pangeran Charles Positif Terinfeksi Virus Corona, Saat Ini Sedang Dikarantina  


    Royal College of Nursing telah memberikan tekanan lebih pada pemerintah, mendesak anggota untuk menolak untuk memperlakukan pasien sebagai "upaya terakhir" jika perlindungan yang memadai tidak diberikan.

    Sekretaris Bisnis Alok Sharma berhenti pada hari Minggu singkat meminta maaf karena kurangnya masker dan gaun medis tetapi mengatakan "benar sekali bahwa tidak ada profesional medis yang harus ditempatkan pada posisi di mana mereka harus membuat pilihan itu."

    "Itulah sebabnya kami memastikan kami mendapatkan peralatan di garis depan," katanya kepada Sky News.

    Angka pada hari Minggu nanti diperkirakan menunjukkan bahwa lebih dari 10.000 orang di Inggris telah meninggal setelah dinyatakan positif mengidap virus corona. Itu akan membuat Inggris menjadi negara Eropa keempat setelah Italia, Spanyol dan Prancis untuk mencapai tonggak suram itu, bahkan dengan pengujian terbatas.

    Pada hari Sabtu, Inggris melaporkan 917 kematian terkait virus corona baru di rumah sakitnya dengan total korban kematian 9.875.

    Baca juga: Perawat Tennessee Berdoa di Atap Rumah Sakit di Tengah Pandemi Coronavirus


    Dengan angka kematian Inggris meningkat pada kecepatan harian yang begitu cepat, dan jumlah kematian akibat virus di Italia dan Spanyol menurun, ada kekhawatiran bahwa Inggris akan menjadi negara dengan kematian virus terbanyak di Eropa. Benua ini telah melaporkan hampir 74.000 kematian akibat virus korona.

    Pekan lalu, kepala penasihat ilmiah pemerintah Inggris, Patrick Vallance, memperingatkan bahwa jumlah kematian harian kemungkinan akan meningkat selama beberapa minggu lagi.

    Sharma menolak untuk ditarik pada apakah Inggris akan berakhir dengan angka kematian tertinggi di Eropa.

    "Kami berada di lintasan yang berbeda," katanya kepada BBC. "Kami mulai melihat langkah-langkah ini berhasil."

    Baca juga: Pria Dengan COVID-19 Sedang Sekarat, Lalu Tuhan Mengirim Seorang Petugas Kebersihan (Video)

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Perdana Menteri Inggris Boris Johnson Keluar RS Setelah Berjuang Melawan COVID-19"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel