Recent Posts

    Pengobatan COVID-19 Israel Dengan Tingkat Kelangsungan Hidup 100% Diuji Pada Pasien Pertama


    Obat coronavirus Israel yang diklaim memiliki tingkat keberhasilan 100% di antara para pasien yang sakit parah sedang diuji di Amerika Serikat untuk pertama kalinya.

    Uji coba tersebut dilakukan setelah Pluristem Therapeutics Inc., sebuah perusahaan bioteknologi yang berbasis di Haifa, Israel, melaporkan pekan lalu bahwa tujuh pasien yang berisiko tinggi meninggal karena gagal pernafasan telah selamat setelah menerima obat tersebut.

    Para pasien disetujui untuk menerima perawatan di bawah program penggunaan welas asih dan menunjukkan kegagalan pernapasan yang membutuhkan intubasi di ICU. Empat dari pasien-pasien tersebut memiliki kegagalan organ multi-sistem, termasuk gagal jantung dan ginjal.


    Tujuh pasien dirawat dengan sel-sel placental expanded (PLX) alogenik Pluristem. Pada dasarnya, sel-sel ini berpotensi menekan atau membalikkan aktivasi berlebihan dari sistem kekebalan yang berbahaya yang menyebabkan kematian pada banyak pasien coronavirus.

    Pluristem menggunakan "plasenta yang disumbangkan pada saat melahirkan bayi yang sehat dan cukup bulan, dari wanita sehat di bawah usia 35 tahun, menjalani operasi caesar elektif," kata seorang juru bicara kepada CBN News.

    Semua tujuh pasien yang menerima obat bertahan hidup dan empat pasien terlihat peningkatan dalam respirasi. Satu pasien masih hidup tetapi terlihat sistem pernapasannya terus memburuk.

    Sekarang, pasien COVID-19 yang kritis di AS telah dirawat dengan terapi sel PLX di Holy Name Medical Center di New Jersey. Hasil perawatan belum dirilis.

    Pluristem bertujuan untuk melakukan studi klinis multinasional tentang obat untuk menguji efektivitasnya dengan lebih baik.

    Baca juga: Nenek 90 Tahun Sembuh Dari COVID-19, Memuji Tuhan Untuk Pemulihannya Yang 'Ajaib': "Yesus Bersamaku Sepanjang Waktu"


    "Kami senang dengan hasil awal dari program penggunaan welas asih ini, dan berkomitmen untuk memanfaatkan sel-sel PLX untuk kepentingan para pasien dan sistem perawatan kesehatan. Untuk memaksimalkan dampak sel-sel PLX pada pasien yang dalam pemulihan dan bekerja untuk membuat pengobatan kami tersedia secara luas, kami berencana untuk bergerak maju dengan cepat ke program pengembangan klinis," kata CEO dan Presiden Pluristem, Yaky Yanay.

    "Kami percaya bahwa penelitian dan pendanaan pemerintah mungkin tersedia untuk Pluristem untuk mendukung penggunaan sel PLX bagi para pasien yang menderita COVID19 dan menargetkan pendanaan tersebut," lanjutnya.

    Swayampakula Ramakanth, seorang analis Wall Street di H.C. Wainwright mengatakan kepada Yahoo Finance bahwa dia "sangat terdorong" oleh hasil-hasilnya.

    "Dalam pandangan kami, dengan pandemi yang sedang berlangsung yang mempengaruhi hampir setiap negara dan menekan sistem perawatan kesehatan di seluruh dunia, perawatan baru yang efektif sangat dibutuhkan," tambahnya. Oleh karena itu, kami percaya bahwa baik FDA dan EMA dapat mempercepat persetujuan untuk studi klinis dan hanya jalur regulasi yang berlanjut. Dengan kebijaksanaan regulasi dan para pasien hanya membutuhkan tindak lanjut 28 hari, kami percaya perusahaan dapat menyelesaikan studi awal dan melaporkan hasil di 2H20.

    Baca juga: Ilmuan NIH: 'Vaksin Akan Tersedia Untuk Para Medis di Musim Gugur & Tersedia Untuk Masyarakat Dunia di Musim Semi'


    Pluristem mengatakan telah menerima banyak pertanyaan dan permintaan perawatan sejak merilis laporan minggu lalu.

    NASDAQ melaporkan bahwa saham perusahaan biotek naik lebih dari 20 persen pada hari Senin.

    "Sejalan dengan uji coba klinis terencana kami, kami berharap untuk terus merawat para pasien dibawah penggunaan penuh kasih melalui izin regulasi yang sesuai di Amerika Serikat dan Israel, serta memperluas perawatan dengan penggunaan penuh kasih di negara-negara lain. Namun fokus utama kami tetap, inisiasi studi klinis multinasional," kata Yanay.

    Baca juga: Ibu Positif COVID-19 Ini Melahirkan Bayi Dalam Kondisi Koma Memuji Kebaikan Tuhan: 'Itu Anugerah Tuhan'

    (Sumber: CBN News)

    1 Komentar untuk "Pengobatan COVID-19 Israel Dengan Tingkat Kelangsungan Hidup 100% Diuji Pada Pasien Pertama"

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel